Menghitung Gaji Thomas and Friends, si Kereta Lucu Berwarna Biru – Terminal Mojok

Menghitung Gaji Thomas and Friends, si Kereta Lucu Berwarna Biru

Featured

Sebenarnya ada dua misteri yang belum pernah saya selesaikan dalam kehidupan saya. Pertama, pas Tayo ungglak-angglik di jalanan, apa ya penumpangnya nggak pusing? Ini mereka sedang naik bis atau naik kora-kora? Kedua, saya masih tidak menemukan di mana letak lucunya Thomas dalam animasi Thomas and Friends. Serius. Tapi, entah kenapa, saya sangat menggemari animasi ini sampai sekarang.

Ketimbang Thomas, bentukan Kereta Kelinci lebih ada sedikit unyu-unyunya walau yang naik kebanyakan ibu-ibu sedang ndulang anaknya. Sedangkan Thomas, kereta yang punya mata bulat dan suka mendelik ini terkesan creepy ketimbang funny. Terlepas dari semua itu, Thomas tetaplah Thomas yang baik. Ia adalah animasi yang tetap menyenangkan untuk saya tonton hingga usia saya menyentuh kepala dua ini.

Pembawaannya yang selalu menebar hal positif adalah nilai tambah dari animasi yang usianya jauh lebih tua daripada kakak saya. Thomas yang saya maksudkan adalah si lokomotif lucu berwarna biru. Bukan Thomas Djorgi penyanyi dangdut yang dadanya berbulu lebat. Siapa menyangka bahwa kesederhanaan animasi ini, memperlihatkan kondisi Inggris pada saat itu dan menentukan idependensi daerah Thomas hidup, Pulau Sodor.

Thomas menurut London, Brighton and South Coast Railway (LB & RB), sebuah perusahaan kereta api di Inggris pada tahun 1846 hingga 1922, menyebutkan bahwa dirinya masuk dalam tipe E2 0-6-0T. Tipe ini dibangun oleh Brighton Works antara tahun 1913-1916 untuk menggantikan kelas Stroudley E1.

Sebelum datang ke Sodor, Thomas tinggal di Brighton. Thomas dibawa ke Pulau Sodor lantaran Petugas Gendut membutuhkannya untuk bekerja di daerah Knapford dan North Western Railway. Thomas awalnya hanyalah kereta barang berukuran kecil yang digunakan di daerah Knapford. Tugasnya adalah membawa muatan dari geladak kapal menuju Ibukota Sodor, Suddery. Namun, setelah Henry the Green Engine jatuh sakit, Thomas diberi kesempatan untuk menggantikan perannya.

Berbicara penghasilan Thomas, memang sangat nggateli. Masak iya seorang kereta digaji? Namun, Thomas di sini diceritakan sebuah benda hidup yang memiliki perasaan lantaran dirinya sering jahil tapi ambisius. Thomas sering nggodani Gordon the Big Engine, dia juga sering menolong Edward the Blue Engine dan Percy the Small Engine. Tak ada alasan bagi Penjaga Gendut untuk tidak menggajinya.

Membicarakan gaji, maka membicarakan pula UMR di sana. Sedangkan di Pulau Gordon, tak ada yang bisa memberikan informasi sedikit pun tentang itu. Namun, hal ini bisa digali dari dua hal, yakni kondisi politik dan keadaan Pulau Sodor. Pertama, ditengok dari tahun animasi ini dibuat yakni 1980-an, berbarengan dengan turun gunungnya sosok Margaret Thatcher dalam konstelasi Partai Konservatif dan kemenangan-kemenangan kecil yang ia peroleh setelahnya.

Thatcher menumbangkan Partai Buruh pada dekade 70 akhir. Partai yang di mana pada saat itu pemegang kuasa penuh dan berhasil ia tumbangkan. Lobi-lobi kian tokcer, Thatcher pun berhasil menduduki perdana menteri pada 1979. Sebagaimana kita tahu, Thatcher merupakan musuh kaum buruh sedangkan Pulau Sodor sebelas dua belas dengan Liverpool di North-West yang mengandalkan buruh kapal.

Kedua, kondisi alam di Pulau Sodor. Pulau Sodor adalah sebuah pulau fiksi yang merupakan bagian dari Inggris Raya. Pulau Sodor merupakan daerah yang subur dan sebagian besar penduduknya bekerja sebagai petani dan penambang. Dilansir dari Thomas Wikia, wilayah Knapford atau pelabuhannya dikatakan sebagai daerah penunjang ekonomi penting yang menyaingi riuhnya Pelabuhan Liverpool dan Fleetwood.

Berbeda dengan Wales yang memiliki batuan cadas, Pulau Sodor adalah tanah subur bagi pertanian, perkebunan, peternakan, dan industri pelabuhan. Sedangkan dilansir dari Tirto pada dekade 1980-an, di tangan Thatcher dan kolega, makin runcingnya kesenjangan sosial serta meningkatnya inflasi, pada awal periode 1980-an angka pengangguran di Inggris meroket.

Pada 1982 warga Inggris yang tidak bekerja mencapai 3 juta jiwa. Dua tahun setelah itu totalnya menjadi 3,3 juta. Pada tahun yang sama, Thomas dibeli oleh Petugas Gendut untuk bekerja di Knapford dan North Western Railway. Dalam kondisi Inggris yang memprihatinkan, Thomas dalam episode perdananya, “Thomas & Gordon”, tidak menunjukan sama sekali kondisi krisis. Itu tandanya, ada atau tidak adanya Thatcher, Pulau Sodor tetaplah pulau makmur dan dapat menghidupi warganya.

Jelas Petugas Gendut memegang kendali penuh atas bagi hasil mesin-mesin istimewanya ini. Gajinya dibagi sesuai kriteria, pertama adalah pekerja dermaga memiliki gaji lebih besar, di angka seribu sampai seribu lima ratus pounds. Kedua adalah pekerja konvensional, yakni mengantarkan penumpang seperti Gordon. Di angka tujuh ratus sampai seribu pounds. Namun, bisa dapat bonus berupa hasil bumi berupa terung atau tokolan dari mitranya.

Ketiga adalah tugas-tugas mengantarkan barang seperti Pearcy si Pengantar Surat. Ia berutas seminggu sekali, jadi gajinya di angka lima ratus sampai tujuh ratus pounds. Atau bisa saja Pearcy dibayar dengan hasil tambang. Berapa pun hasilnya, yang jelas mereka hidup damai di Pulau Sodor. Persetan dengan UMR, yang terpenting biaya hidup Pulau Sodor itu rendah.

Namun, menengok tuanya usia Thomas, mendingan blio ini banting stir jadi lokomotif pembawa wisatawan di Ambarawa saja. Atau melamar pekerjaan jadi kereta Prameks Jogja-Solo. Syaratnya hanya satu, Mas Thom, badan lokomotifnya harus mau dicat motif batik.

BACA JUGA Menghitung Penghasilan Hinata Shoyo ‘Haikyuu!’ di MSBY Black Jackals (Spoiler Alert!) atau tulisan Gusti Aditya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.