Mitos Angker Suatu Tempat Itu Ada agar Tempat Itu Tetap Terjaga – Terminal Mojok

Mitos Angker Suatu Tempat Itu Ada agar Tempat Itu Tetap Terjaga

Artikel

Semua orang seharusnya sadar bahwa kita hidup selalu akan berdampingan dengan alam. Makhluk hidup terdiri atas manusia, hewan, tumbuhan, juga mikroorganisme. Sejauh hidup berjalan, janganlah menjadi manusia yang egois. Hidup bukan hanya bagaimana kita bertahan sendiri, tetapi juga menjaga kehidupan makhluk hidup lainnya. Sehingga sudah seharusnya manusia peduli akan kelestarian lingkungan sekitar.

Jangan sampai masih memiliki pola pikir merusak seperti: menebang pohon seenaknya, buang sampah ke sungai sesantai itu, cari ikan pakai bom, merusak terumbu karang, bakar hutan demi membuka lahan, atau bahkan mengusik dan membunuh suatu rantai kehidupan demi kepentinganmu seorang. Giliran ada bencana alam yang disebabkan ulah manusia, pada bersedih dan mengutuk pemerintah maupun Tuhan. Woi, apa emang suka nggak sadar diri gitu ya?!

Baru-baru ini yang bikin orang gemes adalah pembangunan Pulau Komodo. Katanya sih mau membantu perekonomian dan bikin sejahtera umat manusia. Kadang sedih aja gitu, manusia mungkin akan sejahtera dan bahagia setelah pembangunan pulau komodo selesai, tetapi apakah hewan dan tumbuhan di sekitar akan benar-benar hidup tenang dan aman sentosa juga? Ya nggak tau juga sih. Hanya bisa berharap banyak, semoga pembangunannya mengikuti protokol kelestarian alam.

Terlepas dari perdebatan soal pembangunan Pulau Komodo, coba kita mundur ke masa-masa sebelumnya. Waktu kita semua masih pada kecil, kita sering mendengar orang tua atau kakek-nenek memperingatkan agar tidak berperilaku sembarangan ketika datang ke suatu tempat. Misalnya kita mau ke hutan, gunung, pantai, atau bahkan sungai, akan selalu ada pesan yang dibumbui mantap dengan cerita horor.

“Hati-hati, jangan sembarangan bicara dan buang sampah! Nanti penunggu di sana marah!”

“Jangan bikin gaduh dan merusak apapun, nanti kamu pulangnya nggak selamet!”

“Di sana angker, kalau kamu pipis sembarangan atau bikin masalah, akan sial seumur hidup!”

Gara-gara pesan orang tua yang terkesan mengancam itulah, ketika berada di lokasi, kita berupaya menjaga diri dan lingkungan sekitar. Soalnya kalau melanggar, risikonya ngeri-ngeri sedap. Meski terkesan tidak masuk akal, memberikan nasihat dengan bawa-bawa penunggu dan makhluk halus ternyata adalah hal ampuh.

Nasihat dengan membawa nama penunggu dan makhluk halus, biasanya lebih mudah ditaati daripada nasihat yang pakai logika dan data ilmiah, seperti:

“Jangan bertingkah sembarangan! Nanti kamu bisa mengganggu komodo yang butuh ketenangan”

“Kalau kamu sembarangan pipis dan buang sampah, kamu bisa merusak ekosistem di sekitar. Bikin hewan atau tumbuhan terganggu! “

“Jangan membawa pulang apapun, karena di sana ada banyak hal yang hidup di bawah perlindungan hukum dan alam.”

Dikasih nasihat semacam ini? Aduh, Bang Jago, mana mempan!

Beda sekali kalau dikasih nasihat pakai embel-embel mistis, langsung bulu kuduk berdiri dan pasang mode waspada alias takut setengah mati. Wajar sih kita lebih mudah percaya hal mistis. Mungkin karena nenek moyang kita dulu menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Wajar aja gitu, kita sebagai keturunannya lebih cepat mencerna informasi yang mistis daripada yang ilmiah.

Saya jadi ingat, saat SMA pernah mengikuti kegiatan sekolah untuk belajar biologi dan muatan lokal sambil liburan ke Taman Nasional Alas Purwo. Sebelum keberangkatan saya sudah mendapat banyak nasihat dari guru sekolah, bahwa di sana kita harus selalu waspada dan berhati-hati. Cerita mistis tentang seramnya Alas Purwo pun selalu membayang-bayangi.

