Mengenang Kejayaan Warnet, Rumah Pertama Gamer di Indonesia – Terminal Mojok

Mengenang Kejayaan Warnet, Rumah Pertama Gamer di Indonesia

Artikel

Raden Muhammad Wisnu

Warung internet atau yang disingkat sebagai warnet adalah saksi sejarah peradaban umat manusia di Indonesia, terutama dalam bidang teknologi informasi, khususnya dunia game. Warnet menghasilkan ratusan gamer profesional yang mewakili tim atau negara dalam ajang turnamen game internasional, maupun mengantarkan mereka menjadi vlogger game terkemuka di YouTube.

Berbeda dengan gamer profesional zaman sekarang, 10 hingga 15 tahun ke belakang sebagian besar gamer bermain game di warnet. Saat itu warnet adalah bisnis yang sangat menjanjikan dan  menjamur di kota besar, mulai dari warnet kecil dengan jumlah unit komputer kurang dari 20 unit yang sekadar bisa main game house dengan spesifikasi seadanya, hingga warnet besar dengan jumlah unit komputer lebih dari 100 unit dan bisa memainkan game kelas atas pada zamannya.

Saya cukup beruntung merasakan kebersamaan bersama dengan gamer profesional pada masanya, yakni pada saat saya kelas 6 SD di tahun 2004 hingga awal kuliah di tahun 2010. Saya kerap kali bermain Ragnarok Online, Counter Strike, hingga bermain DotA yang saat itu masih merupakan mod dari Warcraft III: The Frozen Throne, hingga saat muncul DotA 2 yang sudah memiliki engine game terpisah besutan Valve.

Saat itu, banyak gamer seperti saya yang menghabiskan waktu berjam-jam setiap harinya di warnet untuk bermain game meskipun saat itu sudah banyak yang memiliki komputer maupun laptop di rumahnya masing-masing. Namun saat itu, belum ada jaringan internet yang murah dan stabil sehingga banyak gamer yang bermain di warnet.

Di Bandung, tempat saya biasa main adalah Commando Game Center, yang saat itu terletak persis di samping Istana Bandung Electronic Center. Saat itu Commando adalah warnet terbesar di Bandung yang memiliki ratusan unit komputer, yang terbagi menjadi empat kelas seperti Standard, VIP, VVIP, dan Platinum yang memiliki perbedaan sesuai dengan harganya, mulai  dari spesifikasi komputer, kualitas AC, kenyamanan kursi, kualitas keyboard, mouse, dan speaker yang berbeda.

Saya cukup beruntung lahir dan tumbuh di keluarga kelas menengah karena saat itu saya hampir selalu bermain di level Platinum bersama teman dan saudara-saudara saya. Pada hari sekolah, setidaknya saya bermain dua hingga tiga jam saja sepulang sekolah. Namun, saat akhir pekan atau hari libur nasional, saya bisa bermain lebih dari enam jam di sana. Sampai makan siang, makan malam, dan mandi pun saya lakukan di sana.

Saya cukup terkenal di kalangan anak SMP saat itu karena dinilai cukup mahir bermain DotA saat itu. Tentu saja, bukan karena skill individu saya yang di atas rata-rata. Ini terjadi karena saat bermain, saya selalu berbarengan dengan 4 rekan saya lainnya di warnet tersebut sehingga tim kami lebih mudah untuk melakukan koordinasi karena letak komputer kami yang semuanya bersebelahan. DotA adalah game yang mengutamakan kerjasama alih-alih skill individu pemainnya.

Pada game online lainnya, terutama yang bergenre RPG Online seperti Ragnarok Online cukup saya bisa menghasilkan uang dari game saat itu dengan menjual mata uang di dunia game maupun sejumlah item rare yang kemudian ditukarkan dengan sejumlah rupiah. Saya juga pernah menjual sejumlah karakter yang sudah mencapai level tertinggi yang saat itu hanya saya gunakan untuk membeli pulsa maupun billing warnet saja.

Tentu saja tidak semua masa kejayaan warnet tersebut diisi oleh kenangan yang baik saja. Ada juga kenangan buruknya. Saat itu kerap kali terjadi perkelahian di warnet akibat banyak gamer yang bertindak SARA setelah menang dari lawan-lawannya yang menyebutkan kalimat-kalimat rasis, dan terjadilah baku hantam di sana, sampai-sampai pihak berwajib datang.

Saya pikir, seluruh kenangan yang saya sebutkan di atas tidak akan pernah terulang lagi sampai kapanpun. Sekarang sebagian besar gamer bermain di rumahnya masing-masing dengan komputer dan laptopnya sendiri meskipun dimainkan secara online. Tetapi mereka tidak akan merasakan sensasi dan kenangan bermain di warnet seperti yang saya ceritakan di atas. Bagaimana indahnya bermain game di depan komputer dengan ratusan orang lainnya di satu ruangan secara bersamaan.

Zaman yang terus bergerak maju meninggalkan apa yang seharusnya. Provider yang mulai masuk daerah terpencil membuat warung internet terlihat seksi. Harga PC… baiklah, harganya tetap mahal, tapi bukan berarti jadi barang tak lazim di rumah. Kombinasi tersebut mengubur eksistensi warnet semakin dalam dan kini tinggal kenangan.

Tapi, setidaknya sebagian besar dari kita tumbuh dan mengalami ruangan pengap berisi teriakan manusia yang bersahut-sahutan, dan masa itu tak akan lagi ada.

BACA JUGA Mengenang 3 Warnet Bilik Tinggi Penuh Gairah di Jogja dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Baca Juga:  Memiliki Istri Gamer dan Stigma yang Menyertai
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.