Mie Dokdok vs Mie Goreng, Enak Mana? – Terminal Mojok

Mie Dokdok vs Mie Goreng, Enak Mana?

Artikel

Avatar

Pengalaman ngekos di Jogja membuat saya melek dengan berbagai makanan khas anak mahasiswa rantau di sini. Salah satu makanan yang tak bisa saya lupakan kelezatannya adalah mie dokdok. Dulu, tiap sore di bulan-bulan pertama ngekos, saya pasti lari ke warung burjo buat menikmati santapan lezat nan penuh micin itu.

Segelas es teh tak luput selalu menemani santapan tersebut. Saya pun merasa bersemangat lagi setelah lelah bekerja seharian! Sayangnya, kurang dari 6 bulan sejak saya ngekos, warung burjo tersebut tutup. Kabarnya, si pemilik warung pindah ke daerah utara yang lebih ramai dengan mahasiswa. Hiks.

Bagi yang tidak tahu, mie dokdok ini emang punya kuah banyak. Rasanya kombinasi manis dengan sedikit asin. Kadang ada cabainya juga asalkan request ke akang Burjonya dulu. Selain itu, sajian mie ini juga ditambah dengan kerupuk udang kecil-kecil. Rasanya maknyus banget. Lezat tiada tara. Namun, karena burjo langganan saya tutup, mie dokdok pun menjadi semacam kenangan bagi perut ini. Dan tiap memikirkannya, si perut pasti krucuk-krucuk.

Kadang karena kelewat rindu, saya menyempatkan diri mampir di warung burjo yang agak jauh. Namun, karena males jalan, akhirnya saya terpaksa puas dengan warmindo biasa yang dijual ibu kos sendiri.

“Loh, kenapa nggak bikin mie dokdok sendiri?” Mungkin ada pembaca yang bertanya begitu. Masalahnya, agak lama bagi saya buat menyadari kalau ternyata mie yang begitu saya sukai itu ternyata mie goreng yang dimasak ala mie rebus. Hmmm, sungguh aneh. Sulit dipercaya! Ya maaf, kalau saya lemot. Hihihi.

Baca Juga:  Bimbo: Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya sebagai Playlist Musik Ramadan

Dulunya, saya pikir mie dokdok ini sejenis varian mie khusus yang sulit dicari. Teman sayalah yang akhirnya membuat saya sadar. Dia ketawa ngakak waktu saya bilang pengin nitip beliin Indomie rasa dokdok waktu ia mau ke minimarket.

Si teman yang nyebelin tapi baik hati itu kemudian menjelaskan bahwa ternyata mie ini dibikin dari mie goreng, baik itu Indomie goreng atau Mie Sedap goreng. Bebaslah pokoknya asal mie goreng. Namun, memang kuahnya sengaja dibanyakin. Bumbu yang lain seperti kecap juga dibanyakin biar rasanya makin nendang.

“Lha emangnya kamu nggak pernah lihatin akangnya bikin mie?” tanya dia. Saya geleng-geleng kepala sok imut. Warung burjo yang biasa saya datangi itu hampir selalu berjubel sama mas-mas. Saya jadi agak gimana gitu kalau nunggu di dalem. Makanya saya selalu nunggu di luar dan baru masuk kalau akang burjonya manggil.

Ngomong-ngomong, masakan buatan akang burjo ini kalau dipikir inovatif banget, lho! Bayangin, pabriknya Indomie dan Mie Sedap sudah susah-susah memproduksi mie yang dibuat khusus sebagai mie goreng. Eh, ini sama akang-akang burjo malah diubah lagi jadi mie rebus.

Namun, harus saya akui bahwa inovasi itu sukses. Rasa mie goreng rebus eh mie dokdok bener-bener beda dari mie goreng biasa. Saya bahkan yakin kalau varian rasa mie dokdok ini dipasarkan dalam kemasan khusus, pasti banyak orang Indonesia yang suka.

Baca Juga:  Menilik Kepribadian Aa Burjo dari Kerupuk Magelangan yang Ia Sajikan

Membuat mie dokdok ternyata juga nggak susah-susah amat. Sekalinya tahu bahwa ia ternyata mie goreng yang direbus, saya langsung membuatnya sendiri.

Oalah, ternyata emang cuma Indomie goreng dimasak pakai kuah banyak. Titik, nggak pakai teknik aneh-aneh. Nggak pakai sulap atau pesugihan dan segala macemnya. Pokoknya cuma dikasih kuah, dan kecap lebih banyak biar rasanya seimbang. Beres deh, bisa hemat beberapa ribu rupiah tiap sore.

Lantas, enak mana? Mie dokdok atau mie goreng?

Saya sempat berdebat dengan teman saya mengenai enak mana antara mie dokdok dengan mie goreng biasa. Kalau saya sih jujur, milih mie dokdok 100%. Saya tak tahan dengan kuahnya yang gurih dan kriuk kerupuknya. Sedangkan teman saya rupanya lebih menyukai Indomie goreng biasa. Ia malah berkelakar kalau mie dokdok ini semacam penistaan. What? Why? How?

Ya memang sih, mie dokdok ini semacam penyimpangan dari mie goreng. Tapi kalau enak, kenapa tidak? Jadi gimana nih, pembaca sekalian? Mau ikut tim mana? Tim mie goreng biasa atau tim mie dokdok alias mie goreng berkuah?

BACA JUGA Pop Mie Adalah Teman Perjalanan Jauh yang Hakiki atau tulisan Nar Dewi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.