Penghapusan Jumlah Like di Instagram dan Kebiasaan Pamer Kehidupan

Bagi mereka jumlah like di Instagram ini adalah cara mereka menjual diri di media sosialnya, cara mereka untuk mengukur popularitas dan di-endorse.

Featured

Avatar

Rasa-rasanya sekarang harga sebuah eksistensi amatlah mudah didapatkan melalui media sosial. Lebih-lebih rasanya privasi sudah tak dianggap berharga lagi. Semua diumbar begitu saja di media sosial, atas nama memotivasi, menginspirasi atau membagikan kebahagiaan, katanya.

Padahal nyatanya sebagian besarnya adalah untuk mencari popularitas, mencari eksistensi. Melihat jumlah likes, jumlah komentar, atau jumlah viewer menjadi hal yang sudah cukup membahagiakan bagi para pencari eksistensi ini. Bagi mereka, privasi sudah tidak penting. Yang penting adalah perhatian dari para pengguna media sosial, tombol suka, dan kolom komentar. Itulah yang mereka biasa periksa setiap saat.

Pencapaian menjadi bukan sekadar tujuan pemenuhan diri lagi, travelling menjadi tidak bermakna lagi. Karena tujuannya sudah berubah, mencari pengakuan, mencari pujian. Berpergian bukan lagi menjadi suatu kebutuhan rekreasi. Di mana pun, kapan pun, update kudu wajib harus dilaksanakan, demi para follower katanya. Yang tentu saja tak seberapa dibandingkan milik para selebgram.

Heran, apa sih yang dicari dari banyaknya tombol suka dan komentar itu? Oke lah kalau memang menghasilkan uang atau memang sedang membangun fanbase seperti para penulis atau artis. Walaupun hal tersebut juga bisa menjadi sebuah boomerang. Banyak artis yang akhirnya terlibat skandal karena postingan-postingannya di media sosial. Banyak yang akhirnya kariernya hancur juga karena sosial media. Walaupun banyak juga yang melonjak karenanya.

Apa tidak lelah update kehidupan di media sosial, di hadapan banyak orang yang tidak terlalu mengenal kita, demi sebuah eksistensi? Apa pentingnya diakui dan diperhatikan dengan cara seperti itu? Apa arti sebuah eksistensi jika itu harus mengganggu ketenangan jiwa dengan selalu masuk ke media sosial dan membagikan momen instead of enjoying and recording it in our memories? Kenapa rasa-rasanya kita jadi lebih memilih hidup di media sosial, dunia maya, ketimbang merasakan dan lebih menikmati hidup di dunia nyata?

Baca Juga:  One Piece Bukan Sekadar Komik, Dia Maha Karya!

Itulah kenapa saat Instagram mem-publish tentang rencana penghapusan jumlah like di Instagram, saya cukup senang. Uji coba sudah mulai dilakukan dengan beberapa akun, di mana mereka tidak bisa melihat jumlah suka orang lain, hanya ada nama akun seseorang, dan lainnya. Akan tetapi, mereka masih bisa melihat jumlah suka pada akunnya sendiri.

Ini mungkin akan cukup memberikan efek pada influencer atau selebgram. Sebab, bagi mereka informasi jumlah like di Instagram ini adalah cara mereka menjual diri di media sosialnya. Cara mereka untuk mengukur popularitas dan menggaet partner untuk diajak kerjasama atau dalam istilah yang biasa kita kenal adalah endorse.

Mereka mungkin saja akan kehilangan nilai jual jika Instagram memverifikasi fitur baru ini. Namun, bagi khalayak umum seperti saya, masyarakat biasa yang menggunakan Instagram untuk tetap terkoneksi dengan orang lain dan menyimpan momen-momen yang istimewa seperti pernikahan atau wisuda. Penghapusan jumlah likes akan cukup membantu diri untuk mengerem keinginan posting sesuatu setiap kalinya juga membantu hilangnya benih-benih kesombongan yang bisa saja muncul dari keinginan awal untuk berbagi.

Lagi-lagi seperti layaknya dua mata pisau, satu tumpul dan aman, satunya tajam nan membahayakan. Seperti itulah media sosial. Salah-salah memakainya bisa hancur kita nantinya. Update semua hal dengan tujuan sharing tapi nyatanya hanya ingin, pamer. Banyak yang akhirnya terluka hatinya karena merasa hidupnya begitu tidak berharga dibandingkan teman-temannya. Karena itu hilangnya jumlah likes di media teman-teman yang kita ikuti dapat membantu mengurangi trigger gangguan mental yang timbul akibat peer pressure, seperti stres, depresi, dan penyakit mental lainnya.

Mungkin hal ini juga mampu mengurangi porsi penggunaan media sosial bagi orang-orang yang sudah teradiksi dalam menggunakannya. Menjadikan mereka tidak melulu mengecek jumlah like di Instagram dan membandingkannya dengan teman mereka yang lain. Mungkin juga mampu menghilangkan sedikit insekuritas yang timbul akibat terus membandingkan diri dengan kehidupan orang lain yang tampaknya lebih baik. Karena begitulah manusia, pasti akan cenderung ingin membagikan momen-momen yang mereka rasa menyenangkan dan membahagiakan. Lagipula siapa pula yang ingin melihat drama dan kesedihan di media sosial. Sudah cukup muak dengan drama di kehidupan nyata masak harus dihadapkan pula dengan drama di kehidupan online?

Banyak orang yang mem-posting dengan alasan ingin berbagi, sharing is caring, they said. Padahal sesungguhnya mereka hanya berlindung di balik kata berbagi. Sebab nyatanya, Instagram memang dibuat untuk pamer. Begitulah media sosial. Entah pamer kebahagiaan, kebijaksanaan, kesulitan hidup, pertemanan, popularitas, tapi ya satu intinya showing off. Pamer.

Baca Juga:  Ketika Seorang Imam Besar yang Juga Gurunya Imam Syafii Dianggap Menista Nabi Muhammad

Pamer yang kemudian membuat mereka akan tetap rutin mengecek jumlah suka dan banyaknya komentar pada postingannya. Mungkin penghapusan jumlah like di Instagram pada postingan akan berdampak pada mereka, yang mencari pengakuan diri berdasarkan jumlah suka dan komentar pada setiap postingannya.

BACA JUGA Percuma Instagram Berinovasi, Nggak Ngaruh Tuh Sama Kecemasan Saya atau tulisan Risty Khoirunisa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
518 kali dilihat

20

Komentar

Comments are closed.