Konsep Makan Modern 2 Sehat 3 Sempurna: Nasi, Lauk, dan Handphone – Terminal Mojok

Konsep Makan Modern 2 Sehat 3 Sempurna: Nasi, Lauk, dan Handphone

Artikel

Era digital, era globalisasi, era revolusi industri vor poin o, dan segala macam era-era lainnya memberi tantangan tersendiri bagi tatanan dunia manusia. Di zaman lampau, saat orang-orang dulu masih naik kuda, siapa yang bisa menduga sekarang ada mobil yang mampu membawa kita jauh dalam waktu singkat? Saat dulu Teuku Umar cs harus susah payah nyolong senjata di markas Belanda, sekarang tinggal main epep saja sudah bisa.

Perkembangan semacam ini juga terjadi di dunia kuliner, atau lebih tepatnya bagi cara kita makan. Jika kita tarik ke belakang, mulai dari pola makan zaman manusia purba yang hobi makan tanaman dan daging mentah (buset, nggak takut sariawan, Bos?), kemudian mengenal ide makan empat sehat lima sempurna, ada perubahan besar yang terjadi dari masa ke masa.

Dan hari-hari ini, dari pengamatan dan pengalaman saya, orang Indonesia punya kecenderungan untuk makan sambil main HP. Tajuk risalahnya kira-kira begini, “Konsep Makan Modern: Nasi, Lauk, dan Handphone a.k.a 2 sehat 3 sempurna.”

Masing-masing orang yang punya kecenderungan makan sambil main HP ini seenggaknya bisa kita bagi menjadi dua tipe. Pertama, yang kalau makan sambil nonton (Netflix, YouTube, ataupun VTube). Tipe pertama ini biasanya orang-orang gabut di kosan atau orang yang keluarganya sudah nggak lagi menerapkan konsep “makan di meja makan bareng”. Kedua, yang kalau makan sambil main medsos. Umumnya, orang tipe kedua itu sibuk. Jam makan mereka ada di jam istirahat pekerjaan, jadi sambil makan sambil medsos-an.

Baca Juga:  Mengenang Ponsel BlackBerry dan Kepopulerannya Dulu

Budaya yang perlahan tumbuh dan mengakar ini—saya rasa—tidak akan bisa dihilangkan. Selain karena roda zaman yang berputar begitu kencang dan sifat dasar manusia yang nggak bisa lepas dari gadget, masyarakat Indonesia memang nggak punya skill makan sambil bengong.

Maksudnya… ada nggak sih, orang yang kalau makan, ya makan saja tanpa harus ada aktivitas lain. Ada? Kayaknya nggak. Seenak-enaknya makan, seenggaknya harus ada kegiatan lain, ngobrol misalnya. Tapi di sisi lain manusia makin individualis, makan bareng keluarga jarang, dipanggil rekan kerja buat makan siang bareng nggak bisa karena kerjaan numpuk. Akhirnya makan sendiri-sendiri, sambil mainan HP~

Sepuluh sampai dua puluh ke depan juga rasa-rasanya kita masih akan tetap melihat kebiasaan yang sama. Sebab, konsep makan sambil main HP belakangan ini mulai diajari sedari dini, yakni pada bocah-bocah yang kalau makan sambil nonton video Johny Johny Yes Papa.

Tapi tahu nggak sih, kalau sebenarnya makan sambil main HP juga ada bahayanya. Salah satunya bisa memicu risiko obesitas. Makan sambil main HP membuat konsentrasi kita terpecah, hal ini membikin sinyal perut ke otak jadi terganggu sekaligus jadi slow response saat menerima pesan bahwa perut sudah kenyang. Nah, kita tahu sendiri lah ya, gimana nggak enaknya kalo jadi korban slow response gebetan. Sakit! Apalagi kalau yang slow response usus~

Baca Juga:  5 Rekomendasi Smartphone Satu Jutaan Terbaik 2021

Selain itu, ada risiko yang juga krusial kala kita makan sambil main HP. Ketika berselancar di medsos maupun nonton sebuah video, kita nggak tahu apa yang beberapa detik kemudian akan kita lihat. Contoh, kalau nonton podcast-nya Om Deddy sama Rispo dan tiba-tiba Sang Dewa Komedi itu muntah-muntah, ini kan bikin kita jadi nggak nafsu makan. Atau nonton film horor, pas bagian jumpscare kita kaget terus ketelen sendok, jadinya horor betulan itu.

Bicara soal kenikmatan, konsep makan semacam ini jauh dari kata nikmat. Tempo makan jadi kurang teratur, antara lebih lambat karena lebih fokus ke HP atau sebaliknya, lebih cepat karena ingin buru-buru main HP. Keduanya tentu saja kurang baik, ini mencederai nilai-nilai dasar eating yang sesungguhnya!

Gimana, sejauh ini masih pengin makan sambil main HP? Halah, sepertinya tulisan ini tidak sepersuasif itu sehingga bisa menggerakkan dan mengubah kebiasaan banyak orang. Ya maaf, soalnya ini ditulis sambil makan~

Mungkin twit dari abang-abang yang bio akunnya “hormati gurumu sayangi aku” ini bisa sedikit merangsang pemikiran Anda.

BACA JUGA Ketika Smartphone Menginvasi Ruang Keluarga dan tulisan Harvest Walukow lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.