Kok Bisa Ada Orang Tua Bangga Anaknya Jadi Pelaku Bullying? – Terminal Mojok

Kok Bisa Ada Orang Tua Bangga Anaknya Jadi Pelaku Bullying?

Artikel

Bagaimana perasaanmu ketika hampir setiap hari mendapatkan bullying, dipanggil dengan sebutan “gorila cokelat” dan tiba-tiba seseorang menaiki punggungmu saat kau berjalan? Dia cekikikan dan kau pasrah tidak bisa berbuat apa-apa? Sementara usiamu baru menginjak 10 tahun.

Itulah yang saya rasakan sebagai korban perundungan saat duduk di bangku sekolah dasar. Dunia pendidikan, sejujurnya, bukanlah tempat yang benar-benar aman untuk seorang anak yang sedang tumbuh dan masuk ke dalam lingkungan pertemanan. Sejatinya dunia pertemanan anak-anak dan remaja layaknya hutan belantara dan sungguhlah sangat brutal.

Perundungan, atau bullying, ternyata tidak hanya dialami oleh sebagian kecil anak. Perundungan nyata adanya, ribuan bahkan jutaan orang pernah menjadi korban di masa kecilnya. Ada yang berani melawan dan sangat banyak yang tidak bisa berbuat apa-apa. Kemudian aksi bullying itu bakal menyisakan lubang menganga di dada mereka. Dampaknya adalah mental mereka akan mudah jatuh dan rapuh. Kelak di kemudian hari ketika dewasa, lubang itu menghambat mereka dalam hal apapun.

Saya dulu hanya bisa pasrah menerima bullying. Bukan benar-benar tak berani melawan, hanya saja sudah kadung terdoktrin bahwa tidak boleh membalas perbuatan jahat.

Sialnya, tidak membalas bukan malah bikin perundungan lenyap. Perundungan tetap saja terjadi di tempat-tempat lain dan di waktu yang berbeda. Terbaru, Harian Kompas pada Senin, 27 Juli 2020 menurunkan berita berjudul Lagi, Pelajar di Kabupaten Bekasi Jadi Korban Perundungan. Tentu saja kasus itu hanya menambah panjang daftar kasus perundungan yang terungkap. Sekali lagi, yang terungkap. Yang tidak terungkap sangatlah banyak.

Baca Juga:  Belajar Berpuasa dari Pandemi Corona

Cerpenis Dea Anugerah menulis di Twitter soal perundungan beberapa waktu lalu, banyak orang segera menyambutnya dan menceritakan pengalaman mereka masing-masing ketika jadi korban bullying. Hal itu membuktikan bahwa perundungan dan para perundung memang ada di sekitar kita, mereka ada di dunia pendidikan. Di tweet itu, Dea memilih jalan kekerasan, yang kemudian sedikit menyadarkan saya, bullying memang seharusnya “dilawan” dengan memberi efek jera.

Ribuan akun memberi tanda suka dan membalas atau meretweetnya. Rata-rata menceritakan diri mereka sebagai korban perundungan. Tweet itu bikin saya menyesali keputusan saya yang hanya diam saja ketika mengalamnya.

Saya kemudian mengingat-ingat, rata-rata kejadian bullying terjadi di sekolah. Ketika ada perkelahian karena bullying, dan misalnya bully itu kalah atau menangis, yang disalahkan oleh guru adalah anak yang menjadi korban karena bikin pelaku itu nangis. Saya ingat betul ucapan seorang guru saya saat SD, dia bilang: “Kalau diolok, balas dengan olok, jangan malah mukul.”

Padahal dampak ke korban perundungan itu bakal membekas selamanya. Okelah, guru di sekolah tidak bisa mengawasi ratusan atau ribuan siswanya. Masalahnya, perundungan tumbuh subur karena didukung orang tua mereka.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 4, Musim 1: Babe Sabeni Is Everything

Tidak sedikit saya menemukan orang tua siswa yang malah bangga anaknya jadi anak nakal di sekolah. Mungkin mereka merasa anak mereka jadi makin gagah ketika berbuat nakal semacam itu.

Saya tidak sendirian merasakan kecenderungan seperti itu. Ketika saya coba tulis di status WhatsApp bahwa banyak orang tua yang bangga anaknya nakal atau menjadi perundung, ada beberapa teman yang menyepakati adanya kecenderungan seperti itu. Saya kutipkan utuh chat teman saya di sini:

“Betapa masih banyak yang lebih bangga anak-anaknya jadi brutal pem-bully ketimbang jadi anak yang baik-baik. Anak ‘baik-baik’ selalu identik dengan anak yang lemah,”

Orang-orang tua semacam itu jumlahnya tidak sedikit. Mereka tidak hanya dari kalangan dengan tingkat pendidikan rendah. Orang tua dari pendidikan cukup tinggi juga banyak yang memiliki pola pikir seperti itu. Padahal dampaknya sangat buruk ke anak. Ketika orang tua berseloroh membanggakan anaknya yang nakal, anaknya akan berpikir itulah tindakan yang benar.

Kemudian si anak perundung itu akan terus melakukan perbuatan yang sama ke anak yang lain. Akhirnya praktik perundungan tumbuh subur. Apalagi ketika korban tidak melawan dan hanya bisa pasrah. Orang-orang dewasa saat ini yang tidak pernah menjadi korban perundungan atau dulunya sebagai perundung, pasti akan bilang teman mereka tidak marah kok kalau cuma sekadar dibilang gemuk atau kerempeng atau olokan lainnya. Heiii, bukan tidak mempermasalahkannya. Tapi saat itu mereka tidak berani melawan dan tidak berani bersuara.

Baca Juga:  Memberi Motivasi Kerja dengan Melukai Hati Itu Goblok!

Orang tua sejatinya menjadi sekolah perdana anak. Orang tua adalah role model tumbuh kembang anak dalam hal sikap dan mental. Maka seharusnya sebagai orang tua menjadi teladan dan guru agar anak-anak tidak menjadi perundung. Jangan malah cuma ikutan bikin postingan menolak perundungan ketika ada kasus yang lagi heboh di media sosial. Padahal di kehidupan sehari-hari mendukung anaknya sendiri yang jadi perundung ke teman-temannya. Duh…

BACA JUGA Derita Jadi Cowok Kurus: Pakai Fashion Apa pun Tetep Aja Nggak Keren! dan tulisan Atanasius Rony Fernandez lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.