Petaka dari Pertanyaan "Kapan Nyusul Nikah?" Pas di Kondangan – Terminal Mojok

Petaka dari Pertanyaan “Kapan Nyusul Nikah?” Pas di Kondangan

Artikel

Juli Prasetya

Kata orang yang sudah menikah Agus Mulyadi misalnya perkara pernikahan itu perkara yang gampang-gampang susah. Perkara yang kalau dipikir membuat kepala pening, tapi kalau ngga dipikirin pasti kelupaan.

Gimana nggak buat kepala pusing, sesudah mencari calon yang susahnya minta ampun itu, terus nanti dilanjut dengan ribetnya lamaran, terus deal-dealan sama keluarga tentang hari pernikahan, terus menyiapkan dokumen syarat pernikahan, lalu menyebar undangan, pesan prasmanan, mendirikan tarub, nyewa orgen tunggal atau hiburan lainnya. Itu belum termasuk keperluan yang lain.

Oleh karenanya jika ada teman menikah, dan saya diundang, sempat ngga sempat harus disempat-sempatkan. Apalagi kalau yang ngundang itu teman akrab, ya harus diprioritaskan datang ke pernikahannya.

Saya ikut bahagia kalau kondangan melihat orang menikah. Meskipun bukan saya yang menikah, saya ikut bahagia saja meskipun bukan saya yang membaca ijab qobulnya, saya ikut bahagia saja meskipun bukan saya yang mendirikan tarub. Entah kenapa saya ikut berbahagia saja. Apalagi kalau ada teman yang mau nikah, kita sebagai teman yang baik ya sudah seharusnya ikut bahagia kan?

Di desa saya biasanya sehari atau dua hari sebelum ijab seorang kawan minta ditemanin, nginep di rumahnya dan begadang di sana. Ya untuk menemani malam terakhir sebagai bujang. Sebelum dirinya berumah tangga lah.

Soalnya kita juga sudah mafhum, kalau orang sudah menikah kan sudah punya tanggung jawab, sudah punya kekasih hati yang akan menjadi teman hidup sampai mati. Jadi nanti ya jika kumpul-kumpul sama teman sudah jarang, susah, bahkan sudah tidak bisa seperti dulu lagi. Ya karena sudah punya keluarga dan tanggung jawab sendiri-sendiri.

Baca Juga:  Berbagai Alasan Cewek Nyemir Rambut

Nah keesokan harinya sudah siap semua, calon pengantin siap, wali nikah siap, saksi siap, mahar siap, penghulu siap, sudah pada siap. Sudah cocok, tinggal ijab qobul. Sebelum ijab qobul biasanya ada pengajian dulu dari Kiai/Penghulu. Setelah itu baru ijab qobul.

Sesudah sah, acara yang dinanti-nanti pun tiba, yaitu ramah tamah, atau bahasa kerennya makan-makan. Menurut saya pribadi, yang paling penting dalam acara kondangan adalah makan-makan ini, yang lain hanya sebagai pelengkap saja, buat genep-genep.

Berbicara tentang perkara pernikahan ini, Saya punya prinsip “barang siapa yang mendatangi suatu pernikahan, niscaya pernikahan akan mendatangimu” didenger adem banget kan?

Hanya satu yang jadi grundelan di dalam hati saya, jika pas lagi santai-santainya di acara kondangan, terus tiba-tiba ada yang bertanya “kamu kapan nyusul mas?” Nah ini yang jadi biang kerok, bikin gondok, marah, dan jadi badmood. Kalau ngomong sama saya si mungkin ya tidak apa-apa, karena saya kan orangnya santai, top global, easy boy.

Lah kalau yang ditanyain orang lagi ada masalah asmara? Lagi ada masalah di rumah? Lagi tertekan dibully sama keluarga karena belum nikah-nikah padahal umurnya sudah tua? Kan bisa jadi beda ceritanya.

