Katanya, Gaji Berapa pun kalau Nggak Direncanain Pasti Habis: Generasi Sandwich Can't Relate – Terminal Mojok

Katanya, Gaji Berapa pun kalau Nggak Direncanain Pasti Habis: Generasi Sandwich Can’t Relate

Artikel

Avatar

Ada yang bilang, gaji berapa pun kalau nggak direncanain pasti bakal habis. Iya, betul. Tapi kayaknya ada yang kurang dari kalimat itu. Gaji berapa pun kalau itu jumlahnnya pas-pasan apalagi kamu adalah generasi sandwich, ketika sudah direncanain, pasti juga habis. Atau bahkan ia sudah habis sebelum direncanakan…

…dan itu terjadi pada saya.

Duluuu, saat sering jadi bendahara kelas saat sekolah, saya senang betul mengatur keuangan kelas. Pasalnya, saya punya ketua kelas yang lumayan gahar sehingga dia bisa menagih uang iuran mingguan per anak dengan lebih mudah. Saya terima jadi dan tinggal mengaturnya saja. Untungnya, kami nggak terlalu punya kebutuhan yang aneh-aneh sehingga semua aman terkendali.

Akan tetapi, keyakinan bahwa mengatur keuangan itu mudah, jadi bye seketika setelah saya bekerja. Sebagai anak pertama, sering kali muncul perasaan “nggak enak” kalau nggak ngirimin uang bulanan buat orang tua sekaligus beliin kebutuhan tipis-tipis adik-adik saya sekalian. Hayooo, siapa yang juga mengalami ini? Sini tos dulu!

Transaksi semacam ini sebetulnya bikin saya bahagia. Saya merasa “bermanfaat”. Meski akhirnya, apa pun yang terjadi di keluarga, mereka akhirnya mengandalkan saya.

Mungkin inilah yang dirasakan oleh jutaan sandwich generation yang lain. Dikutip dari Tirto.id, generasi sandwich dijelaskan sebagai generasi orang dewasa yang harus menanggung hidup tidak hanya orang tua, tapi juga anak-anak mereka. Dengan beban yang nggak ringan tersebut, generasi sandwich ini rentan mengalami banyak tekanan. Ya, gimana nggak banyak tekanan, yak, lha wong mereka merupakan sumber utama penyokong hidup orang tua dan anak-anaknya. Punya beban double, je. Belum lagi kalau pasangan nggak berpenghasilan, wah bisa jadi triple.

Bagi generasi sandwich, merencanakan supaya punya tabungan bisa jadi sudah dipikirkan, diniatkan, dan diinginkan matang-matang. Alokasi sejumlah segini setiap bulannya supaya nanti bisa buat beli apa atau liburan ke mana, pasti sudah diperkirakan. Eh, terus ujuk-ujuk ada kabar bahwa keluarga sendiri sedang butuh segini untuk ini. Mau bilang kalau kita nggak ada dana, kok, ya padahal ada. Tapi kalau bilang ada, nanti tabungannya berkurang lagi. Situasi simalakama semacam itu, sungguh sering terjadi, bukan?

Mau hitung-hitungan sama keluarga sendiri, rasa-rasanya juga nggak pantes, ya. Bisa jadi, rezeki yang kita terima memang bukan rezeki kita saja. Ada rezeki mereka yang ndilalah turunnya lewat kita. Terkadang saya masih cukup yakin bahwa pikiran seperti itu merupakan cara alam bekerja untuk menjaga saya dari hal-hal yang tidak diinginkan.

Saya pernah mencoba cara menabung seseorang. Kondisinya mereka adalah pasangan muda dengan seorang anak. Keduanya bekerja dengan penghasilan lebih besar suaminya. Untuk menekan pengeluaran, mereka memutuskan untuk tidak mengambil gaji suami dan menggunakan gaji istri untuk kebutuhan sehari-hari. Prinsip mereka: cukup nggak cukup, harus cukup.

Melihat itu, saya pun semangat untuk menirunya. Nggak seekstrem itu, sih, hanya menyimpan langsung 30% dari gaji suami ke rekening bank yang jarang dijamah. Pokoknya, uang itu nggak boleh diutak-atik. Iya, prinsipnya seperti itu.

Lantas, apakah itu berhasil? Sayangnya, ada kebutuhan mendesak di bulan itu juga yang sulit membuat kami sok melupakan tabungan tersebut. Semangat menabung langsung cao seketika, bahkan ketika kami sudah bikin perencanaan matang-matang kebutuhan setiap bulannya.

Jadi, kalau ngomongin gaji berapa pun pasti akan cukup untuk ditabungkan kalau kita sudah bikin perencanaan. Terus, nggak asal ngeluarin uang dengan was wes wos. Itu betul. Namun, jika kita merupakan bagian dari generasi sandwich, barangkali “menjaga uang” tidak selalu bisa menjadi prioritas utama. Apalagi, kalau pengeluaran setiap bulannya betul-betul nggak terduga. Jangankan bisa menyimpan uang untuk bersenang-senang, bisa punya tabungan darurat saja sungguh Alhamdulillah. 

BACA JUGA Tak Peduli Apa Latar Belakangmu, Literasi Keuangan Itu Penting! dan tulisan Audian Laili lainnya.

Baca Juga:  Mengidentifikasi 3 Jenis Nasi Goreng di Jogja: Pakem Wonosari, Tegal, dan Jawa Timuran
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
18


Komentar

Comments are closed.