Mengenal Penyakit Raditya Dika yang Belum Bisa Disembuhkan

Raditya Dika mengungkapkan kalau dirinya terkena pernyakit autoimun. Penyakit ini yang mengharuskan ia harus rutin berobat setahun sekali di Singapura.

Artikel

Chelsea Venda

Raditya Dika beberapa hari yang lalu mengunggah video saat pergi ke Singapura di channel YouTubenya. Penulis sekaligus komika ini pergi ke Singapura untuk berobat ke sebuah rumah sakit. Raditya Dika mengungkapkan kalau dirinya terkena pernyakit autoimun. Penyakit ini yang mengharuskan ia harus rutin berobat setahun sekali di Singapura.

Apa sebenarnya penyakit autoimun?

Penyakit autoimun adalah kondisi ketika sistem kekebalan tubuh yang kita miliki malah menyerang tubuh kita sendiri. Pada kondisi normal, sistem kekebalan tubuh yang kita punya itu bertugas untuk menangkal berbagai serangan penyakit.

Namun pada orang yang terkena autoimun, sistem  kekebalannya malah menganggap sel tubuh kita yang sehat sebagai ancaman. Sehingga sel tubuh kita yang sehat akan dirusak oleh sistem kekebalan kita sendiri.

Penyakit ini dapat memengaruhi hampir semua bagian tubuh, mulai dari otak, saraf, otot, kulit, sendi, mata dan banyak lainnya.

Hingga saat ini autoimun belum diketahui secara pasti penyebabnya, mengutip dari alodokter.com beberapa faktor dibawah ini akan meningkatkan resiko terkena autoimun:

  1. Etnis Beberapa penyakit autoimun umumnya menyerang etnis tertentu. Misalnya, diabetes tipe 1 umumnya menimpa orang Eropa, sedangkan Lupus rentan terjadi pada orang Afrika-Amerika dan Amerika Latin.
  2. Gender Wanita lebih rentan terserang penyakit autoimun dibanding pria. Biasanya penyakit ini dimulai pada masa kehamilan.
  3. Lingkungan Paparan dari lingkungan, seperti cahaya matahari, bahan kimia, serta infeksi virus dan bakteri, bisa menyebabkan seseorang terserang penyakit autoimun dan memperparah keadaannya.
  4. Riwayat keluarga Umumnya penyakit autoimun juga menyerang anggota keluarga yang lain. Meski tidak selalu terserang penyakit autoimun yang sama, mereka rentan terkena penyakit autoimun yang lain.

Setiap penyakit autoimun memiliki ciri khas yang berbeda-beda, tapi gejala yang muncul bisa saja sama. Gejala-gejala awal penyakit imun mulai dari kelelahan, pegal otot, ruam kulit, demam ringan, rambut rontok, sulit berkonsentrasi, sering kesemutan di tangan dan kaki.

Baca Juga:  Kredit: Solusi Tepat Mengelola Uang Ala Generasi Millenial

Tapi, jangan terburu-buru mendiagnosa diri sendiri terkena penyakit ini. Dokter pun harus melakukan pengecekan secara berkala sebelum memutuskan apakah seseorang terkena penyakit autoimun atau tidak. Diantaranya dengan tes ANA (antinuclear antibody) dan tes untuk mengetahui apakah ada peradangan yang ditimbulkan penyakit autoimun.

Sayangnya kebanyakan dari penyakit autoimun belum dapat disembuhkan, hanya saja gejala yang timbul dapat ditekan dan dijaga sehingga tidak menimbulkan flare. Pengobatannya pun bermacam-macam tergantung dari jenis dan tingkat keparahannya.

Mulai dari memberikan obat, melakukan terapi pengganti hormon untuk menghambat produksi hormon dalam tubuh sampai mengkonsumsi obat penekan sistem kekebalan tubuh untuk membantu menghambat perkembangan penyakit dan memelihara fungsi organ tubuh.

Sebenarnya, beberapa penyakit ini sangat dekat dengan kehidupan kita. Hanya saja kita kurang menyadarinya sebagai penyakit autoimun. Berikut ini merupakan jenis-jenis penyakit autoimun yang sering kita jumpai:

Rematik

Rematik alias radang sendi adalah penyakit yang cukup sering kita jumpai di kalangan masyarakat kita. Ternyata penyakit ini termasuk dalam penyakit autoimun. Sistem kekebalan tubuh yang ada di lapisan sendi, menghasilkan sensor yang salah sehingga menganggap lapisan sendi ini dianggap ancaman. Efeknya menjadi kaku, sakit dan bengkak. Tapi jangan dianggap sepele, karena kalau dibiakan akan mengakibatkan kerusakan sendi yang permanen.

Penyakit Radang Usus

Inflammatory Bowel Disease (IBD) yang biasa kita kenal dengan penyakit radang usus. Penyakit ini dapat mengakibatkan radang kronis pada saluran pencernaan. Gejala yang timbul adalah diare, perdarahan pada dubur, BAB yang terjadi mendadak

Diabetes Mellitus tipe 1

Penyakit ini juga termasuk dalam penyakit autoimun. Sistem kekebalan tubuh ini akan menyerang sel penghasil insulin (hormon yang dibutuhkan dalam mengontrol kadar gula darah) di pankreas. Efeknya, tubuh kita nggak bisa menghasilkan insulin sehingga kadar gula darah kita menjadi tinggi. Gula darah yang tinggi ini akan menyerang organ lain seperti ginjal, mata, saraf, dan gusi. Biasanya penderita membutuhkan suntikan insulin yang rutin agar tidak bertambah parah. (*)

Baca Juga:  Kuliah di Sleman dan Rumah di Bantul, Ngekos adalah Jawabannya

BACA JUGA Lesung Pipi dan Kisah di Baliknya atau tulisan Chelsea Venda lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
554 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.