Liburan ke Bandung Nggak Melulu Soal Terowongan – Terminal Mojok

Liburan ke Bandung Nggak Melulu Soal Terowongan

Artikel

Berencana liburan ke Bandung? Jangan lupa foto di terowongan pendek Jalan Asia Afrika ya. Selain lokasinya yang strategis di tengah kota, terowongan ini kian karismatik dengan dua tulisan dari Brower dan Pidi Baiq.

Kata Mang Brower, “Bumi Pasundan lahir ketika Tuhan tersenyum.” Betapa singkat, padat, dan majkleb. Berbanding terbalik dengan kata Mang Baiq yang rada panjang dan ngindie, “Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi.”  Uuuw, kopi mana kopi? Senja? Sini kemari~

Para wisatawan yang datang ke Bandung berbondong-bondong mengabadikan momen dirinya dengan terowongan nyastra itu. Menjadikannya objek kenangan saat tak sengaja rindu, galeri hape lantas dibuka. Dilihatnya foto terowongan itu, lalu “Aduh, kangen Bandung…” Padahal waktu ambil foto itu yaaa bolak-balik sambat gegara mobil motor lewat. Rindu yang wagu.

Bandung nggak sedangkal itu. Ada banyak objek lain yang bisa dijadikan kenangan selama menginjakkan kaki di Bandung. Rindu Bandung karena dua buah tulisan di terowongan, kasihan sekali.

Untuk dapat menerima beragam kenangan selama berkunjung ke Bandung, saya sarankan tidak terlalu mengekslusifkan diri. Membaur aja lah, biar netral. Biar ngerasain banyak hal. Sumber kenangan bukan hanya mantan dan ingatan. Bandung bukan hanya tentang terowongan.

Jurig Asia Afrika

Selain terowongan, ada hal lain dari Bandung yang perlu kamu temui. Salah satunya adalah jurig. Tahu jurig? Jurig is setan, oke? Dedemit, tapi bukan dedemit beneran, cuma cosplay. Ada beragam jurig yang bisa kamu temui seperti kuntilanak, pocong, hantu kepala dua, sundel bolong, sampe Nyi Roro Kidul pun ada. Betapa atmosfer alam gaib yang begitu kental.

Baca Juga:  IPhone SE di 2020, Masih Layak Jadi Daily Driver?

Jurig-jurig di Jalan Asia Afrika pun sangat menyenangkan untuk dilihat. Maksud saya, dandanannya nggak setengah-setengah. Kayak pro banget deh. Pokoknya jurig mantap!

Supaya ada kenangan, bawa pulang deh tuh satu jurig yang kamu mau. Bawa pulang fotonya maksud aing, hahaha. Untuk foto bareng jurig dan cosplay lainnya, kamu nggak bakal dikenakan tarif sekian rupiah alias seikhlasnya saja.

Cintai produk lokal, karena jurig Indonesia itu lebih mantap seremnya.

Cuanki

Hampir di setiap sisi Bandung, kamu bakal bertemu pedagang cuanki. Mulai dari yang digendong hingga yang didorong. Banyak banget tukang cuanki di Bandung, sampai-sampai di daerah kosan saya dalam sehari bisa ada 4-5 kali lewat tuh tukang cuanki yang berbeda. Bisa dibilang cuanki ini lebih diminati daripada jajanan aci-acian lainnya. Dia cocok dimakan sendiri maupun pakai nasi.

Fenomena banyaknya tukang cuanki di Bandung ini harus kamu rayakan dengan turut mencobanya langsung. Buat yang nggak pernah makan cuanki kayak ibu saya pasti bertanya-tanya, “Apa itu cuanki? Gimana rasanya?” Saya biasanya cuma menjelaskan isinya saja: bakso, siomay, tahu kulit, dan tahu putih. Selebihnya susah, Men, susaaah.

Selama sudah tahu isinya, harusnya sih bisa langsung eksekusi sendiri.

Pedagang rupawan

Pernah dengar kalau orang Bandung cakep-cakep? Kalau belum: “Woe, ke mana aja lo?”

Hahaha, canda, sayang.

Baca Juga:  Ketika Kepolisian Indonesia Fobia dengan Sepak Bola

Respons saya terhadap pernyataan demikian adalah “yes”. Terlepas dia orang asli Bandung atau hanya menetap di Bandung, entah ada kekuatan semesta dari mana, manusia Bandung itu memang visualnya bening-bening. Bening hampir ke semua lini masyarakat, salah satunya pedagang.

Saya sering menjumpai Teteh atau Aa penjaga warung yang cakep. Tukang seblak, cuanki, cilok, basreng, dan bakso ikan juga nggak kalah cakep. Memang nggak semua sih, ada juga yang mukanya 11-12 kayak Ubed Preman Pensiun. Tapi nggak dimungkiri, yang air mukanya mirip-mirip Rafi Ahmad juga banyak.

Itu baru pedagang, belum lagi yang lainnya kayak guru muda atau karyawan. Bandung benar-benar deh. Benar-benar tempat yang cocok buat cari calon laki atau bini.

Kalau sudah begini, penyakit saya biasanya kumat: pusing. Pusing kalau lihat orang cakep. Pusing karena mikirin, “Cakep banget sih anjir, tapi nggak bisa aing miliki~”

Macet

Belum pernah rasain macetnya Bandung? Nah ini saatnya liburan ke Bandung dan rasakan macetnya.

Jangan samakan macet Bandung dengan Jakarta ya. Macet Bandung itu lebih… kerasa banget nyiksanya, hahaha.

Kalau lagi macet, kendaraan bisa nggak bergerak. Ngajedog aja di tempat. Terus apa solusi dari macet? Ya nggak ada, kecuali menikmatinya.

Bandung punya bis kota sih, baik itu TMB (Trans Metro Bandung) maupun Damri. Tapi itu bukan solusi meskipun pada kaca bisnya ada embel-embel “Naik bis, biar nggak macet”. Masalahnya, volume kendaraan pribadi itu tetap padat dan jalur bis kota masih menyatu dengan kendaraan pribadi dan umum lain. Jadi kalau macet, ya kita tetap bakal macet sama-sama. Kecuali, bis kota punya jalur sendiri. Tinggal pilih deh jalan ninjamu. Nikmati setiap inci jalanan macet Bandung senyaman mungkin.

Baca Juga:  Hal yang Wajib Diketahui Sebelum Mengunjungi Prancis

Semoga tulisan tentang Bandung ini berkesan baik ya. Biar kamu nggak melulu cari terowongan kalau liburan ke Bandung. Hehehe.

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Kata Siapa Ngekos Bareng Itu Nggak Enak? Sini Saya Ajarin Biar Enak dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.