Kedapatan Baca Komik 'Doraemon' di Usia (Hampir) Kepala Tiga dan Saya Bangga! – Terminal Mojok

Kedapatan Baca Komik ‘Doraemon’ di Usia (Hampir) Kepala Tiga dan Saya Bangga!

Artikel

Kita semua tentu tahu bahwa birokrasi di Indonesia itu benar-benar berbelit-belit. Banyak hal mengharuskan kita mengantre sejak pagi hingga siang hari. Untuk itu, sambil menunggu antrean perpanjangan SIM sekaligus perpanjangan STNK, saya pun duduk manis sambil membaca sejumlah komik Doraemon yang sengaja saya bawa dari rumah untuk mengisi waktu ketika menunggu. Komik Doraemon tersebut berusia lebih dari 20 tahun, yang kerap kali saya beli ketika saya SD ketika pulang sekolah. Kala itu, akhir 90-an dan awal 2000-an, masih banyak penjual komik dan majalah di depan sekolah.

Beberapa peserta memandang saya ketika mengeluarkan dan membaca komik Doraemon tersebut. Mungkin, beberapa peserta yang sama-sama mengantre tersebut merasa heran melihat seorang pemuda berusia 29 tahun seperti saya yang membaca komik anak-anak. Alih-alih malu, saya justru merasa sangat bangga!

Saya memiliki sebuah kepercayaan bahwa lebih baik menunggu antrean di tempat umum dengan membaca, baik itu buku, majalah, novel, maupun komik ketimbang membaca dari layar smartphone masing-masing. Terkesan lebih seksi dan lebih intelektual saja. Selain itu, lebih baik membaca buku secara fisik selama berjam-jam daripada membaca versi e-booknya, bukan? Lebih menyehatkan mata.

Selain perkara teknis tadi, secara subjektif saya menilai bahwa Doraemon adalah pahlawan nasional Jepang. Dan faktanya, secara resmi Pemerintah Jepang telah menetapkan Doraemon sebagai Duta Besar Budaya Animasi Jepang karena karakter dan jalan cerita yang disuguhkannya telah dianggap melambangkan persahabatan dan budaya Jepang. Berbagai nilai positif, seperti persahabatan, arti dari keluarga, dan bagaimana cara menghormati orang tua diajarkan melalui kisah-kisah yang tertuang dalam Doraemon.

Jauh sebelum perkembangan manga dan anime seperti sekarang, para penggemar manga dan anime Jepang ini pasti membaca dan menonton manga dan anime Doraemon terlebih dahulu saat anak-anak sebelum membaca cerita-cerita seperti Naruto, Bleach, Hunter x Hunter, maupun manga dan anime lainnya.

Bagi generasi 90-an seperti saya, Doraemon adalah sebuah lambang dari hari Minggu yang menyenangkan. Meskipun banyak acara anak yang disuguhkan di hari Minggu seperti Dragon Ball, Shinchan, Ninja Hatori, dan acara lainnya, Doraemon adalah tontonan yang wajib ditonton. Teman saya yang beragama Kristen pun bercerita pada saya bahwa dia bela-belain nonton Doraemon dulu sebelum pergi ke Gereja.

Tidak hanya cerita intinya, lagu pembuka dan penutup versi Indonesia-nya menurut saya jauh lebih bermakna daripada lirik lagu zaman sekarang. Terutama pada lagu penutupnya yang berjudul “Bokutachi Chikyuujin” ini, yang pada waktu kecil kita hanya menikmati iramanya, dan ternyata saat didengarkan ketika kita sudah dewasa memiliki makna yang sangat dalam.

Berbeda dengan generasi saat ini yang bisa menonton acara anak-anak apa pun, di mana pun, dan kapan pun, saat itu generasi saya hanya bisa menonton acara anak-anak seperti Doraemon di Minggu pagi. Ketika tidak ada beban apa pun tentang hidup, ketika saya terburu-buru mandi di pagi hari di sela-sela iklan sebelum Doraemon tayang, membaca dan menonton Doraemon saat ini begitu membuka ingatan lama saya tentang itu semua. Sangat terkesan dan membekas di ingatan saya.

Doraemon telah mengajarkan banyak pelajaran kepada anak-anak di seluruh dunia tentang arti persahabatan, keluarga, serta sejarah dan kebudayaan Jepang melalui sajian komik dan animenya yang saya yakini akan terus menginspirasi tidak hanya generasi saya, tapi generasi-generasi setelah saya.

Jadi, tidak perlu malu jika kita kedapatan membaca komik Doraemon di tempat umum. Banggalah karena telah membaca sebuah cerita yang begitu menginspirasi jutaan anak di seluruh dunia.

Sumber Gambar: YouTube Bandai Namco Entertainment America

BACA JUGA Doraemon Itu Nggak Lucu Blas. Seram Begitu kok Banyak Fans dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Baca Juga:  Klarifikasi dari Fizi Perihal Khilaf dan Sengketa dengan Upin Ipin
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.