Bisa saja dari kejadian sepele seperti itu, tanya kapan nikah bisa menjadi masalah yang besar. Sudah banyak berita-berita yang mengkhawatirkan dan mengerikan karena masalah pertanyaan kapan nikah. Malahan ada yang saling bunuh karena masalah yang orang banyak menganggap hal ini hal sepele. Yakni pertanyaan “kamu kapan nyusul nikah?”

Baca Juga:  Sebelum "Marriage Story", Ada "The Wife" yang Cerita Soal Perempuan dan Rumitnya Pernikahan

Yang tanya nyindir atau menyinggung kapan nikahnya. Itu harusnya lebih berhati-hati lagi dalam berbicara. Mulutnya itu perlu ditata kembali. Karena pertanyaan “kapan kamu nyusul nikah?” Oleh orang lain bisa saja berbeda penerimanya. Karena setiap orang berbeda, oleh karenanya jangan disamakan.

Kembali lagi, jika saya yang ditanyai mungkin saya akan menjawab “nunggu satu loli Milkita setara dengan segelas susu” atau “insyaallah besok kalau tidak kesiangan” biasanya kan diem dan ga banyak omong kalau dijawab seperti itu. Terus saya kan orangnya anu santai si ya, jadi ga gampang emosian.

Tapi kalau posisi orang lain kan tidak mesti sama dengan saya. Makanya kalau mau nyindir tentang pernikahan, harus melihat situasi dan kondisi terlebih dahulu. Lihat dulu dengan siapa Anda berbicara.

Hilih, jangan ngobrol dulu mylov. Ini saya lagi bilangin serius loh beneran. Nggak main-main loh, orang yang lagi adem ayem, madhep mantep sedang menikmati prasmanan saat kondangan, lalu tiba-tiba ditanya “kamu kapan nyusul nikah?” Orang yang sedang makan ini langsung menyelesaikan makannya lalu pulang, terus balik lagi udah bawah golok, apa ngga ngeri?

Jadi kalian yang mau menikah atau yang sudah menikah ya syukur Alhamdulillah, sudah ada jalannya, jodohnya sudah ketemu karena sudah waktunya. Semua sudah diatur, sudah ada waktunya masing-masing.

Tapi kalau kamu ketemu sama teman atau orang yang belum menikah, ya pertanyaannya yang agak halus dan hati-hati sekali. Soalnya sebagian orang menganggap pertanyaan itu ya sangat-sangat sensitif. Lebih bagus misalnya kita mendoakan saja “moga-moga kamu cepetan nyusul ya kang” atau “semoga kamu cepat dipertemukan dengan jodohmu ya yu” nah kalau seperti ini kan agak adem didengerin gitu, sejuk di hati. Dalam kata-kata tersebut ada unsur doanya. Jadi sangat berbeda dengan orang yang tanyanya nantang gelud “kamu kapan nyusul woy ?” ini minta dijeblesin endasnya.

Perihal pernikahan menurut saya itu adalah masalah waktu. Jadi ya sudah ada waktunya masing-masing. Tidak semua orang sama waktunya, tidak sama kesiapannya, entah itu secara mental maupun finansial. Jadi ya jelas harus bersabar tapi juga harus terus berikhtiar. Kata Cak Nun kan jodoh di tangan Tuhan, tapi kalau umur sudah 30 tahun ke atas Tuhan lepas tangan.

Baca Juga:  Belajar Menjadi Feminis Dari Ibu yang Tidak Tahu Apa Itu Feminisme

Intinya nikah ya tinggal nikah situ, tapi ya jangan kebanyakan bacot nyindir orang atau teman yang belum menikah. Didoakan saja, kalau sudah waktunya pasti ketemu sama jodohnya. Tapi ya ngga tahu kapan, di akhirat mungkin.

BACA JUGA Pernikahan Teman Adalah Kado Perpisahan Bagi Hubungan Persahabatan atau tulisan Juli Prasetya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.