Panduan Membedakan Hampers dan Parsel, Jangan Sampai Salah Kirim Pas Lebaran – Terminal Mojok

Panduan Membedakan Hampers dan Parsel, Jangan Sampai Salah Kirim Pas Lebaran

Artikel

Tidak terasa Lebaran tinggal besok, Mylov.  Sudah menyiapkan apa saja untuk Lebaran nanti? Baju Lebaran? Ketupat dan opor? Kue nastar? Atau puteri salju? Ah, pasti sudah ready ya semuanya. Kalau dipikir-pikir, Lebaran kali ini terasa sangat berbeda dari tahun-tahun belakangan. Tentu saja apalagi kalau bukan karena pandemi.

Kalau sebelumnya saya pernah menulis tentang inspirasi makeup buat para cewek biar semakin glow up di hari raya nanti, sekarang saya akan menulis tentang satu kebiasaan orang Indonesia saat Lebaran tiba. Tradisi turun temurun ini mah. Yup, budaya berkirim parsel.

Saya paling senang kalau sudah Lebaran dapat kiriman parsel dari sanak saudara dan kantor tempat orang tua saya bekerja. Hahaha. Jujur saja kirim-kiriman parsel itu seru dan biasanya keluarga saya juga berkirim parsel ke sanak saudara jauh. Memang sih sebagai keluarga non-muslim, saya masih memiliki anggota keluarga yang muslim. Seru ya beragam sekali.

Kalau sudah ngomongin parsel, nggak lepas dari yang namanya isian dan dekorasinya. Sering saya lihat parsel-parsel Lebaran itu isinya banyak sekali dan dihias sedemikian rupa jadi sangat menarik perhatian. Yang saya tahu sih selama ini parsel sering diisi dengan berbagai biskuit kaleng, sirup, dan makanan ringan lainnya.

Tetapi, ada juga lho parsel lebaran yang isinya sembako. Nah, kalau isiannya sembako biasanya kesukaan ibu-ibu. Hahaha.

Baca Juga:  Kenapa Tiap Nongkrong Kalau Ada Gorengan Sisa Satu Nggak Ada yang Mau Ngabisin?

Parsel Lebaran itu punya banyak jenis dan ukurannya. Kalau lihat di pinggir jalan, mereka yang punya toko kelontong atau minimarket mulai memajang parsel-parsel andalan mereka dengan berbagai isian yang banyak dan menarik. Banyak orang yang hobi membeli parsel langsung jadi atau membeli banyak isian dan membuat parsel sendiri di rumah.

Kalau sudah begini, supermarket pasti penuh sesak menjelang lebaran seperti sekarang ini. Poin menyenangkannya memang di situ. Menghias sendiri parsel-parsel yang akan dikirim ke sanak saudara atau orang-orang terdekat lainnya.

Namun, akhir-akhir ini ramai sekali perbincangan terkait bentuk baru dari parsel, yaitu hampers. Mungkin masih banyak masyarakat Indonesia yang belum akrab dengan yang namanya hampers. Tetapi, nggak sedikit juga yang menyamakan parsel dengan hampers. Padahal keduanya jelas-jelas berbeda.

Dari kata parsel dan hampers saja sudah beda, Mylov. Parsel itu berasal dari serapan bahasa Inggris “parcel” yang artinya sesuatu yang sudah dibungkus. Kalau hampers atau “hamper”, mengacu pada bahasa Inggris yang artinya keranjang. Nah, kan beda. Tapi, banyak orang yang masih mengira parsel dan hampers itu sama.

Kadang parsel dan hampers terlihat sama, ya, lantaran sama-sama dikirim dengan menggunakan keranjang. Meskipun parsel tidak menggunakan keranjang secara harfiah, namun kadang saya melihat seperti bentuk anyaman bambu.

Dalam arti sebenarnya, parsel itu semuanya dibungkus rapi menggunakan kertas. Kalau dalam konteks parsel Lebaran, makanan dibungkus rapi dengan plastik. Sedangkan hampers seharusnya memang dikirim dalam bentuk keranjang anyaman bambu. Isian dari hampers diletakan didalam wadah serupa keranjang. Mirip-mirip keranjang buah lah.

Baca Juga:  Ucapan Idul Fitri Tak Perlu Bertele-tele, Kamu Nggak Lagi Bikin Naskah Pidato MLM

Akan tetapi, sekarang istilah hampers banyak dipakai oleh mereka yang berjualan barang-barang satu paket lalu dimasukan ke dalam wadah apa pun yang tidak selalu keranjang. Misalnya, saya sering melihat di media sosial orang-orang berjualan hampers berwadahkan box yang terbuat dari kardus.

Sejauh ini, hampers punya perlakuan khusus dalam cara pengirimannya. Hampers nggak boleh dikirim sembarangan karena harus dipisahkan dari barang lainnya supaya tidak terbentur dan berakhir rusak. Loh, kalau menurut saya pengiriman parsel juga sama, dong, dengan hampers. Nggak boleh terbentur dan rusak. Apalagi kalau isinya makanan dan barang pecah belah.

Akhir-akhir ini banyak orang lebih senang dengan penyebutan dan bentuk hampers ketimbang parsel. Katanya sih dengan hampers merasa lebih fancy dan mewah saja gitu. Ah, padahal mah sama saja mewahnya. Kan semuanya tergantung isinya. Coba saja isi parsel dengan uang pecahan Rp100 ribu berlembar-lembar. Kan jadi mewah~

Tak salah sih kalau banyak orang lebih suka hampers ketimbang parsel karena penataannya dianggap lebih eksklusif, unik, dan klasik. Duh, bawaannya pasti ingin sekali mengirimnya ke orang-orang terdekat, ya. Apalagi di momen spesial seperti Lebaran.

Sumber Gambar: YouTube Mita Flo

BACA JUGA Jangan Sedih Jika Tidak Ada yang Mengirimkan Hampers Lebaran untuk Kamu dan tulisan Ayu Octavi Anjani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.