Mengutuk Israel sih Harus, tapi Nggak Perlu Bawa-bawa Adolf Hitler Hitler Juga kali – Terminal Mojok

Mengutuk Israel sih Harus, tapi Nggak Perlu Bawa-bawa Adolf Hitler Hitler Juga kali

ArtikelFeatured

Konflik Israel dan Palestina yang sedang hangat dan akan selalu hangat ini memenuhi linimasa media sosial. Mayoritas berdiri di sisi Palestina, beberapa ada yang menjadi orang melawan arus yang bodoh dengan menjustifikasi tindakan Israel (tentu saja, tanpa pengetahuan apa pun). Tapi, banyak juga fans Hitler dadakan. Iya, Adolf Hitler yang itu, yang jahat dan brengsek itu.

Banyak orang bikin cuitan dan story IG berisi kutipan Hitler yang berbunyi “saya bisa saja membunuh semua orang Yahudi, tapi saya sisakan beberapa agar dunia tahu kenapa saya melakukannya”. Kenapa orang bikin postingan kayak gitu? Untuk menunjukkan bahwa Yahudi itu jahat, serangan Israel kemarin contohnya.

Postingan kutipan Adolf Hitler tersebut emang kesannya kayak membuktikan bahwa nubuat Hitler itu benar, padahal sebetulnya nggak. Yang terjadi malah mereka membenarkan holocaust yang dilakukan Hitler. Lah, apa yang benar dari pembunuhan massal?

Lagian nubuat tersebut nggak bisa disebut benar juga, soalnya Israel tidak sepenuhnya berisi orang Yahudi. Ini masih bisa diperdebatkan, karena memang Israel adalah negara Yahudi. Tapi, fokus saya bukan itu, tapi perkara orang-orang yang mengutip Adolf Hitler.

Kita tidak bisa membenarkan tindakan Adolf Hitler di masa lalu, yaitu membantai kaum Yahudi. Pembantaian suatu kaum mau dilihat dari sisi mana pun, ya tetap salah. Coba pikir pakai nalar, apakah bayi yang lahir punya dosa? Tidak kan? Lalu, kenapa orang yang terlahir di keluarga Yahudi, di negara Yahudi, tiba-tiba halal untuk dibunuh?

Israel memang bangsat, saya tidak memungkiri itu, tapi ora njuk tiba-tiba menganggap tindakan Hitler benar. Ha wong dia membunuh sekitar lima sampai enam juta orang Yahudi, mana yang benar dari membantai orang sebanyak itu?

Lagian tindakan Israel membombardir Palestina dan holocaust yang dilakukan Adolf Hitler sama kejinya. Di dunia ini, tindakan saling membantai itu korbannya beragam, tapi yang jelas sih satu: menindas minoritas atau kaum yang lebih lemah.

Padahal, kita tuh bisa banget loh mendukung Palestina, mengutuk Israel, tapi tidak membenarkan holocaust. Ya wong holocaust dan serangan Israel itu sama-sama kejahatan kemanusiaan kok, tidak bisa bilang kasus satunya lebih mending hanya karena kebetulan pihak korban berbalik jadi tersangka.

Tapi, ya nggak kaget kalau orang-orang buta akan hal tersebut, maksudnya perkara sepakat bahwa kejahatan, apa pun motifnya, tetap saja tidak bisa dibenarkan. Lha wong selama ini banyak orang yang membenarkan tindakan rasis ke orang Papua, menganggap bahwa komunis layak dibunuh, dan orang-orang yang berbeda halal dibunuh.

Hayo, masih ingat kan kalau dulu banyak orang bilang Ahok halal untuk dibunuh?

Itulah ironinya. Mengutuk keji satu perbuatan, tapi membenarkan tindakan keji yang lain.

Saya tidak membela Yahudi dan Israel, sama sekali tidak. Ha wong saya sebenarnya mangkel setengah modar sama tindakan mereka. Dunia udah sumpek, makin dibikin sumpek sama masalah caplok-mencaplok wilayah. Tapi, kok ya nggak pada ngatain Inggris dan negara adidaya lain yang dukung Israel yah? Pada diem bae.

Tapi, meski saya benci sama tindakan Israel, ya saya nggak bisa melihat orang-orang tiba-tiba mengkultuskan Adolf Hitler yang dulu bantai Yahudi, orang sama-sama salah, pun duduk perkaranya beda. Yang sama dari itu adalah kedua pelaku membinasakan pihak yang lebih lemah.

Nganggep Hitler bener aja udah aneh.

Jadi, mumpung masih lebaran, saya punya saran. Bagi kalian yang dalam kepalanya menganggap bahwa nubuat Hitler tersebut benar, segera ambil wudhu dan salat memohon ampun kepada Allah karena menjadi bodoh.

BACA JUGA Korupsi Bansos dan Dana Haji, Mana yang Lebih Bajingan? dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Cerita Jalur Mudik yang juga Menuju Kampung Wapres Jusuf Kalla
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.