Penjelasan tentang Mitos Orang yang Jalannya Bungkuk Tandanya Memelihara Tuyul

Artikel

Seto Wicaksono

Indonesia punya banyak sekali mitos yang merepresentasikan daerah masing-masing. Salah satu mitos yang hingga saat ini masih menjadi bahan perbincangan banyak orang adalah tentang orang tua zaman dahulu (yang mungkin sekarang sudah menjadi kakek-nenek) yang sering disangka melihara tuyul, hanya karena postur tubuh dan cara jalannya membungkuk.

Pasalnya, bagi orang tua jadul, postur bungkuk selalu dikaitkan dengan menggendong tuyul, yang akhirnya dicocoklogikan memelihara dan merawat tuyul. Hal ini yang pernah Simbok saya alami lalu diceritakan kepada para cucunya. Hanya karena jalannya bungkuk, dipikir orang di sekitar ia memelihara tuyul. Kan, lucu.

Lagipula, jadi tuyul kok manja banget minta digendong? Bukannya setan dan sejenisnya bisa ngilang-ngilang gitu aja? Ngapain juga minta gendong? Ke seorang nenek pula. Haduh, kok ya repot banget.

Meski harus diakui juga, beberapa—atau kebanyakan—mitos memang hasil dari cocoklogi masyarakat pada masanya. Bahkan, di beberapa daerah, mitos menjadi sesuatu yang lumrah dan masih dipercaya hingga saat ini.

Begini, selain mendapat cerita langsung dari Simbok, saya pun menjadi saksi hidup bahwa profesi Simbok dari muda hingga masa tuanya adalah petani. Sehari-hari pergi ke ladang untuk bercocok tanam, memelihara tanaman, hingga menjualnya ke pasar sebagai mata pencaharian utama.

Selain itu, hampir setiap hari Simbok menggendong bongkahan kayu yang berat di area pundaknya. Sangat, sangat berat. Hal itu dilakukan secara terus-menerus di masa muda hingga tuanya. Sangat wajar jika akhirnya Simbok jalannya membungkuk.

Dan bukan karena memelihara tuyul, dooong.

Simbok bercerita, sebetulnya, dia sih nggak masalah mau dikira melihara tuyul atau nggak. Ngapain juga harus khawatir, lha wong memang pada kenyataannya tidak memelihara tuyul sama sekali, kok. Hanya saja, sebagai manusia biasa, terkadang risih aja gitu harus menjawab pertanyaan dan menjelaskan hal yang sama berulang kali.

Baca Juga:  Belajar Keseimbangan Hidup dari Pak Mukhlis

Awalnya sih memang seringkali diawali dengan ucapan yang halus seperti,

“Mbok, maaf, anu… memangnya betul sampeyan melihara tuyul? Saya dengar dari para tetangga.”

Waduh, waduh, waduh.

Jika suasana hati sedang aman dan tentram, Simbok bercerita, ia dengan senang hati menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi agar seseorang yang bertanya bisa memahami duduk perkaranya. Tapi, kalau Simbok kadung mangkel, blio punya jawaban pamungkas dan disampaikan dengan santai tapi lumayan ngena,

“Iya, aku melihara tuyul. Cuma sampai sekarang aku belum kaya raya aja, toh.”

Ya, benar juga, sih. Kalau memang betul Simbok jalannya bungkuk hanya karena gendong/melihara tuyul, blio pasti sudah berhenti bertani sejak dari pertama merawat tuyul dengan penuh kasih sayang. Alasannya ya jelas, karena melihara dan mengandalkan tuyul untuk mencari uang tentu akan lebih menjamin kehidupan. Bikin cepat kaya. Dan nggak perlu lagi pergi ke ladang dari pagi hingga sore hari.

Tapi, nyatanya tidak demikian. Simbok masih setia bertani, memotong kayu untuk dibawa pulang dan dijadikan bahan bakar untuk memasak, hingga akhir hayatnya.

Mangkanya, mitos soal kakek-nenek yang jalannya bungkuk dikaitkan dengan memelihara tuyul, akhirnya menjadi guyonan keluarga saya. Sekaligus nostalgia, bagaimana Simbok merespon mitos yang disematkan pada dirinya tersebut dengan cara yang—bagi saya dan keluarga—terbilang elegan. Tidak perlu dianggap serius, cukup jadi bahan guyon saja.

Saat ini, zaman semakin berkembang dan modern. Banyak mitos secara perlahan mulai bisa dijawab mengenai unsur cocoklogi yang menyertainya dan bagaimana hal itu bisa terjadi. Memang, pada akhirnya mitos boleh dipercaya atau tidak, tergantung kepercayaan setiap orang.

Akan tetapi, jangan sampai mitos yang dipercaya menjadi sesuatu yang membuatmu berpikir negatif tentang orang lain. Apalagi jika tidak ada bukti yang dapat dijabarkan. Yang ada malah jadi fitnah, lho.

Baca Juga:  Anak Sulung dan Harapan yang Kadang Merepotkan

Sampai dengan saat ini, masyarakat Indonesia memang masih sulit sekali dipisahkan dengan mitos. Bisa dipahami karena apa pun cerita tentang mitosnya, sudah diwariskan secara turun-temurun dari orang tua zaman dahulu hingga ke anak-cucu. Bukannya mau pasrah, tapi, biarlah mitos menjadi bagian penting dari perkembangan masyarakat Indonesia. Dan tentu saja segala sesuatu yang berkaitan dengan tuyul, hanya menjadi salah satu diantaranya.

BACA JUGA Lamaran Kerja Bisa Ditolak karena Kesalahan-kesalahan saat Wawancara Ini dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.