Mulai Usaha Olshop? Coba Promosi di Tiktok! – Terminal Mojok

Mulai Usaha Olshop? Coba Promosi di Tiktok!

Artikel

Untuk zaman sekarang ini berjualan di sosial media itu bukan suatu hal yang aneh. Jika dulu kita berpikir bisnis itu harus buka toko, harus punya modal yang gede, sekarang online shop sudah merajalela di mana-mana. Dan biasanya platform yang digunakan jika tidak Facebook ya Instagram. Tapi, kali ini kita akan bahas bagaimana TikTok bisa menjadi alternatif untuk membangun olshop kita. Dan ini beberapa poin yang harus kita pahami.

TikTok bukan sosial media

Berdasarkan info dari TikTok Indonesia Official, walaupun bisa like, komen, follow, dan share, tetapi mereka menyebut diri mereka distribution platform. Nah, itu bedanya apa? Jadi. TikTok lebih mengedepankan konten dibanding followers.

Jadi, misalnya gini kita punya followers cuma seratus, tapi jika konten kita bagus itu akan didorong ke FYP dan akan dilihat oleh berbagai macam orang. Sehingga tanpa followers pun kita bisa mendapatkan view bahkan engagement yang luar biasa besar. Sedangkan, jika di Instagram perlu mempunyai followers yang banyak untuk bisa mendapatkan interaksi yang juga banyak.

Sebagai content distribution platform, TikTok lebih fokus terhadap konten yang berkualitas. Jadi, kita kudu pinter bikin konten yang menarik. Produk yang kita jual bisa terbantu tanpa harus menunggu followers yang banyak, asalkan kita beneran serius menggarap kontennya. Ya kayak YouTubers gitu lah, kualitas konten mereka bikin orang betah nonton dan mau subscribe.

No skills, no cry

Fitur TikTok itu memudahkan kita banget bahkan orang awam sekalipun bisa membuat video, bisa bermain dengan berbagai filter, editing tools, cutting dalam satu aplikasi. User interface-nya tuh gampang banget untuk dipakai orang-orang awam. Jadi, misalkan kita tidak punya skill editing yang bagus, cukup menggunakan TikTok editing tools yang mudah, hasilnya sudah cukup banget.

Nggak perlu kepsyen yang biutiful

Jika di Instagram fitur caption itu dibuat sangat panjang agar menarik. Nah, di TikTok caption cuman dibatasin 150 karakter. Jadi, walaupun kita tidak bisa membuat caption tidak apa-apa karena yang menjadi prioritas adalah bagaimana video kita akan ditonton sampai habis bukan soal captionnya.

Nggak ada hestek-hestek

Yang sering menjadi pertanyaan orang-orang dalam jualan adalah jika mau jualan ini hashtag-nya apa yang efektif supaya naikin konten? Jika di Instagram, hashtag itu memang penting karena memang platform tersebut menyediakan fitur follow hashtag yang membantu kita untuk bisa terus update dengan konten yang menggunakan hashtag tersebut. Tapi, jika di TikTok hashtag itu tidak berpengaruh. Walaupun kita menggunakan hashtag segambreng juga tidak akan membantu. Kecuali, orang sengaja khusus mengklik hashtag-nya nah di situ baru bisa terakses. Jadi fitur hashtag itu berfungsi sebagai klasifikasi konten untuk topik tertentu.

Di TikTok, walaupun kita bukan siapa-siapa, tapi kita bisa menjadi luar biasa. Yang bukan siapa-siapa, satu konten viral walaupun followers sedikit masih tetap bisa booming. Banyak juga orang-orang yang bikin konten jualan dan akhirnya jualannya laris. Mereka juga membuat konten ucapan terima kasih kepada TikTok karena membuat mimpinya tercapai yang sebelumnya tidak pernah. Dan, masih banyak ucapan-ucapan syukur lagi.

Jadi, jangan pernah membatasi diri kita untuk berjualan atau membangun online bisnis harus dari Instagram dan Facebook saja, tapi coba eksplor platform lain seperti TikTok dan lainnya. Tapi, untuk saya TikTok itu konversinya luar bisa besar. Jika, misalkan kalian belum nyoba, silahkan investasikan waktu kalian di TikTok. Kalian bisa eksperimen dengan berbagai macam konten-konten yang menarik. Jika misalnya kalian sudah mulai berkarya di TikTok tapi belum juga mendapatkan hasil, video kalian belum masuk FYP, jangan menyerah, harus tetap terus berkarya. Perbaiki konten agar lebih baik lagi, perluas jaringan, dan tetap semangat berkarya jangan down karena semua butuh proses.

Mi instan aja butuh direbus, ya kali kalian minta sukses yang instan.

BACA JUGA Seberapa Pentingkah Anime dan Manga Dibuatkan Film Live Action?

Baca Juga:  Karakter Anime Ganteng yang Harus Bikin Konten TikTok POV
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.