Kopi Santan, Kopi Indie Khas Blora yang Nggak Kalah dari Kopi Susu Kekinian – Terminal Mojok

Kopi Santan, Kopi Indie Khas Blora yang Nggak Kalah dari Kopi Susu Kekinian

Artikel

Sering disebut minuman favorit anak indie, stigma kopi bergeser dari minuman bapak-bapak jaga ronda menjadi minuman yang digemari kalangan muda. Tak bisa disangkal, nyatanya usaha kopi banyak menjamur di sekitar kita. Mulai dari franchise kopi kecil pinggir jalan sampai dengan coffee shop skala global. Dari yang rasanya pahit khas kopi sampai rasa-rasa unik hasil kombinasi dengan berbagai bahan tambahan.

Bicara kopi yang dicampur-campur dengan bahan tambahan, jika hanya kopi susu biasa sepertinya sudah terlalu kuno. Nggak millenial banget! Harus berinovasi dan mengikuti perkembangan zaman sehingga lahirlah kopi susu kekinian.

Masih melekat di ingatan awal-awal pandemi tahun lalu ada tren dalgona coffee, kopi berbusa yang dalam pembuatannya perlu effort karena harus dikocok sekuat tenaga. Ada juga kopi susu dengan tambahan gula aren, boba, dan masih banyak lagi yang bikin kopi semakin diminati anak muda. Selain menjual rasa yang kekinian, penamaan brand dan menu-menu  juga dibuat sedemikian rupa agar dilirik millenial. Tak hanya itu, pemasaran masif kopi kekinian juga banyak dilakukan melalui sosial media. Hal ini tentu semakin memperkuat dominasi kopi kekinian dunia perkopian.

Jauh dari ingar bingar hegemoni kopi kekinian, di Blora, Jawa Tengah, ada sebuah kopi khas yang belum banyak diketahui orang. Kopi santan namanya. Meskipun kopinya sudah dicampur dengan bahan tambahan yang cukup unik, kopi ini sepertinya belum masuk list kopi kekinian. Padahal dari segi rasa nggak kalah enak. Kopi santan menyajikan sensasi gurih-creamy santan kelapa yang dipadukan dengan kopi arabika ataupun robusta. Dibanding kopi susu, kopi ini menang dari segi rasa gurih dan harganya yang lebih murah. Dan sama halnya seperti kopi susu, kopi santan bisa disajikan panas ataupun dingin dengan tambahan es batu.

Baca Juga:  Nggak Usah Menuntut Banyak, Premier League Bisa Jalan Lagi Aja Udah Bersyukur

Untuk mendapatkan kopi santan dengan rasa terbaik, kuncinya ada pada santan yang digunakan. Nggak sembarang santan bisa dipakai. Harus menggunakan santan asli dari perasan kelapa parut. Nggak bisa menggunakan santan kemasan instan karena rasanya yang kurang nendang. Kurang nyanten banget.

Tak seperti kopi susu kekinian, umumnya kopi santan dijual di warung-warung kecil pinggir jalan. Belum banyak—atau bahkan belum ada—franchise lokal maupun perusahaan skala global yang memasukkan kopi ini dalam daftar menunya. Nggak heran jika kopi santan kalah pamor dari kopi susu kekinian.

Para pemilik warung kopi santan bisa saja me-rebranding usaha mereka untuk melebarkan sayapnya. Mengganti nama-nama dalam menunya jika memang perlu. Dan melakukan promosi yang masif melalui media sosial jika ingin. Namun sepertinya belum banyak pengusaha kopi santan yang melakukan hal ini. Mungkin saja para pengusaha ini nggak ingin kopinya kehilangan jati diri seperti kopi susu kekinian. Kopi ini memiliki karakter rasa khas sehingga nggak perlu ada tambahan bahan-bahan lain yang menghilangkan rasa aslinya. Mungkin promosi masif melalui media sosial inilah yang bisa dipertimbangkan para pengusaha.

Kopi santan ibarat kopi indie, nggak banyak diketahui orang (padahal makna asli kata indie bukan ini, hehehe) hanya saja kurang diromantisisasi. Sudah selayaknya kopi santan dikenal masyarakat luas. Mungkin melalui tulisan ini salah satunya. Kopi santan dapat menjadi alternatif pilihan bagi anak indie, penikmat senja-senji, dan pencinta kopi yang sudah jenuh dengan rasa kopi susu kekinian. Lagi-lagi soal selera.

Baca Juga:  Menebak Karakter Seseorang dari Cara Mereka Makan Biskuit Oreo

Sumber Gambar: YouTube Firdaus Wijaya

BACA JUGA Mencoba Clear Coffee, Kopi Bening Tanpa Ampas yang Masih Beredar secara Terbatas.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.