Palang Rel Stasiun Citayam, Daerah Paling Macet di Depok – Terminal Mojok

Palang Rel Stasiun Citayam, Daerah Paling Macet di Depok

Artikel

Jika ada award lalu lintas termacet dan saya harus memilih, rasanya saya sangat ingin menganugerahkan penghargaan terhormat tersebut kepada Kota Depok. Tepatnya, di daerah palang rel Stasiun Citayam.

Empat tahun hidup di Jakarta rasanya sudah sangat mewajarkan dan familiar dengan yang namanya macet. Mungkin pada saat awal awal masuk Jakarta masih tidak malu menggunakan alasan macet untuk telat, namun sekarang rasanya bodoh banget apabila ada orang yang sudah lebih dari setahun tinggal di Jakarta telat masuk kantor atau telat rapat dengan alasan macet.

Bagi yang baru masuk Jabodetabek harus diingat ya, jangan pernah menggunakan alasan macet sebagai alasan telat, bisa-bisa Anda kena semprot atasan atau dosen

Pelajaran bagi komuter Jabodetabek, kalau mau berangkat tanpa telat, Anda harus kira kira jarak tempuh anda dari rumah/kos ke tempat kerja/ kuliah anda kemudian ditambah satu-dua jam sebagai waktu antisipasi apabila terjadi hal hal yang tidak diinginkan, kecuali Anda berangkat pakai helikopter atau buroq.

Omong omong masalah macet, saya dan teman teman kemarin baru saja ada pengalaman paling ngehek tentang macet ini. Perjalanan pulang setelah liburan dari Bogor menuju Grand Depok City. Di-set lah Maps menuju GDC, sudah terlihat jalanan merah di jalan menuju sana tetapi saya berpikir ini warna merah hanya 300 meter, palingan semacet macetnya tidak lebih dari setengah jam dan kita memutuskan untuk ambil jalan itu.

Akhirnya sampailah kita di padatnya jalan itu. Sangat tidak disangka ternyata jalan di sekitar situ sangat sempit, kalau diukur kira kira hanya muat untuk dua mobil yang papasan saja, ditambah lagi para penjaja makanan atau barang di samping jalan. Bisa dibayangkan sepadat apa jalanan itu ketika jam pulang kerja atau bahkan akhir pekan.

Sebagai manusia normal pasti kesal dengan jalanan yang padat dan tidak sama sekali jalan. Kekesalan bertambah dengan adanya raja jalanan yang nyerobot seenaknya dan memotong jalan tanpa bersalah bahkan malah menyalahkan pengguna mobil yang katanya menghabiskan jalan dan tidak mau minggir. Kalo kata iklan rokok, “Lo yang salah, kok malah lo yang galak”.

Kekesalan kedua yang tidak disangka sangka, ternyata palang kereta di Stasiun Citayam itu sangat sering menutup karena banyaknya kereta lewat. Dalam 10 menit palang kereta tertutup 2-3 kali, dan setiap menutup itu berdurasi 3-5 menit. Bagaimana mobil ini mau jalan maju kalau setiap palang terbuka durasinya hanya 4-6 menit? Yang ada hanya motor yang sudah nyerobot di depan palang saja yang bisa jalan.

Namun, kekesalan tersebut reda setelah melihat ada beberapa masyarakat bahkan preman di sekitar bahu membahu menguraikan kemacetan dengan mengatur motor yang nyerobot biar tidak menutupi jalan. Saya tidak melihat satu Polantas pun di situ yang seharusnya tugasnya adalah itu. Mungkin pagi itu mereka sudah selfie sebagai bentuk telah melaksanakan tugas atau sedang ada tilangan di tempat lain, siapa tahu? Hanya ada 1-2 petugas Stasiun yang ikut membantu mengatur lalu lintas dan itu pun mengaturnya di depan rel yang saya rasa tidak berefek.

Akhirnya dengan bantuan masyarakat dan preman sekitar tadi kami bisa menyeberang palang rel Stasiun Citayam dan ini adalah rekor saya terjebak macet paling lama, menempuh 300 m dengan durasi 2 jam, sudah bisa masuk rekor MURI belum ya?

Saya tidak paham betul sebenarnya dengan kondisi kota Depok. Tapi, berdasarkan pengalaman macet kemarin sepertinya kota Depok harus berbenah masalah tata kota. Saya kira rekor palang kereta tersibuk oleh Stasiun Pondok Ranji dipecahkan oleh palang kereta Stasiun Citayam, setidaknya itu rekor dalam pengalaman saya.

BACA JUGA Seandainya Kereta Api Punya Fasilitas Bagasi Ekstra seperti Pesawat

Baca Juga:  Lima Usulan Alternatif Prank Hantu untuk Para YouTuber di Depok
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
8


Komentar

Comments are closed.