Nggak Usah Jadi Baper Kalau Cowok Ngomong Pakai "Aku Kamu" – Terminal Mojok

Nggak Usah Jadi Baper Kalau Cowok Ngomong Pakai “Aku Kamu”

Featured

Waktu itu mahasiswa baru di jurusanku ngadain first meet di salah satu cafe sekitaran kampus. Aku datang ke situ, gaya mereka pada keren-keren banget deh, keliatan banget mabanya. Nah, biasalah kayak acara first meet dimana pun pasti diawali dengan perkenalan diri.

Kita kenalan satu persatu, ngenalin nama, asal daerah, alamat kosan. Pas dapet giliran, aku langsung berdiri, “Hallo temen-temen, nama aku Yaser”. Seketika mereka semua ketawa dong. Aku bingung, perasaan aku gak ngelakuin kesalahan dan aku juga engga lagi bercanda. Abis itu aku masa bodo aku ikut senyum-senyum aja terus lanjutin lagi perkenalan yang lain-lain.

Setelah di telusuri lebih lanjut, ternyata mereka ketawa karena aku ngomong pakai “aku”. Aku juga baru sadar, ternyata semua anak cowok yang perkenalan disitu pakai kata gua atau saya, engga ada yang pake aku.

Temen-temenku yang dateng dari Jakarta banyak ngejelasin tuh, ternyata di Jabodetabek  kata aku kamu cuma di pake cowok kalo ngobrol sama cewek yang dia suka aja. Jadi kalo ngobrol sama sembarang orang terus ngomong pakai aku kamu itu nanti disangkanya lagi modus.

Lah, aku mah dari kapan juga kalo ngobrol pake aku kamu biasa. Mau ke cowok atau ke cewek sama aja. Selama ini juga gak pernah ada yang protes, tapi kenapa pas kuliah aku ngerasa minoritas banget deh di kampus. Padahal kampusku masih sekitaran Bandung. Aku kira budaya bahasanya engga beda jauh, tapi harus diakui juga kampusku memang banyak banget mahasiswa luar daerah terutama Jabodetabek.

Selama kuliah aku engga merubah kebiasaan ngomong pakai aku kamu dan responnya beda-beda. Ada yang ketawa-ketawa mulu, ada juga yang masa bodo dan ada juga yang malah risih. Aku berpikir keras apakah aku harus tetep pake kebiasaan ngomong aku kamu atau ngikutin mereka yang gue elu. Lama kelamaan aku menyesuaikan respon mereka, kalo ke orang A pake aku kamu, kalo ke orang B pake gua elu meskipun keliatan banget kagok karena maksain.

Baca Juga:  Cieee yang Pengin Buka Sawah Padahal Dulu Sukanya Gusur Sawah

Ternyata pengalaman aneh tentang bagaimana seseorang mengganti kata orang pertama dan kedua itu bukan cuma dirasakan olehku. Ada temen yang orang Jabodetabek terus cerita pengalaman dia selama dulu sekolah di Jogja.

Katanya, dulu di sekolahnya dia pernah di jauhin sama temen-temennya gara-gara dia ngomong pake elu gua. Temen-temennya nganggap bahwa elu gua itu engga sopan dan kasar. Akhirnya dia gak bisa bergaul secara luas karena ketidaksopanan dia dianggap tidak bisa masuk ke dalam pergaulan mereka, tapi akhirnya keadaan menjadi membaik setelah dia gak pake gua elu lagi.

Untukku ini sangat menarik, dari dulu aku anggap bahwa orang yang pake elu gua itu orang-orang yang gaul banget justru bisa mendapat perlakuan diskriminatif karena penggunaan kata gua elu nya itu dan jadi sulit masuk ke dalam pergaulan.

Ada juga temanku yang lulusan pesantren dan saat kuliah dia sangat aktif ikut organisasi. Dia menceritakan pengalamannya saat dia menggunakan kata ane ente saat di perkuliahan. Dia mengakui banyak mahasiswa di lingkungan dia yang lulusan pondok pesantren menggunakan ane ente saat kuliah, namun lama kelamaan akhirnya penggunaan kata ane ente ini hilang dan menyesuaikan karena sering dianggap aneh.

Dari sini aku belajar banyak bahwa penggunaan kata ganti orang pertama dan orang kedua itu sangat bergantung pada latar belakang dan pengalaman masing-masing. Penggunaan kata ganti orang pertama dan orang kedua tidak menentukan sifat dan karakter seseorang. Orang yang biasa ngomong gua elu belum tentu dia orang yang engga sopan. Orang yang ngomong ane ente bukan berarti dia orang yang islami banget. Begitupun ketika ada cowok yang ngomongnya pake aku kamu bukan berarti dia lebay atau lagi modus.

Engga usah berantem gara-gara beda pemilihan kata ganti orang pertama dan orang kedua. Cukup pahami lawan bicara kita dan menyesuaikan saja. Engga perlu membuat prasangka sifat dan karakter dia hanya dari pemilihan katanya.

Baca Juga:  Alasan Serial Animasi Nussa Nggak Cocok untuk Tayangan Anak-anak di Televisi

BACA JUGA Beratnya Meninggalkan Yogyakarta dan Berpindah ke Kota ‘Loe Gue’ atau tulisan Yaser Fahrizal Damar Utama lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
26


Komentar

Comments are closed.