Kok Bisa yah Orang Ngerekam Diri Sendiri pas Nangis buat Bikin TikTok? – Terminal Mojok

Kok Bisa yah Orang Ngerekam Diri Sendiri pas Nangis buat Bikin TikTok?

Artikel

Reni Soengkunie

Sebenarnya saya ini nggak punya aplikasi TikTok, tapi hampir setiap hari ada banyak video TikTok yang berkeliaran di linimasa media sosial saya. Ada yang dibikin teman, artis, sampai orang yang nggak saya kenal. Kalau udah lewat gitu, biasanya saya intipin videonya satu-satu.

Nontonin video TikTok ini kadang bikin saya takjub. Lha nggak takjub gimana, video TikTok itu pada luar biasa idenya. Ada aja yang bikin saya mikir, “kok kepikiran bikin video kayak gini??” dan belakangan, salah satu video yang selalu sukses bikin saya mikir kayak gitu adalah video orang berbagi kesedihan dengan curhat sambil nangis-nangis di videonya.

Saya tentu nggak meragukan isi cerita mereka, saya juga nggak bermaksud tidak simpati dengan kisah sedihnya itu, tapi sampai sekarang, akal sehat saya masih belum bisa memahami kok ya bisa-bisanya ada orang ngerekam diri sendiri pas lagi nangis kayak gitu…

Maksud saya, meskipun ini buat konten TikTok, tapi ini sangat mengagumkan karena perlu tingkat kepercayaan diri yang sangat sangat sangat tinggi untuk ngerekam diri sendiri pas lagi nangis kayak gitu.

Apa cuma saya yah manusia di dunia ini yang super nggak PD kena kamera pas lagi nangis soalnya kalau nangis, mukanya tambah jelek berlipat-lipat ganda.

Sebelum nangis aja udah jelek, apalagi pas nangis… Jeleknya tambah nggak ketulungan… Meskipun nangisnya udah dimanis-manisis, saya ngerasa tetap aja kelihatan jelek…

Yah nggak jelek gimana coba, orang kadang air mata sama ingus pada balapan keluarnya, sampai bingung ngelapnya dijadiin satu. Hidung juga mendadak jadi merah merona gara-gara kebanyakan neken ingus.

Saya jadi ingat pas dulu masih kecil, tiap kali saya nangis pasti saya selalu diledeki kakak-kakak saya. Sudah nangis, eh masih diledekin dan dibilang mukanya jelek. Yah jelas tambah nangis guling-guling sambil nutupin muka kan ya. Mungkin karena hal ini kali ya, makanya tiap ada orang nangis itu pasti mukanya ditutupin. Bisa jadi karena malu nangisnya, dan bisa jadi juga karena malu diledekin mukanya jadi jelek pas lagi nangis.

Baca Juga:  Pemerintah Seharusnya Berterima Kasih pada TikTok Sebagai Aplikasi Penghilang Stres

Lihat muka sendiri pas lagi nangis itu bikin geli sendiri. Kadang ya kalau pas nggak sengaja liat muka pas nangis gitu di cermin rasa-rasanya malah tambah sedih liat muka sendiri. “Dih, apaan sih jelek banget itu muka yah, nggak banget.”

Itu baru lihat muka sendiri, belum ditambah ngedengerin suara nangis diri sendiri. Mau dimerdu-merduin juga tetep fales! Jangankan direkam jadi video, kirim voice note dengan suara normal aja (nggak pas lagi nangis) saya suka merinding sendiri.

Oleh karenanya, adegan nangis tuh buat saya sangat privat. Dilakukan di ruang tertutup, di kamar yang gelap, dan tempat yang sunyi.

Saya pernah membaca postingan seorang teman yang bilang bahwa dalam mengekspos foto atau video orang itu ada etikanya. Jangan sampai kita menyebarkan video atau foto orang dalam keadaan terpuruknya. Misal foto dia pas sakit, foto orang pas sedih, foto orang pas lagi nangis, dan lain-lain. Karena pada hakikatnya setiap orang tak ingin memerlihatkan sisi-sisi terpuruk dalam hidupnya.

Kenapa orang nangis itu merasa malu? Toh, menangis itu bukans sesuatu yang memalukan. Itu memang manusiawi. Kalau pas sedih, terluka, gembira, wajar saja kalau kita nangis. Gak ada yang salah dengan menangis itu sendiri. Tapi yah balik lagi sih, pada dasarnya manusia ini ingin menyembunyikan lukanya agar tidak terekspos. Tak semua orang mau dikasihani dengan lukanya tersebut. Makanya mereka memilih untuk menyembunyikan kesedihannya itu.

Melihat orang memvidiokan diri sendiri pas lagi nangis, lalu menceritakan kesedihannya sendiri, lantas nangis sendiri pula, jujur saya menaruh rasa kagum yang terdalam. Saya sendiri bahkan tak punya nyali untuk melihat muka sendiri pas lagi gitu. Menurut saya ini kemampuan yang hanya dimiliki oleh mereka dengan jiwa-jiwa aktor di dalam dirinya. Kalau gak yah mungkin mereka ini orang-orang cakep dengan privilege yang tetap bisa tetap terlihat cakep meski sedang nangis sekali pun. Sungguh luar biasa.

BACA JUGA Semua Orang Akan Akrab dengan TikTok pada Waktunya dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Baca Juga:  Berhenti Bilang Anak TikTok Alay! Bikin Kontennya Sulit Tauk!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.