Menjawab Misteri Uang Habis Secara Misterius Padahal Belum Akhir Bulan

Artikel

Avatar

“Hati-hati dengan pengeluaran kecil, karena keretakan kecil dalam kapal besar sekalipun dapat menenggelamkan kapal tersebut.”- Benjamin Franklin

Tiap kali keuangan sudah menipis dan tanda-tanda kedatangan tanggal muda masih lumayan jauh, kadang kita suka mikir ulang, ‘Ke mana duit ini pada pergi?’. Perasaan gak beli apa-apa, tapi duit kok kayak es batu di dalam air aja. Cepet banget ngilangnya! Pada titik ini tak jarang kalau sudah mentok, kita suka sekali mengkambing hitamkan si anak tuyul yang menjadi penyebab hilangnya duit-duit kita secara misterius.

Pada kenyataannya hal-hal receh yang sering kali kita keluarkan tanpa pernah kita sadari itu membawa andil yang cukup besar bagi keuangan kita. Kita biasanya hanya fokus pada anggaran pokok kita yang terlihat mengeluarkan dana yang besar. Tapi tanpa kita sadari, kita suka sekali dikecohkan dengan pengeluaran yang kecil-kecil.

“Halah cuma recehan ini, gak bakalan buat aku miskin!”

“Yaelah, cuma seribu dua ribu doang, masa harus dicatat juga!”

Meski kelihatanya sepele, tapi hal-hal kecil ini jika bersatu ternyata bisa menjadi pengeluaran besar yang sering kali terlewatkan dari pengamatan kita. Hal receh pertama mungkin kita bisa ambil contoh biaya parkir. Seperti yang kita tahu, sekarang ini hampir di semua tempat itu selalu dijaga oleh tukang parkir. Walau hanya dua ribu rupiah, tapi jika kita mondar-mandir dan berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain tentu kita membutuhkan biaya parkir lagi.

Misal ini ya bagi pengendara motor, dalam sehari kita mampir di tiga tempat, Alfamart, ATM, warung bakso. Berarti kita mengeluarkan uang parkir sebesar  2000 X 3 = 6000 dalam sehari, 6000 X 30 = 180.0000 dalam sebulan, 180.000 X 12 = 2.160.00 dalam setahun. Belum lagi kalau kita parkir di mal yang hitungannya per jam. Jika dalam seminggu kita di mal dalam waktu 4 jam, maka bisa dihitung sendiri kelipatannya.

Baca Juga:  Di Nusantara Abad ke-4 Pernah Ada Kerajaan Indigo, Namanya Tarumanagara

Belum lagi kalau yang pakai mobil. Selain parkir yang lebih mahal, mereka juga harus menyediakan uang receh untuk Pak Ogah yang sering membantu menyeberang dan putar balik. Misal sekali memberi 500 – 2000, bisa kita bayangkan berapa kali kita menyeberang dan putar balik dalam sekali perjalanan. Ini bukan masalah perhitungan dalam ngasih uang ke orang, hanya saja hal-hal remeh kayak gini sering kali luput dalam anggaran pengeluaran kita.

Selain parkir, pengeluaran kecil yang bikin keuangan kita menipis itu adalah minuman. Untuk makanan biasanya kita memiliki budget tersendiri di awal bulan sebagai kebutuhan pokok, tapi untuk minuman ini sering kali diabaikan. Padahal jajanan minuman seperti es cokelat, jus buah, kopi, dan sebangsanya itu cukup memberi sumbangan atas menghilangnya jumlah uang di rekening kita. Jika dalam sehari saja kita suka jajan minuman seharga 10 – 20 ribu, maka bisa dikalikan sendiri sebulan kita membutuhkan dana berapa untuk minuman saja.

Hal lain yang juga ikut andil dari melenyapnya uang di ATM kita adalah biaya admin untuk transfer. Untuk biaya admin beda bank kita sering dikenai biaya 6.500 dan kalau kita transfer via Gopay/Ovo kita juga suka kena charge 1000 rupiah. Lalu pertanyaannya, dalam sebulan itu kita melakukan berapa kali transaksi?

Bagi orang yang jeli dan sudah terbiasa mencatat pengeluaran dari hal besar hingga sekecil apa pun tentu sudah tahu akan hal ini, tapi bagi orang yang tak pernah gagasi hal seperti ini pasti suka bertanya-tanya ke mana kaburnya uangnya selama ini. Ini juga belum termasuk pengeluaran bagi orang-orang yang suka jajan cilok, siomay, rujak, cimol, gorengan, dan lain-lain.

Baca Juga:  Menyelami Pikiran Kawan Hedon yang Hobi Minta Utang

Semoga kita semakin tercerahkan dan lebih peduli akan hal-hal yang sering kita anggap receh. Jangan lagi nantinya saat uang kita mendadak menipis dan mulai habis, kita masih saja menanyakan ke mana perginya uang-uang kita selama ini. Jangan lagi menyalahkan para tuyul yang tak tahu apa-apa, karena pelaku sesungguhnya yang menyebabkan kita miskin itu yah tuyul berkepala hitam alias diri kita sendiri. Sekarang sudah jelas kan ya, Yul?

BACA JUGA Mencatat Pengeluaran Biar Uang Nggak Kerasa Hilang Secara Ghaib atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.