Pembangunan Jalan Raya Super Selly di Kartun SpongeBob Adalah Gambaran Buruk Investasi – Terminal Mojok

Pembangunan Jalan Raya Super Selly di Kartun SpongeBob Adalah Gambaran Buruk Investasi

Artikel

Fatony Royhan Darmawan

Saya adalah penonton setia SpongeBob. Sebuah serial animasi yang memperlihatkan kehidupan alam dengan penduduknya yang sangat harmonis di Bikini Bottom. Ya, bisa dibilang Bikini Bottom adalah kota yang gemah ripah loh jinawi. Bikini Bottom adalah tanah surga di mana tongkat kayu dan batu pun bisa menjadi tanaman. Dan ini serius.

Hal itu terlihat saat SpongeBob kehilangan rumah nanasnya akibat diisap habis oleh nematoda, sejenis cacing laut omnivora yang sangat rakus. Di akhir episode, ketika hendak pindah ke rumah orang tuanya, SpongeBob yang masih menyimpan kerikil di saku celananya, menanamkan kerikil tersebut ke tanah bekas rumahnya di Bikini Bottom. Ketika ditanam, seketika langsung tumbuh pohon baru dan dalam waktu singkat bisa berbuah menjadi rumah nanas baru.

Gemah ripahnya Bikini Bottom juga terlihat di episode Tobanga doo, zaman pra sejarah di mana Spongegar, Patar, dan Squog hidup mengandalkan alam. Untuk pertama kalinya mereka menemukan api hasil dari petir yang menyambar kayu.

Bermodalkan tongkat kayu dan batu, mereka berburu hewan dan tanaman untuk bertahan hidup bahkan sampai generasi anak cucu mereka termasuk Spongebob, Squidward, dan Patrick yang kita kenal saat ini. Tetapi bagaimana jika ada investor bermain-main di negeri yang gemah ripah loh jinawi itu?

#1 Upaya memerkaya diri sendiri

Seperti yang terjadi di Spongebob episode Last Stand. Di episode itu digambarkan pembangunan gila-gilaan infrastruktur jalan raya Super Selly yang disponsori oleh perusahaan Sheldon Plankton. Sosok Plankton yang punya tubuh kurus, kecil, dan tampak sebagai makhluk nggak berdaya ternyata sangat serakah. Plankton berusaha melakukan ekspansi jalan untuk restorannya, Chum Bucket dengan ugal-ugalan, merusak lingkungan dan menindas rakyat kecil.

Pada awalnya, hampir seluruh warga Bikini Bottom setuju akan pembangunan jalan raya itu termasuk Tuan Krab karena dijanjikan Krasty Krab bakal lebih banyak pengunjung. Pada kenyataanya, tindakan itu semata-mata dilakukan Plankton karena persaingan bisnisnya dengan Tuan Krab.

Plankton berusaha menghancurkan bisnis Krabby Patty milik Tuan Krab dengan cara membangun jalan raya Super Selly yang melintas tepat di atas Krusty Krab. Akibatnya, nggak ada lagi akses menuju Krusty Krab. Tuan Krab terpaksa gulung tikar.

#2 Aparat Bikini Bottom bertindak represif dan semena-mena

SpongeBob dan Patrick menjadi garda terdepan yang menolak pembangunan jalan raya Super Selly. SpongeBob dan Patrick mati-matian melindungi ladang ubur-ubur dari ancaman penggusuran Plankton. Selama ini ladang ubur-ubur adalah tempat mereka bermain. Patrick dan SpongeBob pun melakukan kampanye penolakan di Bikini Bottom. Alih-alih mendapat dukungan mereka malah dilempari sampah dan pamflet bertuliskan “Save Jelly Fish” yang mereka buat sendiri.

Memang terkadang niat baik rakyat kecil justru dianggap ancaman. Buktinya, tujuan baik SpongeBob dan Patrick menolak jalan raya malah membuat aparat di Bikini Bottom meradang. Polisi Bikini Bottom tiba-tiba datang bertindak represif dan semena-mena kepada SpongeBob dan Tuan Krab.

Sembari membawa pentungan berwarna hitam, mereka menangkap dan menyeret SpongeBob dan Patrick tepat di depan masyarakat Bikini Bottom. Kemudian polisi Bikini Bottom mengasingkan Spongebob dan Patrick ke suatu padang pasir yang tidak bertuan.

#3 Kemarahan alam semesta

Hancurnya ladang ubur-ubur membuat semua ubur-ubur pergi. Saat itu Bikini Bottom yang gemah ripah loh jinawi tinggal cerita saja. Seluruhnya berubah gersang dengan pohon-pohon beton penyangga jalan raya. Begitupun polusi jalanan, sudah nggak bisa ditolerir lagi. Kemacetan dan kebisingan di mana-mana. Kalau kata Mumford, Bikini Bottom berada di tahap kota tyranopolis. Bisa dibayangkan betapa buruknya kondisi Bikini Bottom saat itu.

Termasuk ubur-ubur membuat kekacauan di Bikini Bottom. Kebakaran di mana-mana, reporter berita pun babak belur disengat ubur-ubur termasuk Plankton. Pada akhirnya, penduduk Bikini Bottom tersadar telah mengabaikan lingkungan hidup. Membuka selebar-lebarnya keran pembangunan dan investasi adalah awal menuju kehancuran.

#4 Rakyat bersatu tak bisa dikalahkan

Melihat kekacauan di mana-mana, SpongeBob akhirnya berhasil membujuk seluruh masyarakat Bikini Bottom untuk balik menghancurkan jalan raya Super Selly. Meski Plankton berkata kepada mereka bahwa menghancurkan jalan tersebut itu nggak  mungkin, tapi seluruh rakyat Bikini Bottom bersatu nggak menggubris lagi perkataan Plankton.

SpongeBob bersama Nyonya Puff, Mermaid Man, Bernacle Boy, Larry Lobster, Patrick Star, dan seluruh rakyat Bikini Bottom berhasil menggulingkan hegemoni investasi Sheldon Plankton. Episode ini diakhiri seluruh masyarakat menyanyikan Jellyfishing Song di ladang ubur-ubur sambil menari dan memfungsikan kembali ladang ubur-ubur

Akhir kata, saya pengin usul buat Presiden Jokowi. Pak, sekali-sekali cobalah nonton kartun SpongeBob. Saya yakin Bapak lelah dan butuh hiburan. Jangan lupa ya, Pak, ajak Jan Ethes juga.

BACA JUGA SpongeBob Mogok Kerja di Episode ‘Squid on Strike’ Adalah Gambaran Demo yang Kompleks dan tulisan Fatony Royhan Darmawan lainnya.

Baca Juga:  Para Haters 'Plankton yang Jahat' Harus Tahu Fakta-Fakta Ini!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
29


Komentar

Comments are closed.