Mengenang Ibu Nunuk Nuraini dan Kenikmatan Indomie Goreng dalam Wadah Bekal Sekolah – Terminal Mojok

Mengenang Ibu Nunuk Nuraini dan Kenikmatan Indomie Goreng dalam Wadah Bekal Sekolah

Artikel

Tanpa keraguan, saya berani menyebut bahwa Indomie goreng merupakan salah satu penemuan terbesar dalam babagan makanan di Indonesia. Kehadirannya penting serta memberikan banyak arti bagi kehidupan kita semua. Bagi anak kos misalnya, Indomie lebih dari sekadar makanan instan yang murah nan mudah ditemui, tetapi juga telah menjadi penyambung nafas kehidupan anak kos. Pun bukan hanya murah, tentu saja soal rasa yang tiada ganda, serta aroma yang senantiasa menggugah selera para tetangga.

Rasa dan aroma Indomie goreng memang legendaris, sekalipun saya mengencangkan niat tak ingin makan Indomie goreng. Oleh aromanya, pikiran sering dibuat gusar dan perut senantiasa berontak, lebih dari keroncongan, mungkin bisa dibilang sedang moshingan jika tanpa sengaja mencium semerbak  Indomie goreng. Hal yang sering saya rasakan ketika saya sedang fokus-fokusnya bermain Pro Evolution Soccer di rental PS. Menusuk, menusuk, menusuk, entah bagaimana caranya aroma Indomie goreng bisa sebegitu kejamnya merongrong pikiran. Percayalah, di situasi seperti ini sulit rasanya mensinkronkan antara pikiran dengan “x, kotak, segtiga, o” serta aroma Indomie goreng yang tiba-tiba nimbrung dalam kefokusan.

Menariknya, di zaman serba konten ini, orang-orang mulai membelah Indomie goreng dalam berbagai versi untuk mencapai puncak kenikmatan itu. Dari yang mengolahnya menjadi hidangan mi dok-dok, magelangan, hingga yang paling absurd, mengolahnya menjadi mi kuah pun dilakukan dalam pencarian puncak kenikmatan itu. Satu dari sekian penyajian yang lahir dari ketidaksengajaan serta melahirkan rasa yang tidak kalah “niqmat” itu adalah penyajian dalam wadah plastik bekal sekolah.

Indomie goreng bukan hanya perkara rasa (tak usah ditanyakan lagi soal ini), tapi penyajian tanpa kuah ini yang pada akhirnya menjadikan Indomie goreng turut populer sebagai menu bekal sekolah. “Praktis”, satu alasan kenapa banyak ibu-ibu kadang memilih bekal Indomie goreng sebagai menu bekal ke sekolah, selain olahan kering lain. Jika diakumulasikan, pengolahan Indomie goreng paling-paling mentok 5 menitan, lebih cepat daripada memasangkan kaos kaki sang anak dengan rasa berontak terhadap jam berangkat paginya.

Dalam penyajian yang serba terburu-buru itu, tak jarang Indomie goreng dibiarkan ditutup wadah plastik dalam keadaan yang masih sedikit panas. Wadah yang biasanya masih menyiasakan banyak ruang, hingga harus ditemani nasi di samping Indomie goreng itu. Dan sekalipun sering dibuat dalam keadaan tergesa-gesa, menyantapnya jelas harus menahan kegugupan itu.

Setidaknya butuh waktu sekitar dua jam menunggu istirahat, atau bahkan lebih lama jika ada agenda lain seperti pesta kebun. Bekal itu dibiarkan melembek, hingga beradaptasi menyesuaikan bentuk kotak atau bulat wadah plastik, warna coklatnya juga perlahan meluntur. Pun wadah plastik dibiarkan basah oleh Indomie goreng dan nasi yang berkeringat seolah berontak ingin merasakan udara segar selama disekap berjam-jam. Persilangan antara pembuatan yang tergesa-gesa dan penyantapan yang sabar ini, menciptakan Indomie yang tidak karuan rasanya.

Indomie goreng di menit-menit lapar istirahat inilah yang saya yakini lebih nikmat dari buatan aa burjo manapun, lebih nikmat dari Indomie goreng akhir bulan kapan pun, lebih nikmat dari Indomie goreng yang saya oseng dengan cabai jumbo dari Dieng. Sebuah kenikmatan yang lahir dari ketidaksengajaan. Saya merindukan Indomie goreng lembek kotak yang berkeringat di menit-menit istirahat itu, dan mustahil mendapatkan rasa itu lagi. Benar, saya sudah dewasa dan kehilangan momen yang tidak bisa saya ulangi kembali itu. Momen yang tertinggal di masa kecil, tapi masih saja terbenam di ingatan kini.

Indomie goreng memang tak pernah membuat saya gagal merasakan jatuh cinta. Indomie goreng dan rasanya seolah menjadi penanda dari berbagai peristiwa. Kini, yang dulunya adalah wacana kelak, saya tiba-tiba mengingat kerinduan itu. Kerinduan kembali menjadi seorang bocah serta kerinduan akan puncak kenikmatan Indomie goreng, tepat di saat sang peracik Ibu Nunuk Nuraini berpulang pada Rabu (27/1/2021). 

Ibu Nunuk Nuraini sebagai peracik Indomie goreng melahirkan kenikmatan itu dan ibu saya mengimprovisasi rasa itu: dua ibu yang saling mengawinkan rasa. Dan kini Ibu Nunuk Nuraini telah berpulang, tapi rasa Indomie goreng-mu membekas dalam memori dewasa yang merindukan Indomie goreng wadah plastik bekal sekolah.

BACA JUGA Indomie Soto Banjar Limau Kuit, Juara Umumnya Mi Instan atau tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Baca Juga:  4 Alasan Bahasa Sunda Loma Bukan Bahasa Rendahan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.