Negeri ini Lupa Bercinta – Terminal Mojok

Negeri ini Lupa Bercinta

Artikel

Jujur saja, sampai sekarang saya masih tidak habis pikir dengan kelakuan para elite politik kita.

Selama lima tahun kita terpecah menjadi dua kubu—sudah banyak pertikaian yang pernah membuat negeri ini sangat kegerahan. Saya mendadak menjadi takjub dengan kelakuan pihak 01 dan 02 yang dengan masifnya memecah keakraban kita berwarganegara menjadi kubu-kubuan. Banyak yang bilang selama itu demokrasi kita menjadi sangat dewasa—katanya—tapi ternyata ongkosnya cukup mahal. Sudah banyak sekali kericuhan dan perpecahan kita lewati—darah dan nyawa tak terhitung jumlahnya.

Kemarin misalnya ketika pemilu sudah usai—ternyata tidak dengan kegaduhan—di media para elite politik itu saling nunjuk menunjuk, ricuh sana sini, sampai ada yang ngambek tidak mau tanda tangan berita acara di KPU. Alasannya KPU curangnya masif dan sistematis.

Di media sosial apalagi—sarkasnya minta ampun—ujaran kebencian tak terbendung, hinaan sampai celaan tak terhitung, saling caci-maki. Saya khawatir pertikaian ini menjadi tabungan konflik yang berkepanjangan. Bukan apa-apa—jika kemarin ricuhnya sudah seperti itu—lalu bagaimana 2024 jika ‘seandainya’ pihak provokator kali ini kembali jadi aktor utama?

Di jalanan huru-hara atas nama kedaulatan rakyat meletus. Sebelumnya aksi itu disebut bertajuk damai, namun setelah beberapa jam tiba-tiba saja aksi itu menjadi sangat ricuh. Hal ini mengingatkan saya pada 21 tahun silam—saat rezim orde baru—berhasil kita tumbangkan. Keadaan kemarin sama ricuhnya—seperti halnya saat itu—kemarahan rakyat tak terbendung. DPR diduduki, Soeharto berhasil digulingkan. Bedanya adalah reformasi di masa lalu adalah gerakan yang diinisiasi oleh orang-orang biasa, elitenya juga orang-orang biasa. Sedangkan aksi 22 Mei kemarin rasanya saya masih perlu bertanya apakah memang benar itu adalah kedaulatan rakyat? Rakyat yang mana?

Baca Juga:  Deddy Corbuzier Harus Segera Rombak Dekorasi Studio Podcast-nya

Sejak dulu sosok Amien Rais memang adalah aktor yang suka ‘bermain’ di balik setiap permainan. Jika ada kegaduhan politik nama Amien Rais mesti selalu disangkaut pautkan. Tak heran beliau di waktu jaman refomasi dia dijuluki “Bapak Reformasi”. Berkat reformasi bahkan Gus Dur juga dilengserkan—taktik propagandanya dari dulu memang jarang meleset. Terbukti pula hari ini propaganda berbalut agama dan istilah People Power yang ia gadang-gadangkan berhasil membuat sejagad Indonesia gaduh.

Terlepas dari siapapun elitenya yang melempar batu, pada akhirnya sama saja mereka akan sembunyi tangan. Begitulah politik—penuh taktik dan siasat licik. Saya cukup kesal dengan aksi massa kemarin yang mengatasnamakan kedamaian namun ujung-ujungnya kericuhan—menuntut kezaliman, namun ujung-ujung mengorbankan kemanusiaan. Tambah kesal lagi ketika elite politiknya tiba-tiba berduyun-duyun kembali berkhutbah, mengucap bela sungkawa dan menyerukan perdamaian. Lah emang dari dulu kemana? Saat api sudah terlanjur berkobar kau ingin padamkan semudah itu?

Di media sosial juga begitu, para elite tiba-tiba menjadi orang yang sangat bijak dengan seruan perdamaian, mengecam kekerasan, tapi mereka lagi-lagi menyalahkan aparat yang represif—bukannya meredam ketegangan, eh malah berulah lagi.

Saya jadi berpikir, di tengah kegaduhan ini sepertinya negeri kita lupa cara bercinta—menebar cinta dan kasih sayang yang sebenarnya adalah identitas kita. Sebagai negara dunia ketiga banyak yang bilang kita adalah penduduk dengan mayoritas penduduk muslim terbesar didunia, bahkan konon katanya orang-orang Timur Tengah kagum terhadap negeri ini karena kebhinekaannya.

Baca Juga:  Kawan yang Kini Merasa Menjadi Lawan, Kembalilah Seperti Dulu

Saya ingat pidato presiden Amerika—Barack Obama—di tahun 2017 lalu ketika berkunjung ke Jakarta, beliau menyebutkan bahwa dunia perlu mencontoh Indonesia dalam hal keberagaman dan toleransi. Berkaca dari pidato itu, seharusnya hal itu menjadi pelajaran sekaligus pukulan untuk kita yang sadar sebagai bangsa yang telah dibesarkan dengan toleransi dan keberagaman. Hari ini identitas kebhinekaan itu baru saja dicabik-cabik oleh kelakuan para elite politik kita.

Sudah saatnya mengingatkan bangsa yang sudah terlalu lama dirundung kegelisahan, bahwa kita hanya perlu cinta dan kasih sayang untuk mengembalikan persatuan.

Sekali lagi, politik memang adalah sesuatu yang sangat penting. Hanya saja jangan sampai politik menjadikan negeri ini terlalu lama berada dalam keadaan yang genting. Tentu politik yang santun adalah politik yang berbatas agar setiap taktik dan strategi yang dilakukan tetap berada dalam koridor yang pantas.

Marilah kembali bercinta, merajut kebhinekaan di negeri yang sudah lama rindu persatuan.




Komentar

Comments are closed.