Problem Kekinian yang Menyebalkan: Masker Copot Saat Memakai Helm – Terminal Mojok

Problem Kekinian yang Menyebalkan: Masker Copot Saat Memakai Helm

Artikel

Munawir Mandjo

Kelangkaan masker di masa pandemi sudah teratasi. Bukan alasan lagi bagi kita untuk tak menggunakan masker. Terlepas dari itu semua, ada kondisi yang sangat menyebalkan saat menggunakan benda penutup mulut dan hidung ini. Kondisi itu adalah masker copot saat pakai helm. Saya sendiri sering mengalaminya. Bahkan banyak orang di luar sana yang mengeluhkan kondisi itu lewat akun TikTok mereka.

Receh dan terkesan nggak penting memang. Tapi, ini problem kekinian yang bikin geregetan setengah mati. Entah mengapa kondisi itu membuat kita merasa kesal dan jadi objek kejenakaan bagi orang yang melihatnya.

Sebenarnya jika ditelusuri, masker copot saat pakai helm terjadi ketika pengikat masker terlalu longgar sehingga saat menggunakan helm, sisi kiri dan kanan helm membuat daun telinga terlipat dan tali masker dengan mudah lolos.

Saat kita memakai helm dan masker yang kita gunakan tiba-tiba melorot, terpaksa kita harus melepas helm dan memasang maskernya kembali. Nah, pas maskernya sudah terpasang dengan mantap dan mencoba memasang helm kembali, eh, maskernya copot lagi untuk kedua kalinya. Nah, kan bikin emosi jiwa.

Rasanya pengin ngetawain diri sendiri, tapi kasihan.

Memasang masker tanpa melepas helm pun sangat sulit, kadang kita harus bersusah payah. Kalaupun bisa, tak akan terpasang secara sempurna, lama-kelamaan juga akan terlepas kembali. Sungguh problematika modern yang cuma ada di masa pandemi.

Sebenarnya untuk mengatasi kondisi itu, kita cukup memilih masker yang pas sesuai bentuk wajah kita. Namun, sayangnya kita nggak bisa memastikan apakah masker yang ingin kita gunakan sudah pas atau belum tanpa terlebih dahulu membelinya. Nggak bisa dicoba dulu di kamar pas. Masker tidak bisa digunakan secara bergantian dan tidak dianjurkan dipakai dalam jangka waktu yang lama (setelah pakai harap dibuang ke tong sampah). Kecuali masker kain yang bisa dicuci dan bisa reuse.

Nah, setelah belajar dari pengalaman, saya menemukan cara yang cukup efektif untuk mengatasi masker copot saat memakai helm dan hasilnya cukup memuaskan.

Saat Anda memakai, Anda bisa memanfaatkan jempol untuk mendorong daun telinga agar menempel di kepala Anda. Selain itu, Anda juga bisa menarik sisi helm yang melindungi pipi Anda saat hendak digunakan agar tak mengganggu tali masker yang sudah terpasang mantap di telinga.

Selama ini kita hanya memakai helm sekenanya, menyebabkan daun telinga dengan mudah terlipat. Setidaknya dengan menggunakan jempol untuk menahan daun telinga atau menarik kedua sisi helm, situasi terlepasnya masker bisa diminimalisir.

Nah, sedangkan untuk masker yang kelonggaran, Anda bisa membuat simpul di kedua sisi pengikat masker dan menyesuaikannya sampai benar-benar pas di wajah Anda. Tapi ini hanya berlaku bagi masker medis, untuk masker sejenis scuba atau buff, sepertinya mustahil. Meskipun untuk masker jenis buff, nggak disarankan untuk digunakan karena tingkat efektivitasnya sangat rendah, hanya 0%-5%.

Jika ingin lebih praktis, Anda bisa membeli masker dengan tali sisi kiri dan kanan tersambung. Saat ini banyak sekali brand lokal yang membuat masker dengan model semacam itu. Mereka membuatnya senyaman mungkin dan bisa dengan mudah dilonggarkan atau dikencangkan. Inovasi kayak gini cuma muncul di masa pandemi. Sebab, saya yakin problem masker copot saat pakai helm itu bukan satu dua orang saja yang mengalami.

BACA JUGA Rasanya Jadi Petugas Pemasyarakatan yang Bergaul dengan Napi dan tulisan Munawir Mandjo lainnya.

Baca Juga:  Tidak Ada Ajakan Buka Bersama Hari Ini

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.