Yang Mendaku Pencinta Hujan Itu Apa Suka Mengumpat Juga Kalau Tiba-Tiba Hujan? – Terminal Mojok

Yang Mendaku Pencinta Hujan Itu Apa Suka Mengumpat Juga Kalau Tiba-Tiba Hujan?

Artikel

Saya pikir mengumpat sekarang sudah jadi kebiasaan banyak orang. Karena sekarang banyak yang suka ngumpat itu, akhirnya kebiasaan ini jadi “umum” dan “lumrah” meskipun sebenarnya dianggap kurang etis bagi masyarakat tertentu. Untung aja sampai saat ini, belum ada hukum pidana yang mengatur tentang umpatan, kalau ada, waduhh bisa kacau! Bisa-bisa para sipir kerjaannya nambah satu yaitu nyelentik’i mulut para pelaku sambil ikut mengumpat.

Ada banyak faktor yang bikin kita sering mengumpat seperti kekesalan, ketidaksadaran, dan ketidaksabaran. Kalau jenis umpatan sih, beda-beda tiap daerah. Tergantung kepada siapa kita mengumpat, dan konteks apa yang melatar belakanginya.

Oh iya, sama satu lagi, tingkat kedewasaan!

Biasanya umpatan yang paling kompleks dan paling komplit macemnya itu datang dari remaja-remaja yang emosinya juga masih labil. Mereka cenderung masih sangat luwes dalam menangkap informasi yang ada di sekitar mereka, dari hewan, sampai benda mati bisa jadi objek pelampiasan umpatan mereka. Semakin bertambahnya usia manusia, logikanya sudah lebih bijak dan lebih terkontrol dalam pengaturan emosi. Maka sudah jelas kalau semakin dewasa seseorang, semakin itu-itu saja pula objek umpatannya, hehe.

Beberapa hari terakhir ini, baik daerah Ibukota maupun daerah lain di Indonesia sering sekali diguyur hujan secara tiba-tiba. Sore, malam, dan yang paling ngeselin itu, pagi-pagi pas mau berangkat kerja. Kalau belum berangkat sih nggak apa-apa, mungkin berangkatnya bisa ditunda dulu lalu ijin sama bos dengan gaya sok-sok melas biar dikasi keringanan keterlambatan.

Baca Juga:  Plis Banget nih, Jangan Mencuci Sepeda Motor di Sungai

Tapi, gimana jadinya kalau pagi-pagi cerah, terus pas berangkat kerja, di tengah jalan tiba tiba hujan deres?

Kesel kan? Iya dong pasti kesel? Ya gimana nggak kesel, baju sudah pasti basah kuyup, semangat menjalani hari juga ikut kuyup. Belum lagi, karena pada panik hujan tiba-tiba deras, sejumlah pengendara lain juga sekonyong-konyong sein kiri secara mendadak untuk bisa berlindung dan pasang parasut hujan sesaat. Belok tiba-tiba gitu kan berbahaya! Hal ini juga secara sadar nggak sadar menyulut emosi antar sesama pengendara dengan lempar klakson satu sama lain. Eh nggak cuma klakson deng, sambil ada adu mulut dan umpatan juga tentunya.

Kalau dalam kepercayaan umat muslim, hujan itu berkah, dan nggak boleh mengumpat kalau tiba-tiba dikasih hujan, karena hujan bisa menumbuhkan tanaman agar subur dan menjadi sumber penghidupan makhluk hidup di bumi. Maka, barangsiapa yang mengumpat waktu hujan tiba, itu sama saja seperti mengumpat kepada Tuhan langsung.

Aduh, sepertinya orang-orang kok awam banget sama hal ini mengingat setiap kali hujan yang datangnya pada saat yang tidak ‘pas’, kita selalu mengumpat. Sepele sih, eh mengumpat sama Tuhan sepele? Coba habis ini dipikir 10 kali deh.

Tapi ya gimana ya, mengumpat pada hujan yang turun tiba-tiba rasanya sangat manusiawi sekali.

Eh iya, saya jadi penasaran sama orang-orang yang mendaku sebagai pencinta hujan alias pluviophile, mereka kesal nggak ya dengan kemunculan hujan yang tiba-tiba seperti pas di jalan tadi, atau misal pas lagi nyuci buanyak banget, udah susah-susah ngejemur, nunggu udah mau kering, eh tiba-tiba hujan deres bikin bajunya teles lagi.

Baca Juga:  Menghitung Potensi Basah Kuyup ketika Bepergian Saat Musim Hujan

Apa mereka kesal lalu mengumpat seperti kita? Atau tidak?

Kalau ternyata mereka juga ikut mengumpat, bukankah kita harusnya mempertanyakan kembali status mereka sebagai pencinta hujan? Karena kalau mereka juga ikut kesal dan mengumpat itu artinya mereka adalah pencinta yang nggak cinta-cinta amat sama hujan alias pencinta abal-abal? Saya dari awal emang curiga sih sama orang yang mendaku sebagai pencinta hujan ini, mereka kayaknya mendaku pencinta hujan ini cuma buat pemanis di bio sosial medianya saja deh.

BACA JUGA Pakai Jasa Pawang Hujan itu Termasuk Sirik, Nggak? atau tulisan Fandi Firmansyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.