Beratnya Meninggalkan Yogyakarta dan Berpindah ke Kota 'Loe Gue' – Terminal Mojok

Beratnya Meninggalkan Yogyakarta dan Berpindah ke Kota ‘Loe Gue’

Artikel

Suci Fitrah Syari

Undangan yang saya tunggu-tunggu pun masuk. Berisi jadwal kegiatan yang akan dilaksanakan di Jakarta selama sepekan. Sebelumnya saya sudah packing terlebih dahulu. Mengantisipasi jika saja undangan memang telat datang, paling tidak saya sudah siap. Namun, ternyata ada satu undangan lagi yang masuk ke email saya. Berisi jadwal kegiatan selama tiga bulan. Sudah lama saya menunggu undangan ini. Tapi yang membuat saya terkejut adalah lokasi tempat kegiatannya: Jakarta. Saya akan berpindah dari Yogyakarta?

Sama sekali tak terbayangkan dan terpikirkan bahwa Jakarta menjadi tempat perantauan saya berikutnya. Entahlah, mungkin karena saya mengenal Jakarta sebagai kota metropolitan, macet, apa-apa kudu cepet, desak-desakan, trend center, dan berbagai hingar-bingar, hiruk-pikuknya yang justru berkebalikan dengan diri saya. Terlebih saya sudah terlanjur nyaman dengan kota Yogyakarta. Dengan kehangatan, keramahan dan paling penting ke-santuy-an masyarakatnya yang “saya banget”.

Karena belum siap meninggalkan kenyamanan saya di kota Mas-Mbak, maka saya coba untuk mengirim email pemindahan lokasi ke kota Yogyakarta dengan tiga poin alasan yang menurut saya urgent dan cukup logis, tapi pastinya tak berkaitan dengan rasa nyaman. Selang beberapa hari, akhirnya email balasan pun keluar lengkap disertai dengan lampiran nama-nama peserta kegiatan tiga bulan. Dan jreng… jreng nama saya ada dengan lokasi Jakarta. Artinya, permintaan saya ditolak. Dan artinya saya harus menetap di Jakarta selama beberapa bulan.

Sejujurnya, meski baru 5 bulan di Yogyakarta, tapi rasa-rasanya saya belum sanggup meninggalkan ibu-ibu kompleks yang suka berbagi makanan, angkringan depan kosan yang murah meriah, mas ojol yang nggak pake ngegas kalau titik penjemputannya nggak sesuai, para tetangga yang selalu memberi senyum ketika bertemu, bunyi klakson yang jarang terdengar, segala kehangatan dan ketenangan hidup itu belum sanggup saya tinggalkan. But, life must go on.

Akhirnya, tibalah saya di Jakarta. Hari pertama aman. Meski sedikit khawatir awalnya, karena harus berdesak-desakan dengan para penumpang commuter line. Terlebih dengan menenteng segerombolan barang bawaan saya, tentu takkan mudah. Tapi untungnya hari pertama tiba di kota metropolitan ini saat weekend di mana tidak ada para pekerja ataupun anak sekolahan. Tentu saja saya mengelus dada berkali-kali.

Baca Juga:  Pengalaman Saya Memaksimalkan Laptop Tua dengan Linux

Hal lain yang menjadi sorotan saya adalah langit kota Jakarta. Ternyata memang benar kata orang dan survey tentang kota dengan polusi tertinggi di dunia. Saya bisa menyaksikannya setiap hari dari sudut mana pun di kota ini.

Nah, hal menarik lain yang tentu takkan lepas dari pengamatan saya adalah masyarakatnya. Awalnya saya berpikir bahwa masyarakat Ibu Kota adalah orang-orang individualis, yah seperti kata-kata orang. Tapi nyatanya, hingga hari ini saya bertemu dengan orang-orang baik. Mas ojol yang ramah mengantarkan saya selamat hingga tujuan meski sempat tersesat tapi dia nggak ngegas. Bapak kosan yan baiknya sampai kayaknya bisa panggil Ayah sendiri, karena butuh sesuatu langsung gercap teratasi.

Sejauh ini, kesan awal berada di kota Jakarta masih ada pada zona aman. Nyatanya, “Loe-Gue” yang kesannya cenderung individualis tak bisa menggambarakan secara ‘real’ tipikal masyarakatnya sepenuhnya seperti itu. Seperti kata teman saya yang mengaku bahwa teman-temannya yang bekerja di Jakarta ketika balik ke daerah asal perlakuannya seperti orang yang ‘songong’. Tapi justru berkebalikan dengan saya, banyak teman-teman saya yang asli Jakarta justru adalah orang-orang yang begitu peduli dengan lingkungan dan sosial, bahkan tak jarang justru kebanyakan dari mereka adalah penggerak atau inisiator kebaikan.

Perantauan saya dari pulau Sulawesi, Kalimantan, Sumatera, Jawa Timur, Yogyakarta, lalu hari ini di Jakarta memberi banyak sekali pelajaran. Karakter orang-orang, budaya mereka, nada suaranya, gaya hidupunya, yang masing-masing punya ciri khas di tiap daerah. Dan dari pengamatan itu, saya sadar bahwa mau berasal dari darah yang sangat menjaga perasaan seseorang seperti di kota ‘Mas-Mbak’ atau dari daerah yang gaya bicaranya langsung to the point seperti kota ‘Loe-Gue’, tak ada yang perlu ditakutkan. Sebab, di mana pun kita berada, kitalah yang menjadi bagian dari masyarakat itu sendiri. Kita yang memilih menjadi masyarakat yang dikenal individualis atau sosialis.

Baca Juga:  Pedoman Mencairkan Jaminan Hari Tua (JHT) BPJS Ketenagakerjaan

Ada di kota yang berbeda bukan berarti juga mengubah diri kita menjadi orang yang berbeda. Membaur dan menyesuaikan diri itu perlu dan menjadi sebuah keharusan, tapi bukan berarti mengubah diri dengan pemahaman yang salah.

BACA JUGA Ada Apa dengan Jogja? atau tulisan Suci Fitrah Syari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
15


Komentar

Comments are closed.