Membedah Penampilan 'Daechwita' BTS di Muster 2021 Berdasarkan Stratifikasi Sosial Joseon – Terminal Mojok

Membedah Penampilan ‘Daechwita’ BTS di Muster 2021 Berdasarkan Stratifikasi Sosial Joseon

ArtikelFeatured

Beberapa waktu lalu BTS baru saja menyelenggarakan “Sowoozoo” tepat di anniversary hari debut mereka. “Sowoozoo” ini adalah konsep dan nama untuk Muster tahun ini yang mengangkat tema tentang tata surya. Masih seperti tahun lalu dan konser-konser BTS lainnya, “Sowoozoo” juga diadakan secara online yang pembelian tiketnya bisa diakses lewat Weverse.

Setlist lagu yang dibawakan oleh sang bintang dunia itu bervariasi, mulai dari lagu-lagu baru, lagu dari album lama yang sebelumnya melibatkan ARMY buat ikutan menebak judulnya, sampai panggung spesial. Penampilan spesial ini bukan ngundang artis lain, melainkan BTS dalam formasi lengkap menampilkan lagu-lagu solo punyanya Suga dan J-Hope. Di hari pertama, BTS menyajikan lagu dari mixtape-nya Suga yang berjudul “Daechwita” dan di hari kedua, ketujuh-tujuhnya berbarengan nyanyi “Chicken Noodle Soup” yang di awal 2020 dirilis oleh J-Hope yang berkolaborasi dengan Becky G.

Panggung “Daechwita” adalah penampilan yang paling impresif sekaligus berkesan buat saya. Selain karena V yang tiba-tiba berkumis dan berjenggot yang kemudian dijadikan bahan meme oleh para ARMY, konsep panggung “Daechwita” sangat epic. Diawali dengan Suga yang duduk di takhta dengan banyak pejabat yang menyungkum tanah, penonton sudah langsung tahu kalau penampilan hari itu bakal mengangkat konsep yang sama seperti dalam music video-nya, yaitu ala-ala Joseon.

Sebagai penggemar drama sageuk atau kolosal sekaligus ARMY, saya malah lebih fokus sama pakaian yang dipakai oleh para member BTS dan dancer-nya. Baju-baju yang mereka pakai ini merepresentasikan kelas sosial di zaman Kerajaan Joseon. Bahan dari pakaian yang digunakan oleh seseorang menunjukkan statusnya. Dari buku yang saya punyai dan baca berjudul Selamat Datang di Korea, stratifikasi sosial di zaman itu terbagi jadi 4 kelas. Kata buku yang disusun oleh Pelayanan Informasi Korea dan dialihbahasakan oleh E.B. Wahyu Widodo ini, kelas sosial tersebut antara lain yangban, jungin, sangmin, dan cheonmin. Saya rasa biar lebih jelas dan mudah dipahami, saya langsung identifikasikan langsung ke member BTS-nya saja, ya~

Baca Juga:  Resiko Bukan Gamer: Merasa Asing Saat Teman yang Lain Bermain PUBG dan Mobile Legend

#1 Jimin

Jimin adalah member pertama yang kebagian part nge-rap di penampilan “Daechwita” tersebut. Ia mengenakan hanbok dari kain sutera warna abu-abu. Dari bajunya yang rapi dan mahal, sudah bisa ditebak kalau Jimin melambangkan kelas bangsawan. Tapi saya nggak bisa mengelompokkan Jimin ke kelas yangban atau jungin karena saya nggak tahu Jimin ini pekerjaannya apa. Yangban adalah kelompok bangsawan yang mendominasi pemerintahan, sementara jungin adalah kelas “tengah” yang terdiri dari profesional, seperti dokter, pengacara, dan seniman.

#2 Jungkook dan Jin

Sama seperti ketika mereka jadi cameo di MV, di live stage ini Jungkook dan Jin muncul berbarengan. Keduanya pakai pakaian yang juga nggak jauh beda dengan yang keduanya kenakan di MV. Mereka sama-sama pakai baju kain yang kalau memakai referensi dari drama sageuk, kain tersebut adalah kain katun. Baju dari kain katun umumnya digunakan oleh kelas bawah karena harganya lebih murah. Warna yang mereka pakai pun melambangkan warna alam yang mana memang identik dengan kelas pekerja. Apalagi di MV, Jin bawa pancingan yang mana merupakan pekerjaan yang kurang prestisius di zamannya.

#3 RM dan V

RM yang berambut blonde ini mengacungkan pedang dan berdiri di belakang V. V yang duduk bersimpuh mengenakan pakaian serba putih dengan badan yang ditali. Pemandangan ini familiar banget bagi para penikmat drama sageuk, terutama di adegan eksekusi mati bagi tahanan politik. Saya asumsikan V ini adalah tapol yang kemungkinan besar bikin perkara sama raja atau pejabat pemerintahan sampai harus menerima hukuman mati.

Baca Juga:  Improvisasi: Memaafkan Charlie Hunnam, Tom Holland dan Marisa Tomei

Dan RM berperan sebagai algojo atau eksekutor. Dalam drama Korea Flower Crew, para algojo termasuk ke dalam kelas cheonmin yang merupakan kelas terendah dalam stratifikasi sosial masyarakat. Mereka tinggal di lingkungan kumuh, makan dan minum seadanya, dan bahkan nggak punya pakaian yang layak. Baju yang RM pakai juga memiliki warna coklat dengan bahan kain katun yang dipakai oleh kelas rendah.

#4 J-Hope

J-Hope adalah golongan yangban. Dari pakaiannya yang juga terbuat dari kain sutera dan manik-manik yang menjuntai dari topi gat-nya, J-Hope ini adalah representasi golongan terpelajar. Manik-manik tersebut biasanya berperan sebagai pembeda mana orang yang sudah jadi sarjana—yang disebut sebagai seonbi—dengan orang biasa. J-Hope juga membawa gulungan manuskrip yang biasanya dipakai sebagai sarana menulis petisi atau undang-undang yang nanti ditandatangani oleh raja. J-Hope juga berdiri di dekat takhta, jadi mungkin bisa kita tebak J-Hope ini adalah pejabat pemerintahan.

#5 Suga

Member BTS yang terakhir adalah pemilik lagu sekaligus gong dari penampilan hari itu. Suga memerankan raja atau entitas tertinggi dari sebuah monarki. Jika dibandingkan dengan kelas-kelas sosial di masyarakat, tentu saja royal family punya kedudukan teratas.

#6 Penari latar

Penari latar BTS ini adalah kelompok sangmin. Mereka adalah saudagar dan pedagang yang menjajakan berbagai macam barang di pasar. Ada yang jual obat-obatan herbal, kain, buah-buahan, topi, senjata, sampai novel. Kelas sosial sangmin ini paling banyak populasinya di Joseon.

Baca Juga:  Tips Menjadi Mahasiswa dengan Keuangan yang Stabil

Konsep “Daechwita” ini bagus banget menurut saya. BTS adalah bintang global, sehingga dengan menggunakan konsep kolosal ala era Joseon, akan semakin banyak ARMY di seluruh dunia yang tertarik pada sejarah Korea. Selain memperkenalkan K-Pop, mereka juga memperkenalkan budaya Korea karena daechwita sendiri adalah salah satu genre dari musik tradisional Korea. Daebak sekali BTS ini!

Sumber Gambar: YouTube Hybe Labels

BACA JUGA Noryangjin, Surga dan Neraka bagi Mereka yang Mempersiapkan Diri untuk Jadi PNS di Korea Selatan dan tulisan Noor Annisa Falachul Firdausi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.