Pengalaman Memalukan Saat Pertama Kali Makan di Restoran Jepang – Terminal Mojok

Pengalaman Memalukan Saat Pertama Kali Makan di Restoran Jepang

Artikel

Aly Reza

Saat awal-awal merantau di Surabaya dulu, ada satu hal yang sebisa mungkin saya hindari, yaitu makan di tempat mewah (entah di restoran atau di mal). Saya pasti akan menolak dengan berbagai alasan tiap kali ada yang ngajakin saya buat kumpul-kumpul di tempat-tempat kayak gitu.

Pertimbangan saya selalu menolak, pertama, jelas karena duit saya pas-pasan. Tapi, ini bukan alasan yang cukup kuat, sebab toh saya bisa saja memilih makanan dengan harga paling murah. Nah, alasan kedua nih yang sebenarnya bikin saya nggak mau-mau bener, yaitu takut nggak bisa cara makannya.

“Eh, gimana-gimana?”

Jadi gini, saya adalah anak kampung yang tentu lebih nyaman makan di warteg atau warung-warung biasa saja. Nggak repot. Tata caranya juga simpel, kalau nggak pakai sendok ya tinggal sombor saja pakai tangan.

Tapi, beda kasus misalnya harus nurutin ajakan temen-temen buat makan di restoran Jepang gitu katakanlah. Serius—pada masa-masa tersebut—saya sama sekali nggak paham gimana caranya pakai sumpit. Hla ini kalau saya makan bareng temen-temen terus clingak-clinguk nggak mudeng kan ya lucu. Oke mungkin bisa sih, minta garpu sama pelayan, Tapi, lagi-lagi, tak jamin pasti bakal jadi bahan ketawaan dan cemoohan karena saya nggak bisa menggunakan sumpit.

Sialnya, pernah suatu kali saya terjebak dalam situasi memalukan tersebut.

Ceritanya, Mbak sepupu saya yang kebetulan sudah empat tahun lebih bekerja di Surabaya ngajakin saya buat hangout. Sebenarnya sudah dari sebelum-sebelumnya Mbak sepupu saya ngajakin. Namun, saya selalu saja mengelak dengan dalih sibuk urusan kampus lah, ini lah, itu lah. Pokoknya alasan apa saja biar nggak jadi keluar.

Baru di malam itu, setelah kehabisan alasan, akhirnya saya nggak bisa menolak ajakannya. Dari awal saya sudah curiga, pasti bakal diajak kulineran yang aneh-aneh. Sebab, pas saya jemput dia di kosan, dia sudah ngasih prolog gini, “Nggak bosen apa makan pecel sama lodeh tiap hari? Kali ini kamu harus coba kuliner yang lain. Yang seger-seger, lah.”

Mak glek! Mendengar itu firasat saya yang sebelumnya sudah buruk malah jadi lebih buruk.

Benar saja, setelah mengikuti rute yang dia arahkan, kami akhirnya berhenti di sebuah restoran Jepang belakang Grand City.

Baru saja ngadepin daftar menu di restoran Jepang tersebut, saya sudah dag dig dug ser, Cah. Sumpah, saya sudah salah tingkah. Hla piye, wong satu pun nggak ada yang familiar, je. Satu-satunya yang sedikit saya tahu cuma ramen, berkat beberapa kali nonton serial Naruto. Eh itu pun nggak tahu juga jenis-jenis toppingnya.

Jadi pas saya cuma bilang, “Saya mau ramen saja,” saya langsung gelagapan ketika mendapat serangan balik dari si pelayan, “Ramen yang apa?” Modyar kowe!!!

Begitulah hingga akhirnya saya memutuskan untuk menyamakan saja dengan ramen yang dipesan oleh Mbak sepupu saya. Menu-menu lain juga saya serahkan sepenuhnya sama dia. Daripada bingung kalau ditanya balik, mending cari aman aja dah.

Cerita masih berlanjut. Ketika pesanan kami sudah dihidangkan, saya juga auto mikir keras, gimana coba caranya makan ramen, susi, dan entah apa lagi itu pakai sumpit? Secara, selama di kampung saya terbiasa makan pakai tangan atau mentok ya sendok-garpu. Sementara Mbak sepupu saya sudah lhab-lheb lhab-lheb.

“Loh, dimakan to, Li. Jangan dilihatin, thok,” ujar Mbak sepupu pas melihat saya masih bingung caranya megang sumpit. “Oooo, kamu nggak bisa pakai sumpit, tho?”

“Eh, bisa kok bisa. Bentar…” kilah saya gelagapan setengah malu saat diseruduk dengan pertanyaan punchline kayak gitu.

Bedebahnya, saya kok ya nggak berhasil-berhasil nyepit ramen pakai sumpit. Pasti merucut terus. Akhirnya terpaksa pakai sendok yang fungsi sebenarnya cuma buat nyeruput kuah. Berlanjut pas sesi makan sushi, bolak-balik cengkeraman sumpit saya lepas.

Melihat usaha saya yang mendekati kata muspra, Mbak Sepupu cuma bisa cekikikan. Ah ya sudah lah. Karena sudah kepalang malu, saya pun memutuskan buat makan sushi menggunakan tangan. Comot, celupin sausnya, terus masukin ke mulut. Beres. Harusnya bisa sesimpel itu, loh, kok ya harus ribet pakai sumpit segala. Hmmmm.

Namun, nggak bisa dimungkiri, pengalaman memalukan makan di restoran Jepang itu memberi saya beberapa catatan penting.

Pertama, kalau emang nggak bisa, ya sudah bilang aja nggak bisa. Nggak usah sok-sok gengsi kalau ujung-ujungnya malah malu-maluin diri sendiri. Kalau dari awal bilang nggak bisa kan mungkin saya bisa saja minta diajari dulu sama Mbak sepupu saya, meski dengan kemungkinan terburuk bakal diketawain dulu.

Sama-sama malunya, sih. Tapi, dibanding malu saat langsung terus terang, kayaknya lebih malu lagi pas kita akhirnya ketahuan cuma pura-pura bisa. Dan itu bikin ribet diri sendiri emang.

Kedua, setelah kejadian itu, saya berusaha lebih survive. Jadi misalnya diajak makan di tempat yang ‘aneh-aneh’ sama temen, saya pasti perhatikan dulu cara makannya gimana, cara megang sumput itu kayak gimana, dan hal-hal teknis receh kayak gitu pasti saya perhatikan. Walhasil seolah udah biasa gitu, loh, makan model gituan.

Nggak cuma urusan makan aja, sih. Ke mana pun dan mau ngapain aja, kalau sekiranya masih awam, saya pasti menyempatkan diri buat belajar tutorial dari YouTube. Misalnya, pas awal-awal temen saya ngajak naik gunung, saya auto siap-siap nontonin gimana tutorial masang tenda yang presisi, eh biar nggak jatuh di lubang yang sama lagi, heuheuheu.

Emang bener kata Mas Sabrang (Noe), bisa bener dan presisi itu memang dimulai dari kesalahan dan hal-hal memalukan dulu. Ntabs.

BACA JUGA 3 Pengetahuan Dasar Tentang Terminal Bungurasih yang Wajib Diketahui dan tulisan Aly Reza lainnya.

Baca Juga:  Diganggu Suara Gaib Saat Bernyanyi di Kamar Mandi

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.