Persamaan Film Dragon Ball dan Film Kera Sakti yang Perlu Diketahui – Terminal Mojok

Persamaan Film Dragon Ball dan Film Kera Sakti yang Perlu Diketahui

Artikel

Avatar

Bagi genarasi milenial yang menikmati film pada tahun 90-an, tentunya sudah tidak asing lagi dengan Film Dragon Ball. Film yang kisahnya tetap di-upgrade hingga saat ini, ternyata punya kemiripan jika kita membandingkan rilisan kisah awalnya dengan Film Kera Sakti. Apa saja persamaannya? Yuk kita ulas satu per satu.

Pertama: Nama Sun Go Kong dan Son Go Ku

Untuk poin pertama ini saya kira sudah sangat jelas. Dengan membandingkan komposisi huruf pada nama tokoh utamanya, Sun Go Kong dan Son Go Ku. Pada Film Kera Sakti nama awal tokohnya adalah Sun (huruf U), sedangkan pada Film Dragon Ball diganti sedikit dengan Son “huruf O”. Pada nama tengah keduanya sama persis, yakni Go. Sedangkan pada nama kata terakhir, Kong cukup diganti dengan Ku. Bahkan, beberapa teman ada yang menyebut Son Go Ku dengan Sun Go Ku. Tambah miriplah nama keduanya.

Kedua: Memiliki kendaraan berbentuk awan

Sun Go Kong selalu pergi ke mana-mana dengan menaiki awan ajaib. Ketika ia hendak pergi ke kahyangan pun ia selalu menggunakan tunggangan andalannya ini. Sebab dengan beberapa kali salto saja, sampailah ia ke tempat tujuan.

Perihal ini juga dialami oleh Sun Go Ku semasa kecil dan remaja. Untuk perjalanan jarak jauh ia selalu mengendarai awan kinton pemberian gurunya, Jin Kura-Kura.

Jin Kura-kura sebenarnya dulu tak berniat untuk memberikan awan kinton itu padanya. Namun, karena ia tak lagi mampu mengendarainya lantaran terlalu banyak berbuat maksiat, akhirnya ia memberikannya pada Son Go Ku yang masih polos, bersih dan suci. Dan dengan berbekal itu semua, Son Go Ku dengan begitu mudahnya menundukkan awan ini sebagai kendaraan.

Ketiga: Punya senjata toya

Sun Go Kong memperoleh toya sakti setelah memintanya dari raja naga laut. Kehebatan yang dimiliki oleh toya ini adalah bisa membesar, mengecil, memanjang, dan memendek sesuai instruksi Sun Go Kong. Berbekal toya sakti ini, Sun Go Kong dengan mudahnya melibas para musuh hingga babak belur. Sementara untuk Son Go Ku ketika kecil dan remaja juga tampak beberapa kali mengandalkan senjata toyanya untuk menghajar para musuh.

Baca Juga:  Merapikan Kenangan Mantan dengan Metode Marie Kondo

Keempat: Sama-sama kera

Sun Go Kong, jelas no debate bahwa ia adalah kera tulen, sehingga pantaslah ia menyandang gelar sebagai sang raja kera dari Gunung Hwa Ko. Namun, untuk Son Go Ku apakah ia juga seekor kera? Bukankah ia sejatinya adalah bangsa Seiya. Ya, semua penonton film ini juga sudah pada tahu kalau bangsa Seiya yang masih berekor dan belum bisa mengendalikan kekuatannya, suatu saat nanti pasti akan menjadi kera raksasa yakni saat purnama tiba.

Kelima: Sama-sama pernah berbuat kerusuhan

Sun Go Kong lugu sebelum mendapatkan pencerahan dari guru Tong Sam Chong pernah mengacaukan bumi, langit, kahyangan beserta isinya. Sebab dosa besar itulah, ia diganjar oleh Buddha dengan hukuman tindihan gunung lima jari selama lima ratus tahun lamanya. Ia akan terus menjalani hukuman itu selama belum dibebaskan oleh biksu Tong Sam Chong. Sementara Son Go Ku, meski pada dasarnya punya sifat yang baik, nyatanya ia juga beberapa kali membuat kehancuran di bumi pada saat berubah menjadi kera besar yang belum mampu mengendalikan dirinya.

Keenam: Mengubah musuh menjadi teman

Sun Go Ku yang memiliki sifat welas asih kepada lawannya pada saat bertarung membuat para musuhnya banyak yang berbalik simpati padanya. Mungkin banyak di antara para lawannya yang belum menyadari bahwa selain memiliki kekuatan super, ia juga memiliki kharisma luar biasa sehingga bisa membuat para lawannya berubah menjadi kawan.

Di antara para musuh Son Go Ku yang berubah haluan menjadi kawan karibnya antara lain, siluman kerbau yang berubah menjadi mertua Son Go Ku, Tensinhan, raja iblis Picollo, dan Vegeta. Sikap bertarung Son Go Ku yang selalu mengedepankan falsafah menang tanpa ngasorake (menang tanpa merendahkan pihak lain) ini menjadikan para lawannya menyadari bahwa ia bukanlah sosok pendekar kaleng-kaleng. Sekaligus hal itulah yang membuat mereka tersadar, begitu bangganya mereka jika suatu saat nanti Son Go Ku mau berkawan dengan mereka.

Baca Juga:  Ciri Khas Nama Sunda yang Unik dan Jadi Identitas Kebanggaan

Setali tiga uang dengan Son Go Ku, Sun Go Kong pun memiliki sahabat yang dulu sempat menjadi musuhnya. Sebutlah nama Cu Pat Kay dan Wu Ching. Namun ada latar belakang yang berbeda antara keduanya tentang alasan para lawan ini berubah menjadi kawan perjuangan. Hal yang membedakan adalah Sun Go Kong mendapatkan kawan bukan karena sikap rendah hati layaknya Son Go Ku, tapi karena para mantan musuhnya itu memiliki misi yang sama dengannya, yakni menemani biksu Tong Sam Chong untuk mengambil kitab suci ke barat.

Ketujuh: Punya misi pencarian

Dalam kisah perjalanannya, kera sakti Sun Go Kong punya misi utama untuk menemani gurunya, Tong Sam Chong mencari kitab suci ke barat. Selama perjalanan itu, mereka berhadapan dengan hal-hal berbahaya yang berpeluang menggagalkan misi mereka. Namun berkat berbekal kekuatan, kecerdikan, ketabahan, dan kekompakan, mereka pun pada akhirnya sanggup menghadapi setiap aral rintangan yang setiap saat datang untuk menguji.

Sementara Son Go Ku dalam beberapa kisahnya memiliki misi untuk mencari dan mengumpulkan bola-bola naga, dragon ball. Tujuan pencarian dragon ball ini adalah untuk menghidupkan kembali mereka yang telah tewas akibat dibunuh oleh para musuhnya, atau mengembalikan keadaan bumi seperti sediakala setelah hancur lebur akibat pertarungannya dengan lawan yang berat.

Setelah melihat adanya kemiripan pada tokoh dan kisah keduanya, membuat saya menduga, Akira Toriyama si pengarang kisah Dragon Ball memulai kisah tentang bola-bola naga ini sebab terinspirasi oleh kisah Kera Sakti. Dan berkat kejeniusan yang dimilikinya, Akira pun mampu mengembangkan cerita itu.

BACA JUGA Siapa yang Akan Menang Jika Son Goku, Naruto, Luffy, dan Saitama Bertarung? dan tulisan Muhammad Adib Mawardi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.