Penggunaan Kata 'Anjing' dan 'Goblog' untuk Percakapan Bahasa Sunda – Terminal Mojok

Penggunaan Kata ‘Anjing’ dan ‘Goblog’ untuk Percakapan Bahasa Sunda

Artikel

Rahadian

Dalam percakapan bahasa Sunda, ada dua kata yang kasarnya sudah level dewa. Yaitu, kata “anjing” dan “goblog”. Menggunakan kata ini memang rawan memicu emosi orang yang mendengarkannya. Bahkan, bisa saja berujung menjadi baku hantam. Tapi, bagi orang-orang Sunda yang sudah saling sangat akrab dan dekat, kedua kata ini bisa digunakan.

Makanya, kalo kamu mencermati percakapan orang-orang penutur bahasa Sunda khususnya anak-anak muda yang sudah saling dekat dan akrab, jangan kaget kalo kamu akan mendengar banyak kata “anjing” dan “goblog”. Nah, kalo kamu bukan orang Sunda yang belum lancar berbahasa Sunda, lalu ingin berbicara lebih nyunda, nggak ada salahnya mencoba melontarkan kedua diksi tersebut.

Tapi ingat hal ini ya, jangan ucapkan kedua kata tersebut kepada orang Sunda yang belum akrab dan dekat sama kamu. Soalnya, rawan memicu emosi atau bahkan baku hantam. Ingat juga hal ini, jangan menyebutkan kedua diksi tersebut kepada orang yang usianya lebih tua. Apalagi kalo kamu punya calon mertua orang Sunda. Bisa kacau.

Masyarakat non Sunda umumnya mengenal kedua kata tersebut hanya bisa digunakan untuk mencela. Padahal, bisa juga digunakan dalam situasi lain. Nah, untuk membantu kamu menggunakan kedua diksi tersebut berikut panduan penggunaan kata “anjing” dan “goblog” dalam percakapan bahasa Sunda sheari-hari. 

#1 Gunakan “anjing” sebagai koma dan “goblog” sebagai titik, atau sebaliknya.

Budi Dalton, seorang budayawan Sunda, pernah berujar kalo dalam bahasa Sunda kasar, kata “anjing” bisa berfungsi sebagai koma dan kata “goblog” bisa sebagai titik, atau bisa juga sebaliknya. Nah, umpamakan kamu sedang pergi bersama teman-teman. Lalu, kita menyadari kalo hape ketinggalan. Kamu mau nggak mau harus pulang lagi. Kita bisa berkata seperti ini, “Hapeku ketinggalan anjing aku harus balik lagi goblog.”

Nah, dalam kalimat tersebut, “anjing” berfungsi sebagai koma dan “goblog” sebagai titik. Jadi ada jeda sedikit antara kata “anjing” dengan kata “aku”. Percakapan bahasa Sunda mudah kan?

#2 Sebagai kata question tag

Dalam bahasa Inggris, kita mengenal istilah question tag. Fungsinya yaitu untuk penegas dalam kalimat tanya. Ambil contoh, kalimat “Are you student, aren’t you?” Kalau dalam bahasa Indonesia, artinya “Kamu pelajar, kan?” Nah, kata “kan” di dalam kalimat tersebut merupakan question tag-nya.

Dalam bahasa Sunda, kata “anjing” atau “goblog” bisa juga berfungsi menjadi question tag. Misalnya, “Ini hape kamu, “anjing”? atau “Ini hape kamu, goblog?”

#3 Apa pun emosi yang dirasakan bisa diekspresikan lewat kata “anjing” atau kata-kata variasinya

Manusia nggak bisa terlepas dari beragam emosi. Nah, apa pun emosi yang dirasakan, bisa diekspresikan lewat kata “anjing”. Misalnya, kita merasakan terkagum terkagum-kagum dengan suatu produk hape. Kamu bisa berkata, “Anjing, ini hape bagus banget.”  Contoh lainnya, kamu bernasib malang karena ditilang polisi. Kamu bisa berkata, “Anjing, saya ditilang polisi.”

Nah, kata “anjing” punya banyak variasi. Misalnya, “anjrit” dan “anjir”. Kalo kamu bosan mengutarakan kata “anjing”, bisa menggunakan variasinya. Misalnya, “Anjir, ini hape bagus baget.” atau “Anjrit, saya ditilang polisi.”

#4 Kata “goblog” digunakan untuk mengekspresikan emosi negatif

Baca Juga:  Dikecewakan Indosat Kota Semarang, Ganti Kartu eh Malah Dipaksa Beli Pascabayar

Kalo kata “anjing” bisa digunakan untuk mengekspresikan apa pun emosinya dalam percakapan bahasa Sunda, kata “goblog” hanya bisa digunakan untuk mengekspresikan emosi negatif. Ambil contoh, kamu sedih karena baru saja dicopet. Kamu bisa berkata seperti ini,  “Goblog, saya dicopet tadi!”. Tapi kalo sedang senang, kayaknya nggak pas pakai kata ini. Masa mau begini, “Alhamdulillah, saya dapat warisan, goblog.”

Itulah, panduan penggunaan kata “anjing” dan “goblog” untuk percakapan sehari-hari. Semoga tulisan ini membantu orang-orang non-Sunda beradaptasi dengan pergaulan masyarakat Sunda.

BACA JUGA Kata Halus Bahasa Sunda dan Artinya yang Bisa buat Mencela dan tulisan Rahadian lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
16


Komentar

Comments are closed.