Tetapi, begitu sampai di hutan tertua Pulau Jawa, Alas Purwo, saya terpukau dengan keindahan alamnya. Kami menjelajahi ke area sekitar, lalu menemukan mata air yang jernih, pantai yang cantik, pohon-pohon yang gagah, dan beragam hewan yang belum pernah ditemui.

Selama menjelajah tentu kami sudah diwanti tidak boleh memetik tanaman sembarangan, membawa pulang benda-benda sekitar, apalagi sampai buang sampah seenak jidat. Kami nurut bukan karena alasan menjaga alam, tapi karena ingat katanya ini tempat angker, takut aja nggak bisa pulang dan atau malah kenapa-napa.

Ketika menyusuri hutan kami selalu diingatkan untuk tidak berisik, saya pikir ini pasti karena ada banyak “penunggu” di sini. Tetapi, selama berada di hutan, akhirnya saya menemukan jawaban: mengapa tidak boleh berisik? Ya karena berisik sedikit, nyawa kami bisa melayang diterkam hewan-hewan. Ada banyak hewan buas nan langka yang hidup di Alas Purwo. Saya sempat bertemu babi hutan, burung merak, kawanan rusa, jajaran monyet, banteng, dan segenap hewan lainnya yang hidup dengan membutuhkan ketenangan.

Selain itu, Alas Purwo merupakan tempat hidup bagi tanaman dan pohon-pohon langka. Selama perjalanan kami merasakan hutan yang ramai dengan kicauan burung atau bunyi hewan-hewan yang saya pun tidak tahu apa namanya. Sampai di sini saya sadar, bahwa ketenangan adalah hal yang dibutuhkan makhluk-makhluk tersebut agar mereka tidak merasa terancam.

Berisik sedikit, mereka akan lari terbirit-birit atau malah menyerang kita. Ibarat manusia, kita lagi santai di pantai sambil merem syahdu, tiba-tiba ada suara berisik. Pasti kisa langsung marah-marah dan kesal kan? Seperti itulah yang dirasakan hewan di sana kalau ada yang berisik dan mengganggu.

Banyak tanaman langka di sana, kalau kita asal petik, sama saja kita tidak menjaga kehidupan mereka. Makanya pesan nenek moyang yang dibumbui cerita angker tentang suatu tempat, ada benarnya juga. Cerita angker dan horor itu membuat kita selalu berhati-hati, supaya saling menjaga kehidupan seluruh makhluk.

Tapi, memang cerita mistis dan angkernya Alas Purwo tak bisa diabaikan. Saat ke Alas Purwo, saya juga menemukan beberapa gua. Gua tersebut banyak digunakan untuk bersemedi. Tentu semua tahu, bahwa orang yang semedi membutuhkan ketenangan. Mungkin itulah alasan nenek moyang bilang lokasi ini angker, supaya kita juga nggak grasak-grusuk, mengusik ritual orang lain.

Hutan, gunung, laut atau lokasi alam lainnya adalah surga kehidupan bagi aneka flora dan fauna. Beberapa tempat yang sering dikatakan angker, bisa jadi karena tempat itu menyimpan sisa-sisa sejarah atau hal penting lainnya yang harus dilindungi.

Sebagai manusia yang dibekali akal dan pikiran, kita seharusnya bisa lebih berhati-hati dan turut menjaga.

“Jangan sampai meninggalkan apapun selain jejak, dan jangan mengambil apa pun selain kenangan.”

Hidup ini bukan hanya soal manusia, tapi juga alam semesta. Kalau kita sudah membuat viral suatu tempat, tugas berikutnya adalah memberi edukasi untuk menjaga kelestarian alam di sana.

Sebagai manusia kita pun selalu ingin hidup tenang, bukan? Hal yang sama pun ingin dirasakan makhluk lainnya. Jadi, sudahlah cukup bersikap egoisnya. Nanti kalau alamnya rusak, kan manusia juga yang repot.

BACA JUGA Dear Love, Jangan Pernah Takut Bilang Cukup Untuk Toxic Relationship, Kamu Berhak Bahagia dan tulisan Rahmita Laily Muhtadini lainnya.

Baca Juga:  Mengulas Beberapa Jalan Jogja-Solo yang Sering Terjadi Kecelakaan dan Terkenal Angker

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.