Lesung Pipi dan Kisah di Baliknya

Artikel

Avatar

Konon, hanya 20% orang saja di dunia ini yang terlahir mempunyai lesung pipi. Saya adalah salah satunya. Meski banyak orang yang menganggap orang yang punya hal ini menggemaskan. Saya justru pernah membenci lekukan pipi yang saya punya.

Dulu, saat saya masih anak-anak, saya pernah diceritai oleh tetangga sebelah rumah kalau orang yang mempunyai lesung pipi biasanya akan meninggal ketika bulan sabit. Alasannya sederhana, bulan sabit mirip dengan bentuk serupa dengan lekukan pipi. Sejak saat itu juga, ketika bulan sabit tiba, saya nggak pernah mau diajak keluar oleh siapapun, termasuk orangtua saya.

Ketika saya menjelaskan ketakutan saya. Orangtua saya malah tertawa. Ternyata saya hanyalah anak-anak yang terkena hoax. Hadeh, fenomena hoax ini memang masif sekali. Sudah ada sejak dulu atau bahkan ratusan tahun lalu.

Setelah itu, saya menjadi percaya diri lagi dengan mempunyai lekukan pipi. Tetapi ketika SMP saya justru merasa risih. Saat itu, banyak orang yang penasaran dengan lesung pipi saya. Kadang sampai memaksa saya agar mau tersenyum hanya untuk melihatnya.

“Senyum dong! Coba liat lesung pipinya.”

Dan setelah saya terpaksa tersenyum, mereka hanya bilang, “hahaha. Oh iya, beneran ada.”

Lah, gitu doang? Sudah maksa untuk senyum, nggak ada terimakasihnya! Emangnya saya sirkus yang cuma memuaskan rasa penasaranmu aja.

Saya baru menyadari ketika dewasa kalau lesung pipi yang kata orang menggemaskan ini ternyata adalah kelainan. Lekukan pipi ini terbentuk karena otot wajah mengalami kelainan atau deformitas.

Ada kelainan pada struktur otot wajah yang bernama zygomaticus major. Variasi otot zygomaticus major bernama bifid zygomaticus mengubah anatomi pada area pipi menjadi lesung pipi.
Hal ini biasanya ada karena faktor keturunan. Dalam artian, jika orang tua kita mempunyai lesung pipi maka ada kesempatan 20-50% anaknya juga akan memiliki hal yang sama juga. Namun,lekukan ini nggak selamanya abadi. Beberapa orang yang memilikinya saat kecil justru hilang ketika dewasa.

Baca Juga:  Takut Makan Buah Gara-gara Mitos Biji Buah yang Tertelan Waktu Masih Kecil

Hal ini karena masa anak-anak adalah masa pertumbuhan, dan kelainan sel di struktur wajah tersebut punya potensi untuk kembali menjadi sel normal. Ketika itu terjadi, ya lesung pipi akan hilang. Lekukan ini memang terkenal menggemaskan ketika di pipi, baik itu pipi kanan atau kiri. Namun, nyatanya ada beberapa bagian lain yang memungkinkan timbulnya lekukan ini.

Di Dagu Terbelah

Lesung pipi di dagu lebih dikenal dengan dagu berbelah. Bentuknya seperti huruf Y. Namun ada juga yang berbentuk lubang. Hal ini karena adanya pembentukan tulang rahang yang tidak sempurna di bagian kiri dan kanan ketika masih dalam kandungan. Lekukan pipi di dagu ini juga kebanyakan terjadi hasil dari keturunan.

Di Punggung

Lesung pipi pada punggung disebut sacral dimples. Letaknya ada di atas belahan punggung atau di sekitar bawah tulang belakang, bentuknya hanya berupa lekukan kecil. Lekukan ini terletak pada punggung biasanya terlihat pada bayi yang baru lahir. Berhati-hatilah pada lesung pipi ini, karena sacral dimples bisa menjadi pertanda cacat pada saraf.

Kelainan sacral dimples dapat dilihat dari bentuk lekukan pada pipi tersebut. Meski hal ini sangat jarang terjadi. Kalau lekukan pada punggung hanya berlekuk kecil, biasanya tidak membahayakan. Namun, jika bentuknya besar dan dalam, kamu disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Nah, belakangan ini banyak orang yang tidak punya lekukan pipi tapi ingin mempunyainya. Sebenarnya lekukan ini bisa dibuat dengan cara sulam lesung pipi. Wright Jones, seorang ahli bedah plastik menyatakan bahwa permintaan prosedur sulam lesung pipi ini meningkat sebanyak tiga kali lipat di kalangan kaum milenial dalam beberapa tahun terakhir.

Prosesnya cukup sederhana, dokter akan membuat garis imajiner agar lesung pipi yang akan dibuat menjadi presisi. Lalu pasien akan dibius lokal dan baru membuat sayatan selebar 2-3 mm di area pipi pada pasien.

Baca Juga:  Menghilangkan Jerawat Membandel Dengan Cara Menikah

Tapi perlu diingat, sulam ini juga mempunyai resiko, mulai dari infeksi sampai deformitas alias kelainan bentuk wajah.

Saya sendiri bersyukur, sudah mendapatkan lesung pipi yang kata orang menggemaskan tanpa harus menjalani sulam itu. Tapi di sisi lain, saya juga merasa aneh, saya bersyukur atas kelainan di struktur pipi. (*)

BACA JUGA Hewan-hewan Ini Lebih Bucin dari Fiersa Besari atau tulisan Chelsea Venda lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
7


Komentar

Comments are closed.