Plastik Kresek Harus Dijual Mahal

Setiap kali saya ke pasar belanja kebutuhan sehari-hari—saya masak sendiri, plastik kresek belanjaan saya bisa mencapai empat atau lima.

Artikel

Avatar

Gerakan peduli lingkungango green—sudah lama dibicarakan dalam dunia bisnis. Tahun 80an berkembang istilah triple bottom line  (3P) yakni people, planet, profit.  Bisnis diharapkan tidak hanya memikirkan keuntungan (profit) semata tapi juga harus peduli terhadap dua P lainnya. Seiring berjalannya waktu istilah sustainability ikut berkembang. Singkatnya, kita diajak peduli pada kehidupan secara menyeluruh demi keberlangsungan hidup bersama.

Kemudian, lambat laun di dalam bisnis maupun di dalam masyarakat berkembanglah sebuah gerakan nyata untuk merespon isu itu. Perusahaan misalnya mengadakan program CSR (corporate social responsibility)­­. Di masyarakat muncul gerakan peduli hewan terutama hewan langka. Ada pula gerakan peduli keragaman hayati—varietas tumbuhan. Semua hal yang merusak lingkungan seperti pertambangan, limbah perusahaan, pembalakan atau pembakaran hutan dan seterusnya mendapatkan perhatian dari berbagai kalangan—pemerintah, NGO, media.

Salah satu persoalan yang sering menjadi pusat perhatian gerakan peduli lingkungan adalah masalah sampah. Bagaimana tidak? Di setiap negara, sampah—plastik, elektronik—mengalami penumpukan yang mengerikan setiap harinya. Sedangkan solusi terbaik untuk menanganinya belum ditemukan. Lalu laut pun menjadi salah satu korbannya. Sampah-sampah yang dibuang ke sungai akhirnya terbuang ke laut dan mengancam kehidupan laut. Karena itu, gerakan “kurangi pemakaian plastik” semakin lantang bergaung di mana-mana.

Jadi jangan heran, belakangan ini banyak negara terutama negara seperti Filippina, Malaysia dan Indonesia menunjukkan sikapnya dengan protes. Negera-negara itu mengembalikan sampah seperti plastik makanan dan minuman—sampah toxic—ke perusahaan asalnya seperti Unilever di Belanda. Negara seperti Indonesia dari dulu memang kerap kali menjadi tempat pembuangan sampah dari berbagai negara dunia maju. Jadi wajar kalau di Indonesia banyak bisnis barang second, atau awul-awul. (saya sendiri masih sering beli baju awul-awul , hehe)

Baca Juga:  Hal Menarik Lainnya yang Bisa Kamu Temukan di Karawang Selain Goyang Karawang

Untuk mengatasi persoalan sampah ini secara khusus plastik, sebenarnya sudah ada beberapa aturan dan kebijakan dari pemerintah kita. Misalnya, plastik berbayar. Saya sendiri sudah mengalaminya berulang kali saat berbelanja ke supermarket atau minimarket seperti Superindo dan Indomaret. Tapi apakah cara itu sudah berbuah baik—berdampak signifikan?

Dari pengalaman dan pengamatan saya, kebijakan plastik berbayar itu belum bisa disebut berdampak signifikan. Meski berbayar, saya lihat orang-orang masih menggunakan plastik saat berbelanja. Saya sendiri misalnya saat berbelanja lebih sering malas bawa tas—tempat belanja. Selain itu, harga plastik yang harus saya bayar juga murah. Jadi ada semacam pikiran, “Ah, tiga ratus rupiah kok. Sepuluh plastik juga masih tiga ribu doang.” Nah, karena murah, saya merasa itu tidak masalah. Daripada repot bawa tas atau keranjang kan?

Dari pengalaman itu, saya yakin masih banyak orang yang berpikiran seperti saya. Warung-warung kecil atau pasar juga masih menyediakan plastik gratis sampai saat ini. Setiap kali saya ke pasar belanja kebutuhan sehari-hari—saya masak sendiri, plastik kresek belanjaan saya bisa mencapai empat atau lima. Yang lain—terutama keluarga—pasti menggunakan plastik kresek yang lebih banyak.

Lalu bagaimana? Menurut saya pribadi, kalau mau serius ya plastik yang dijual jangan murah tapi mahal sekalian.  Jangan nanggung. Misalnya, setiap penggunaan satu plastik kresek Rp 50.000. Saya yakin orang-orang takut kehilangan uangnya sehingga dari rumah mereka akan menyiapkan tempat belanja sendiri. Kalau cuma dua atau tiga ratus rupiah, itu malah percuma. Kalau dipikir-pikir, kebijakan itu malah menjebak—menguntungkan perusahaan.

Alternatif lain, menggunakan plastik yang ramah lingkungan. Walaupun dengan jujur saya sendiri sebenarnya masih ragu seperti apa bentuk plastik tersebut. Sejauh mana plastik tersebut ramah terhadap lingkungan. Jangan-jangan ‘ramah lingkungan’ hanya sekedar jargon marketing saja. Sebab selama ini, konsep go green atau ramah lingkungan sudah sering disalah-gunakan sebagai alat jualan semata. Ramah lingkungan hanya tempelan belaka sementara isinya tetap busuk.

Baca Juga:  Mari Menyudahi Nyampah dari Dalam Mobil: Itu Sama Sekali Tidak Etis, Lur

Yang terakhir, edukasi masyarakat. Sebuah aturan atau kebijakan tidak akan berdampak  signifikan tanpa adanya kesadaran dari para konsumen. Karena itu, jadi sangat penting kalau masyarakat juga diberikan penyuluhan—edukasi. Semua elemen masyarakat harus saling bekerja sama. Pemerintah, perusahaan, aktivis—NGO, dan konsumen harus saling bahu membahu. Kalau tidak, sampah plastik akan terus menerus menjadi persoalan kita bersama hingga ke masa depan.

---
400 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.