Nggak Ada yang Peduli Tahun Berapa dan Asalmu saat Nonton Video di YouTube

Artikel

Siti Halwah

Akhir-akhir ini, saya hobi banget nonton beragam video di YouTube. Efek gabut, mager, dan malas beraktivitas membuat saya membuka aplikasi YouTube di ponsel. Padahal, aplikasi tersebut jarang sekali saya sentuh karena memakan banyak kuota, yang seharusnya saya hemat agar cukup dikonsumsi selama sebulan.

Ada beragam video yang saya tonton di YouTube. Mulai dari MV Lathi, Mukbang, review makanan, The Voice dari berbagai negara, sampai videonya Kekeyi “Aku Bukan Boneka” yang sensasional itu. Semuanya saya tonton tanpa peduli pada sisa-sisa kuota internet yang menjerit.

Setiap kali menonton video, daripada fokus untuk videonya sampai akhir, saya justru sering kali tergerak untuk melihat kolom komentar. Berharap menemukan komentar-komentar para penonton YouTube akan suatu video.

Namun, sayangnya harapan saya terlalu tinggi. Bukannya mengomentari isi suatu video, kebanyakan para penonton YouTube justru lebih banyak nyepam. Komentar-komentar spam tersebut sebagian besar berisi seseorang yang ingin mengumpulkan orang-orang lain yang secara kebetulan bernasib sama dengan seperti dirinya. Berikut saya jabarkan pada kalian apa saja komentar-komentar spam tersebut.

Pertama, komentar spam mengenai tahun menonton

“Januari 2018, like.”

“2016, ada?”

“2015?”

“Like yang nonton video ini Maret 2013.”

“Apa cuman gue yang nonton ini Desember 2017?”

Semakin saya scroll ke bawah, komentar-komentar seperti ini malah semakin banyak. Anehnya, yang nge-like juga sama banyaknya. Sampai ribuan likes. Apa sih, gunanya? Mau mengumpulkan masyarakat untuk janjian nobar di video lainnya? Kurang kerjaan banget, deh.

Selain itu, banyaknya likes di komentar-komentar spam tersebut justru membuatnya berada di peringkat tertinggi dalam kolom komentar suatu video. Dan akhirnya malah menutupi komentar-komentar sebenarnya—yang entah berisi apresiasi, pertanyaan, dan sejenisnya—akan suatu video di YouTube.

Baca Juga:  Fenomena Slip of Tongue dan Sulitnya Membedakan Huruf F dan V untuk Sebagian Orang

Lalu, bukannya menemukan komentar orang-orang tentang video yang saya tonton, saya justru merasa kesal sendiri setelah melihat komentar-komentar spam tersebut. Hish, pokoknya kesel banget, deh. Orang-orang pada kenapa, sih? Bukannya cuma nonton saja videonya, komentari isi videonya, dan kalau perlu diapresiasi, kek. Ini malah asal nyepam nanya-nanya tahun pas nonton. Emangnya mau ngapain kalau waktu nontonnya barengan? Belum tentu jodoh juga, kan?

Kedua, komentar spam tentang asal negara

“Indonesia like.”

“Hey, i like your video. Love from India (tambahkan emoticon gambar bendera banyak).”

“Your video is amazing. Love from Philippines (tambahkan emoticon gambar bendera).”

“Yang orang Indonesia lapaknya di sini (tambahkan emoticon gambar bendera dan tangan nunjuk ke bawah).”

“Indonesia ada?”

“Ayooo orang Indonesia, semuanya ngumpul di sini.”

Ini adalah jenis-jenis komentar spam yang paling banyak saya temui saat menonton video-video orang luar negeri. Banyak banget orang-orang di kolom komentar yang nyepam dan ngasih tahu asal negaranya. Serius deh, saya sebenarnya gatel dan pengin banget balesin satu-satu komentar-komentar kayak gitu dengan pertanyaan:

Kamu ngapain? Maksudnya apa? Buat apa ngumpulin orang-orang yang satu negara denganmu dan kebetulan sedang sama-sama nonton video ini? Apa untungnya buat kamu? Dan pertanyaan-pertanyaan lainnya yang mungkin nggak cukup kalau saya jabarkan di sini.

Entah mengapa, menurut saya, komentar-komentar spam tersebut jatuhnya malah norak. Dan menemukan orang-orang Indonesia yang melakukan hal tersebut di video-video orang dari negara lain malah membuat saya merasa malu—meskipun sebenarnya saya nggak kenal dengan orang tersebut.

Apalagi kalau ada orang Indonesia yang kebetulan terkenal di negara lain, seperti tahun 2019 lalu, saat Claudia Immanuela Santoso mengikuti ajang The Voice di Jerman dan bahkan menjuarainya. Woah, komentar-komentar spam seputar ‘mengumpulkan orang-orang Indonesia’ semakin bertebaran di mana-mana. Banyak banget, saya sampai ogah ngelihat kolom komentarnya.

Baca Juga:  Penjelasan Tatakan Mangkuk Dawet Jabung Ponorogo Tak Boleh Dipakai Pembeli

Lagian, kalian yang suka banget ngumpulin orang se-negaranya di kolom komentar tuh niatnya apa, sih? Mau ngapain, hah? Mendirikan koalisi dan membentuk sebuah aliansi? Atau mau bikin partai baru diam-diam? Coba jelaskan pada saya biar saya nggak lagi merasa jengkel, keki, dan kesal secara berbarengan cuma gara-gara komentar-komentar spam kalian itu.

Mungkin saking banyaknya komentar-komentar spam tentang tahun dan asal-usul negara tersebut, beberapa YouTuber memutuskan untuk menon-aktifkan kolom komentarnya. Ya, meskipun dengan konsekuensi besar, yaitu memutuskan hubungan dengan para fansnya di luar sana yang ingin memberikan apresiasi pada konten videonya di kolom komentar akun YouTube-nya.

BACA JUGA Buat Kamu yang Suka Nge-skip Iklan Youtube dan tulisan Siti Halwah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.