Nasi Goreng Tiwul Adalah Inovasi Dunia Kuliner yang Harusnya Bisa Jadi Populer – Terminal Mojok

Nasi Goreng Tiwul Adalah Inovasi Dunia Kuliner yang Harusnya Bisa Jadi Populer

Artikel

Kalau kita bicara makanan pokok bagi orang Jawa, nggak sah rasanya kalau hanya bicara soal nasi atau beras. Memang konsumsi nasi atau beras paling banyak dari orang Jawa (warga pulau Jawa), tapi orang Jawa sendiri juga punya pilihan makanan pokok. Bahkan ada juga beberapa yang menjadikan nasi atau beras sebagai makanan pokok nomor dua atau tiga, bukan yang utama. Jadi, anggapan bahwa semua orang Jawa itu makanan pokoknya adalah nasi nggak sepenuhnya bisa dibenarkan.

Bagi orang Jawa, singkong, ubi, atau jagung adalah makanan pokok yang bisa dan mampu menggantikan nasi. Apalagi untuk orang yang tinggal di daerah non-perkotaan, yang nggak selalu bergantung pada nasi. Ada banyak sekali olahan makanan dari makanan pokok selain nasi di atas, terutama singkong. Ada singkong rebus/goreng (ini yang paling umum), gatot, dan yang juga sering dijumpai adalah tiwul.

Tiwul sendiri adalah makanan yang berasal dari singkong, yang kerap dijadikan makanan pokok pengganti nasi. Di banyak daerah di pulau Jawa, terutama Jawa Timur dan Jawa Tengah, tiwul masih sering dijumpai sebagai makanan pokok. Kalorinya yang rendah dan harganya yang lebih murah dari beras membuat tiwul menjadi pilihan utama untuk makanan pokok. Apalagi bagi orang yang punya tanaman singkong, ya tinggal ambil saja lalu diolah. Selesai.

Meskipun berposisi sebagai makanan pokok, tiwul masih kerap dianggap sebagai makanan yang ndeso, kampungan, makanan yang jauh dari kata modern. Mereka yang bilang seperti itu mungkin belum pernah mencicipi bagaimana enaknya tiwul. Kalau sudah mencicipi, pasti bakalan menjilat ludahnya sendiri dan bilang bahwa tiwul adalah makanan terbaik yang pernah ada.

Baca Juga:  Susahnya Punya Dosen yang Pro Presiden, tapi Selalu Merasa Netral

Sebagai orang yang suka dengan tiwul, stereotip tentang tiwul yang “ndeso” dan “kampungan” ini memang cukup melekat sekali. Tiwul selalu diidentikkan dengan orang Jawa pedalaman, atau orang kurang mampu. Masih ada rasa kurang percaya diri ketika ditanya tadi makan apa dan ingin menjawab tiwul. Maka dari itu, tulisan ini akan mencoba memperkenalkan satu inovasi yang mungkin akan membuat tiwul lebih modern lagi. Inovasi tersebut adalah nasi goreng tiwul.

Mungkin banyak yang bertanya-tanya, nasi goreng tiwul ini bagaimana maksudnya, bagaimana konsepnya, dan bagaimana bentuknya. Iya, nasi goreng tiwul ini ya nasi putih yang dicampur tiwul, lalu digoreng dengan bumbu nasi goreng pada umumnya. Awalnya memang saya pikir ini akan jadi aneh, tetapi setelah jadi, nggak ada keanehan apa-apa, malah jadi seperti satu masterpiece yang harus diketahui banyak orang.

Jadi, cara membuat nasi goreng tiwul ini sama seperti membuat nasi goreng pada umumnya. Tiwul dan nasi (tentu yan sudah didinginkan, ya, jangan yang masih panas) digoreng bersama dengan bumbu nasi goreng biasa. Oh iya, untuk nasi goreng tiwul ini sebaiknya nggak perlu ditambah kecap, karena tiwul sudah manis. Cukup bawang merah, bawang putih, cabai, dan bumbu penyedap lainnya, lalu digoreng seperti biasa, dan this is it! Nasi goreng tiwul siap disantap.

Perpaduan antara gurih rempah-rempah dengan manisnya tiwul ini yang seakan menjadi perpaduan sempurna sebuah masakan. Kalau mau lebih kuat lagi, tiwulnya jangan dicampur nasi putih. Tiwulnya saja yang digoreng seperti nasi goreng, dan itu rasanya lebih kuat lagi dan tentunya lebih enak lagi. Tabrakan antara tiwul dan bumbu rempah akan lebih sempurna lagi, dan karakter rasanya akan lebih keluar.

Baca Juga:  Susu Dancow, Produk Susu Bubuk Terbaik yang Cocok Juga buat Orang Dewasa

Sebagai masakan yang bisa dibilang inovatif, nasi goreng tiwul ini harusnya bisa dikenal banyak orang. Selain sebagai alternatif masakan, juga sebagai media untuk mengangkat tiwul kembali ke derajat atas dan sebagai makanan pokok, supaya nggak apa-apa nasi, apa-apa nasi. Siapa tahu dengan inovasi ini, nggak ada lagi kata “ndeso” dan “kampungan” yang tersemat di makanan tiwul. Sekali lagi, inovasi ini sudah saatnya menjadi populer.

Sumber Gambar: YouTube Uswatun Khasanah91

BACA JUGA Pengalaman Spiritual yang Saya Alami Saat Bertemu Rawon Kuah Kecap dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.