Lima Tipe Pelanggan Kedai Kopi yang Pasti Dihafal sama Barista – Terminal Mojok

Lima Tipe Pelanggan Kedai Kopi yang Pasti Dihafal sama Barista

Artikel

Avatar

Pelanggan jelas merupakan sekumpulan orang yang wajib ada di kedai kopi selain barista dan menu-menu kecenya. Meski ya… nggak semua kedai ada pelanggannya, sih. Sebagai orang yang menyambut mereka, biasanya barista-barista keren-beken bakal hafal sama tipe-tipe pelanggan yang datang. Wajib hafal, dong, biar bisa digebet keramahtamahannya. Pasalnya, menjalin pertemanan adalah kunci pelanggan mau balik lagi dan beli kopi lagi.

Nah, berikut ini adalah beberapa tipe pelanggan yang pasti mudah dihafal para barista di kedai kopi—beberapa karena nyebelin, tapi nggak apa-apa, toh, beli juga.

#1Tipe pendekar kopi

Udah pada tahu, kan, pendekar kopi itu yang gimana? Itu, tuh, yang duduk di depan bar dan ngajak diskusi—atau kadang nyacat kopi bikinan baristanya—seru gitu. Nah, tipe yang beginian jelas mudah dihafal.

Pasalnya, ia tepat berada di hadapan baristanya, ngobrol-ngobrol bahas kopi, ngulik bareng, nyoba-nyoba banyak metode seduh, kadang berantem debat. Namun, kalau baristanya pinter, malah bisa jadi ajang ngabisin duit si pendekar. Ya, tinggal komporin buat beli lagi dengan iming-iming munculin notes baru. Atau ajak debat metode seduh dan berujung si pendekar membuktikannya langsung dengan beli kopi lagi.

#2 Dedek atau mbak gemes

Dari mulai markirin motor, lepas helm, jalan ke pintu, buka pintu, pesen, sampai duduk, tipe yang satu ini sudah pasti dilihatin sama baristanya. Biasanya, pesennya kopi yang nggak terlalu kopi atau kopi-susu-gula-aren-yang-lagi-hits-gitu.

Sebagai barista yang mengedepankan keramahtamahan, pasti sebisa mungkin diajak ngobrol lama-lama di depan bar. Ditawari beans-beans unyu, dijelasin notes-notesnya sampai ke siapa petaninya, bahkan dimintain akun Instagram dan digebet sekalian kalau memang nekat.

Lantaran nggak mau pesen single origin, si dedek atau mbak gemes ditawari late-latean hangat dengan iming-iming gambar lope-lope, tulip, mawar, atau bebek-bebekan.

Mentok nggak mau kopi yang terlalu kopi, yaudah pesen signature kopi susu gula aren yang rasanya sama saja di semua kedai kopi itu.

Bahkan saat pulang pun, kalau pelanggan lain biasanya cuma dibilangin, “terima kasih”. Tipe yang satu ini lengkap diucapi, “Selamat malam, hati-hati di jalan, tidur nyenyak, dan jangan sampai ketemu Dementor di jalan.”

#3 Sales roasted beans

Gimana mau nggak hafal, kalau tiap hari datang sambil tanya, “Gimana samplenya, Mas? Sudah cocok belum?”

Biasanya ,sih, oknumnya mas-mas berambut agak gondrong awut-awutan. Ia duduk di depan bar, ngobrol-ngobrol tapi nggak mbacot ala pendekar. Terus, tetiba buka ransel dan ngeluarin senjata maut: sampel-sampel roasted beans yang mau nggak mau pasti kita coba seduhin.

Setelah itu, diminum bareng, didiskusiin notes-notesnya, dan keluarlah kalimat maut dari para sales ini. Miisalnya, “Minta wa-nya, Mas. Saya kirimin pricelist-nya.” Atau yang lebih well-prepared, langsung nyodorin print-printan berisi berbagai varian roasted bean dan harganya. Serta iming-iming diskon atau sistem kerja sama yang menggiurkan.

#4 Barista piknik

Buka pintu kedai dengan pede, datang ke bar, lihat-lihat jenis beans, merenung, lalu menunjuk salah satu beans. “Nyobain itu, Mas. Solok-nya. Yang lain ada di kedai semua, sih.”

Nah yang satu ini biasanya bikin para barista yang lagi nge-shift bisa agak nganggur dengan cara meminta si mas barista tetangga itu bikin sendiri kopinya. Gantian baristanya duduk di depan bar lihatin rekan seperjuangannya itu nyeduh kopi. Kalau bisa, sih, sekalian lanjut ke pesanan yang lain atau malah nyuciin gelasnya juga.

Apalagi, kalau kedai si barista tetangga itu nggak punya grinder mahlkonig ek43 dan di kedai tempat dia “piknik” ada. Ah, sudah pasti dia mau nyobain tuh si gilingan gede dan tinggi yang pernah hits. Sekalian suruh bersihin, mau kali, ya. Hahaha.

#5 Pemburu wifi

Bawa laptop, datang ke bar, pesen es teh, tanya password wifi, duduk di pojokan, stay di sana dari siang sampai tutup. Jenis lainnya, mas-mas bergerombol, pesen jus-jusan, duduk rame-rame, nyiapin hape, connect wifi, login akun mobel lejen atau pab-ji, main bareng. Terus, teriak rame-rame sampai malam dan biasanya mejanya berantakan minta ampun.

Nah, jenis gini, tuh, yang bikin kesel—sayangnya jumlah mereka banyak. Pesennya juga itu-itu aja, nggak nambah dari awal datang sampai pulang pas kedai tutup.

Kan, kasihan dedek atau mbak gemes yang lagi nongkrong. Kasihan para pendekar yang lagi ngomentarin kopi bikinan baristanya. Kasihan mas sales roasted bean yang lagi ngasih penawaran. Kasihan mas barista tetangga yang lagi nyoba bantuin nyuci gelas.

Ah, kalian ini. Mbok jangan pergi ke kedai kopi. Lebih baik sana ke co-working space aja~

BACA JUGA Minum Kopi Itu Tidak Biasa Saja dan Pantas untuk Diromantisasi dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Mobil Jenazah Adalah Sisa-sisa Kebaikan yang Tersisa dari Partai Politik

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
14


Komentar

Comments are closed.