Prasangka dan Generalisasi Terhadap Milenials – Terminal Mojok

Prasangka dan Generalisasi Terhadap Milenials

Artikel

Seto Wicaksono

Sebagai seseorang yang bekerja di ruang lingkup HRD, rasanya sudah biasa bagi saya mengetahui, melihat, dan memproses karyawan yang baru masuk juga resign (keluar). Entah yang sudah bertahun-tahun lamanya bekerja, ada yang baru satu sampai dua tahun, bahkan ada yang baru saja mengikuti training selama beberapa hari, eh, langsung resign dengan berbagai macam alasan.

Untuk yang langsung resign padahal baru beberapa hari mengikuti training, entah kebetulan atau tidak, kebanyakan memang adalah mereka yang lahir pada tahun 90-an dan secara otomatis termasuk dalam golongan milenials. Pada momen seperti itu, saya seringkali dapat ucapan dari atasan, “temennya lu nih, para milenials. Coba dong tolong diajarin.”

Perlu diketahui bahwa, pertama, saya bukan mentor bagi mereka, jadi untuk apa mereka diajari apalagi sudah sepantasnya mereka paham dengan peraturan. Kedua, saya kurang setuju jika terkesan menggeneralisir generasi milenials. Bukan ingin membuat suatu pembelaan apalagi pembenaran, tapi tidak semua orang yang tergolong milenials demikian. Semua tergantung dari tiap individu.

Sedikit-sedikit salah milenials, apa-apa milenials. Rasanya tidak bijak dan terlalu berlebihan dalam menggunakan istilah ini. Kalau hal tersebut terus dipertahankan, maka tidak heran jika kelak ada celotehan dari milenials berupa kalimat, “ah, susah nih diskusi sama generasi X”. Jika hal itu dilakukan, kami—para milenials—pasti akan dicap sebagai generasi kurang ajar. Lagi-lagi kami digeneralisir.

Baca Juga:  Menjadi Anggota DPR yang Terhormat adalah Jalan Ninjaku!

Memang tidak bisa, ya, sewajarnya dan bijak dalam memberi label kepada orang lain? Sebab, hal seperti ini juga pernah saya terima saat kuliah di jurusan Psikologi, teman saya tidak sungkan saat berkata, “kuliah di Psikologi, kok, ngga sabaran dan marah-marah, masa gitu aja ngga mau ngerti”. Lah, gimana?

Saat itu –bahkan sampai dengan sekarang—saya hanya manusia biasa yang sedang belajar, menuntut ilmu, lah kok malah dicap demikian. Saya sebagai mahasiswa juga punya rasa, masa tidak boleh mengekspresikan emosi yang dirasa? Dan lagi, yang marah itu ya saya—bukan latar belakang pendidikan saya, Bambang.

Kami sebagai milenials pun terkadang dicap sebagai generasi yang rentan galau. Memangnya kalau rasa sayang tak terbalas tidak boleh galau dan merasa sendu? Lalu, jika sudah berusaha mengikuti wawancara kerja namun belum juga diterima, memangnya tidak boleh merasa sedih sebentar saja? Toh, itu manusiawi selama tidak larut dalam kegalauan.

Apa generasi terdahulu semuanya tetap bersemangat jika belum juga mendapat kerja dan cintanya ditolak? Saat ini saya belum pernah mendengar jika ada teman sebaya yang ditolak cintanya lalu mereka meminta agar dukun segera bertindak. Sebentar, bukannya istilah “jika cinta ditolak dukun bertindak” sudah ada dari generasi lama? Kami tidak menggunakan cara itu. Jika kami sedang galau, tindakan pertama yang pasti dilakukan adalah mengganti profile picture medsos juga Whatsapp menjadi hitam kelam.

Baca Juga:  Dulu Saya Kira Anak Teater Itu Gila, Eh Ternyata Memang Beneran Gila

Disadari atau tidak, milenials seringkali hanya dilihat dari sisi yang negatif dan tak jarang menjadi bulan-bulanan bagi mereka yang merasa lebih bijak dan dewasa dalam menanggapi sesuatu. Padahal, alasan kami seperti ini selain karena faktor pola asuh dan lingkungan sosial, juga karena mengikuti perkembangan zaman. Beda masa, beda pula perilaku manusianya –dengan tetap mengindahkan setiap peraturan yang ada.

Oleh karena beberapa hal tersebut, seakan ada gap atau jarak diantara milenials dan generasi sebelumnya. Sampai dengan saat ini, terkadang saya masih mendapat perlakuan dan perkataan “masih muda aja sok tahu” dari beberapa saudara yang lebih tua.

Sekali lagi, tidak bisa digeneralisir memang, hal itu membuat seringkali saya berpikir, “siapa yang mencoba berbaur, siapa juga yang memberi batasan. Siapa yang belajar memahami, siapa pula yang seringkali berlaku skeptis”. Sudahlah, akhiri prasangka dan generalisasi perihal milenials, toh semuanya bergantung kepada tiap individu.

Sadari bahwa setiap individu memiliki keunikan masing-masing, tidak peduli mereka berasal dari generasi baby boomers, X, Y, Z, bahkan alpha sekalipun. Saling memahami perbedaan diimbangi dengan pendekatan jika ada yang ingin diperbincangkan pasti akan lebih menyenangkan.

Saya yakin kita semua dapat saling merangkul tanpa mempedulikan soal generasi juga usia. Masih banyak yang dapat mempersatukan kita semua, salah satunya adalah melalui perantara kalimat ajaib nan mujarab, “bagi link-nya dong, gan”.

---
9


Komentar

Comments are closed.