Pentingnya Patah Hati dalam Hidup Ini

Bagi sebagian orang, tentu pernah merasakan yang namanya patah hati. Patah hati sering dianggap sebagai benalu dalam perjalanan hidup.

Artikel

M. Farid Hermawan

Bagi sebagian orang, tentu pernah merasakan yang namanya patah hati. Fase patah hati sering muncul sejak masa remaja, dan akan berkembang seiring perkembangan individu. Patah hati sering terlalu di kesampingkan oleh masyarakat saat ini, untuk sekadar dibahas atau diingat-ingat. Tentu saja karena patah hati sering dianggap sebagai benalu dalam perjalanan hidup. Tapi mari kita mencoba membuka pikiran kita. Coba pikirkan kembali, manusia mana yang tidak pernah patah hati di dunia ini? Jawabannya, tidak ada satupun manusia yang bisa luput dari yang namanya patah hati. Bicara patah hati, bukan berarti patah hati hanya sekadar menyoal cinta dan gagalnya sebuah hubungan asmara. Semesta patah hati itu luas sekali.

Dengan semesta yang luas, patah hati punya banyak peran dalam kehidupan manusia. Dari segala sisi kehidupan, patah hati menjelma menjadi guru yang tepat bagi tiap-tiap manusia. Ekonomi, politik, olahraga, pekerjaan, pendidikan dan yang paling populer cinta. Patah hati punya peranan dalam semua bidang. Berkaca dari hal tersebut. Saya belakangan mulai berpikir dan menakar-nakar bahwa ternyata patah hati punya peran penting dalam kehidupan seorang manusia. Kenapa saya berpikir seperti itu? Bagi saya patah hati ternyata adalah sebuah guru yang baik layaknya pengalaman. Entah ada kaitan apa antara patah hati dan pengalaman, mereka berdua punya peranan yang penting bagi manusia.  Pengalaman memberikan saya banyak hal menyoal berbagai kekurangan yang telah saya lakukan dalam hidup. Dengan pengalaman, saya dapat berkaca dari kesalahan yang lalu dan menjadi lebih baik lagi di masa depan. Patah hati juga seperti itu. Kesedihan yang saya rasakan akibat dari kegagalan atas suatu usaha yang telah saya lakukan, membuat saya sadar bahwa saya adalah manusia yang tidak sempurna.

Baca Juga:  Jangan Pesan Air Putih Gratisan saat Makan di Warung

Saya merasakan sendiri bagaimana patah hati telah memberikan banyak pelajaran bagi diri saya. Bagaimana patah hatinya saya ketika tidak lulus mata kuliah statistika satu. Yang pada akhirnya membuat saya sadar bahwa saya memang harus lebih giat untuk belajar. Dari hal tersebut saya akhirnya termotivasi bahwa saya harus bisa lulus dimata kuliah statistika satu dan tidak boleh tidak lulus dimata kuliah statistik dua. Hasilnya saya berhasil lulus statistika satu dan lulus statistika dua tanpa harus mengulang. Patah hati telah membuat saya termotivasi dan berintrospeksi. Bahwa sukses dan pencapaian yang saya raih tersebut harus dimulai dari diri saya  sendiri. Patah hati memang awalnya nampak seperti neraka yang busuk. Namun ketika kita sadar bahwa di dalam neraka tersebut masih ada jalan menuju surga. Maka akan timbul sebuah harapan baru dan motivasi baru. Seperti itulah patah hati bekerja bagi mereka yang jeli melihat keuntungan yang diberikan dari sebuah patah hati.

Kita memang sering terlena dengan konotasi patah hati yang selalu negatif. “Patah hati hanya untuk orang yang gagal“, “patah hati hanya untuk orang yang hidupnya susah move on“,  patah hati hanya untuk orang-orang yang lemah.” Begitu mungkin makna patah hati di masyarakat saat ini. Patah hati hanya dianggap kegagalan yang menjijikkan. Kita tidak sadar bahwa patah hati telah membentuk orang-orang hebat di dunia ini. Patah hati telah membentuk seorang  Albert Einstein dengan teori relativitas-nya. Patah hati telah membentuk seorang Jack Ma dengan Alibaba-nya. Patah hati juga telah membentuk dirimu sehingga kamu bisa membaca tulisan ini. Ya, patah hati adalah bagian dari sejarah kehidupan manusia. Semua manusia hebat yang terlahir di bumi ini berasal dari sebuah sejarah bernama patah hati. Mereka pernah gagal, sedih, dan merasakan sakitnya penghinaan. Namun dengan patah hati, mereka belajar bahwa mereka bukanlah siapa-siapa. Mereka harus lebih gigih dalam berjuang dan tahan banting dalam kegagalan. Saya yang seorang mahasiswapun telah merasakan bahwa patah hati entah yang berkaitan dengan pendidikan saya ataupun berkaitan dengan urusan cinta saya. Memberikan saya pelajaran bahwa patah hati akan membuat saya belajar tentang yang namanya berlapang dada dan menerima kegagalan. Hingga pada titik tertentu saya yakin, dengan patah hati saya memiliki peluang untuk sukses di masa depan.

Baca Juga:  Alasan Orang Lebih Memilih Menonton di Rumah Daripada di Bioskop

Saya sadar, bahwa patah hati hadir dalam berbagai bentuk. Sebuah rasa cinta yang tak sampai bisa berbuah patah hati, ditolak kerja oleh suatu perusahaan bisa berbuah patah hati. Dan hal yang paling sering saya alami adalah tulisan saya ditolak oleh mojok berkali-kali, juga tentu itu berbuah patah hati. Tapi apa yang saya dapat simpulkan dari semua hal tersebut?

Patah hati adalah sebuah sejarah dalam hidup yang harus dirayakan. Memang awalnya perih dan sakit. Ditolak cinta, dicaci karena gagal melakukan sesuatu hingga dianggap tidak berbakat. Patah hati bisa lahir dari berbagai kegagalan dalam hidup. Namun dari patah hati itulah kita belajar, bahwa kita bukan siapa-siapa di dunia ini. Kita masih harus terus belajar dan mencari ilmu sebanyak-banyaknya. Kita juga harus bangkit dari sebuah patah dan berdiri untuk sebuah kisah yang megah. Bahwa dulu kita pernah patah hati dan sekarang kita menjadi seoseorang yang merdeka di bawah kaki kita sendiri.

Salam patah hati!

---
894 kali dilihat

9

Komentar

Comments are closed.