Orang yang Bukan Fans Klub Sepak Bola tapi Ikut-ikutan Ngledek Tim Lain Itu Waras Nggak, sih? – Terminal Mojok

Orang yang Bukan Fans Klub Sepak Bola tapi Ikut-ikutan Ngledek Tim Lain Itu Waras Nggak, sih?

Artikel

Setiap kali klub bola kesayangan saya kalah, pasti ada saja yang menghina atau meledek. Biasa sih, namanya juga resiko mendukung klub bola, pasti fans rival bakalan meledek. Arsenal kalah, maka siap-siap Tottenham Hotspur meledek. City kalah, maka siap-siap fans MU meledek. Inter kalah, maka siap-siap Milan meledek. MU kalah atau menang maka siap-siap semua fans pada meledek. Ya, seperti itulah kira-kira gambarannya. Kalau belum siap, jangan jadi fans klub sepak bola, main gundu saja.

Hal-hal seperti ini—ledek meledek antar fans klub sepak bola, bukan kalahnya tim—justru sebenarnya menyehatkan menurut saya. Loh kok sehat? Iya, sehat dalam artian di ranah kontestasi, sebab menjadi pemacu bagi fans agar mendukung klub bola kesayangan dengan sepenuh hati. Di sisi lain kita bisa tahu, tahu siapa yang mendukung klub bola dan bukan hanya sebagai glory hunter saja. Tidak seperti temen saya yang dukung Demit saat di final Champions, wqwqwq.

Itu fans klub sepak bola apa pisang, kok karbitan?

Namun, di antara orang-orang yang memiliki klub kesayangan dan menjadi fans klub tersebut, ada orang yang setiap klub bola kalah dia meledek. Maksudnya begini, MU kalah dia meledek, Demit kalah dia meledek, Decul kalah dia meledek, dan klub lain kalah dia terus meledek. Itu lah, macam minang kocak alias ini orang nggak jelas banget. Wah, ini lebih parah dari karbitan.

Saya punya teman seperti ini, dan dia kelakuannya masih istikamah dalam hal ini. Semoga dia diampuni Tuhan. Awalnya saya kira dia pendukung City (walaupun City juga diragukan punya pendukung, sih) karena meledek MU setiap kalah. Eh, saat Decul kalah kok dia ikut meledek. Saya langsung mengira dia Demit, dong. Ealah, pas Liverpool kalah, kok dia juga ikut meledek. Lahhh, tambah bingung saya. Ini orang sebenarnya apa, sih?

Awalnya saya abaikan, tapi lama-lama kok kesel juga kalau dibiarkan. Ini seenaknya aja, kok makin-makin meledek semua, dan dia nggak bisa diledek. Akhirnya ujung-ujungnya saya tanyakan langsung saja ke yang bersangkutan, dia sebenarnya dukung apa? Eh, dia malah cengengesan aja, kagak menjawab. Jawaban selanjutnya yang justru sangat membagongkan, “Gua sebenarnya nggak ngerti amat soal bola, Lif.” Walah asuuu, nggak ngerti bola kok meledek. Ceritanya mau jadi pundit, tapi modal Minang Kocak, nih? Hhhhh.

Bukannya gimana-gimana, orang-orang macam ini menurut saya stratanya di bawah karbitan. Karbitan masih mendingan, lah. Sebab, walaupun karbitan, ia kadang-kadang lebih condong ke satu klub sepak bola. Di bawah pandit bola juga, pandit bola walaupun ada yang suka mengejek klub bola saat kalah, dia masih ahli dalam ranah tersebut.

Orang-orang kayak gini mah nggak bisa disetarakan dengan dua kelompok tadi. Tidak seperti yang satu ini, sudah nggak ada klub bola yang didukung, eh ternyata nggak paham sepak bola juga. Ra mashok blasss. Ibaratnya seperti orang yang mengaku open minded, tapi saat diprotes dan diserang balik kok malah nggak terima.

Nah, orang-orang seperti ini pilihannya cuman dua. Kalau nggak mau dirangkul dan tetap ngotot begitu, ya, jangan diajak kalau sedang ngomongin bola. Itu doang pilihannya, karena nggak ada lagi cara yang lain. Coba kira-kira ada cara lain untuk orang macam itu, nggak? Kalau ada coba tulis di kolom komentar, hihihi.

Oh iya, sebenarnya ada dua manfaat sekurang-kurangnya orang ini. Pertama, kita jadi sedikit sadar bawah seminimal kita dalam mendukung klub bola kesayangan, percayalah bahwa ada orang yang sok asik macam ini. Seenggaknya, kita bisa melihat ke bawah dan berkata “Syukur banget gua nggak kayak dia, hahaha.” Kedua, bisa buat bahan ledekan kalau lagi di tongkrongan. Bahkan, orang-orang yang karbitan juga bisa ikutan! Wqwqwq, kapan lagi~

BACA JUGA Melihat Sepak Bola Amerika Serikat Bikin Saya Sedih sama Negeri Sendiri dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  Pengalaman Pertama Video Call dengan Member JKT48
Terminal Mojok merupakan platform Use Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.