Manulangi Natua-tua, Tradisi Balas Budi Orang Tua Suku Batak Toba

Artikel

Kristiani

Kewajiban menyayangi orang tua sendiri diajarkan dalam semua agama. Sebagai anak, apa pun keadaannya, kita tetap harus menghormati orang tua kita. Jangan sampai kita durhaka kepada orang tua hanya karena orang tua tak lagi lincah dan kuat seperti dulu.

Tidak hanya agama, semua adat juga menempatkan posisi orang tua yang begitu tinggi. Tanpa orang tua, mungkin kita tidak bisa sesukses sekarang dalam meraih cita-cita. Begitu berharganya orang tua, beberapa suku juga mengadakan tradisi yang bertujuan menghargainya. Salah satu suku yang mengadakan tradisi penghormatan orang tua adalah Batak Toba. Sama seperti suku lainnya, Batak Toba memiliki tradisi khusus menghormati orang tua yang bernama Manulangi Natua-tua. Tradisi itu sendiri harus diikuti oleh seluruh anak, cucu, bahkan cicitnya.

Manulangi Natua-tua sendiri terdiri dari dua kata, yakni manulangi dan natua-tua. Kata manulangi artinya ‘menyuapi’, sedangkan natua-tua artinya ‘orang tua’ (bisa ayah atau ibu) yang sudah sepuh. Dan arti dari manulangi natua-tua sendiri adalah menyuapi orang tua dalam artian membalas jasa mereka yang begitu tulus merawat kita sambil meminta berkat agar apa yang kita capai dapat terwujud dengan baik.

Untuk mengadakan tradisi ini, anak dari orang tua yang sudah sepuh semuanya harus sudah menikah, atau statusnya disebut saur matua, dan pastinya memberikan cucu. Dalam adat Batak Toba sendiri, status saur matua begitu tinggi. Mengapa? Sebab, sang orang tua sudah bahagia melihat anak-anaknya telah berkeluarga. Maka jangan heran bila ada acara kematian orang tua dari suku Batak Toba yang semua anaknya memberikan cucu, prosesi bisa diadakan selama berhari-hari untuk memberikan penghormatan terakhir.

Tradisi ini tidak bisa sembarangan dilakukan. Tradisi ini dilakukan dengan syarat semua anak cucunya berkumpul dan keadaan sang orang tua, maaf, sudah mendekati ajalnya. Semua anak dan cucunya harus melakukan musyawarah kapan tradisi tersebut dilakukan. Syaratnya memang susah untuk dipenuhi, mengingat suku Batak dikenal suka merantau demi memenuhi falsafah hamoraon, hagabeon, dan hasangapon (kekayaan, kehormatan, dan keturunan). Semakin terkenal anaknya, semakin terpandang keluarganya. Jangan heran orang tua suku Batak Toba rela menyekolahkan anaknya tinggi-tinggi demi meraih falsafah tersebut.

Bila waktu telah disepakati, tradisi tersebut dapat dilakukan. Pada tradisi tersebut, yang menyuapi pertama kali adalah putra tertua hingga termuda beserta istrinya. Pada adat Batak Toba sendiri, posisi pria lebih tinggi karena selain membawa marga, juga dituakan dalam adat.

Siklus pemberian makanan kepada orang tua sendiri dilanjutkan dengan cucu tertua dari putra tertua hingga cucu termuda dari putra termuda. Setelah keturunan anak-anak laki-laki, dilanjutkan dengan urutan putri tertua hingga termuda beserta suaminya sampai berakhir pada cucu tertua dari putri tertua dan cucu termuda dari putri termuda. Setiap keturunan memberikan tiga suapan sambil memberikan kata-kata kasih sayang.

Hidangan tradisi ini berasal dari daging kerbau atau babi yang harus disembelih sendiri. Suku Batak Toba menghargai kerbau karena jasanya membantu petani di sawah. Khusus untuk acara saur matua, daging kerbau boleh disajikan mengingat orang tua sudah lepas dari tanggung jawabnya. Daging kerbau bisa diganti dengan daging babi, tergantung kondisinya.

Meski tradisi ini terlihat sekadar saling suap-menyuapi makanan kepada anggota keluarga, tapi tradisi ini punya makna yang amat dalam. Manulangi natua-tua menggambarkan siklus hidup seseorang dari anak-anak, remaja, dewasa, menikah, hingga memiliki keturunan. Tiap fase dalam siklus tersebut menggambarkan perubahan status sosial seseorang. Tradisi ini adalah masa yang tepat untuk memanjatkan doa agar keturunannya senantiasa diberi berkah dan orang tua dijauhkan dari segala mara bahaya.

Dalam tradisi ini, kadang diadakan pula acara pembagian warisan. Semua warisan akan dibagi rata dan diberikan setelah orang tua tiada. Pembagian harta tersebut diadakan di awal acara dan dicatat. Kerabat dekat diundang untuk dijadikan saksi dalam pembagian harta tersebut.

Manulangi natua-tua merupakan salah satu contoh tradisi menghormati orang tua suku Batak Toba yang sudah turun-temurun. Pada kesempatan ini, orang tua merasa bahagia melihat anak cucunya berkumpul. Secara tidak langsung, tradisi ini juga jadi ajang untuk saling mengenal anggota keluarga yang lain 

BACA JUGA Cara Doa yang Berbeda saat Acara Resmi Membuktikan Indahnya Keberagaman dan tulisan Kristiani lainnya.

Baca Juga:  5 Alasan Orang Menggunakan Macam-macam Tawa Virtual Secara Bersamaan

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.