Kipas Angin Jepit Adalah Jenis Kipas Terbaik bagi Anak Kos Pemalas dan Menengah Bawah Seperti Saya – Terminal Mojok

Kipas Angin Jepit Adalah Jenis Kipas Terbaik bagi Anak Kos Pemalas dan Menengah Bawah Seperti Saya

Artikel

Walaupun sudah nggak ngekos lagi, kenangan perjuangan sendirian beserta barang-barang yang menemani di kamar kos masih tersimpan rapi dalam tempat khusus di pikiran saya. Bagaimana tidak, saya sangat menyukai tempat kos yang saya tempati. Saking sukanya, saya nggak pernah pindah dari kos itu selama menempuh pendidikan tinggi yang kadang seru, dan kadang juga sangat menyebalkan tersebut.

Dan kenangan inilah yang mendorong saya untuk membuat tulisan ini. Kenangan ini muncul setelah melihat adanya bekas kipas yang saya pakai selama ngekos. Ada dua kipas, yang satu kipas angin duduk kecil dan yang satu lagi kipas angin jepit murah. Untuk kipas angin duduk, sayangnya sudah nggak bisa digunakan alias rusak. Sementara kipas angin jepit masih berfungsi optimal seperti saat saya baru membelinya. Kipas ini masih saya pakai ketika saya ingin nulis, skripsian, menggambar, atau mengerjakan apa pun di ruang tamu, ruang santai, dan pokoknya selain di kamar saya.

Dari sini, saya jadi kepikiran untuk sedikit mengunggulkan kipas angin jenis jepit ini. Apalagi untuk manusia yang mungkin punya sifat malas dan dari kalangan ekonomi menengah agak ke bawah sedikit seperti saya. Hehehe. Oleh karena itu, saya ingin membandingkan kipas angin jepit dengan beberapa jenis kipas yang pernah saya gunakan dan yang kadang masih ingin saya gunakan.

#1 Kipas angin meja

Kipas angin jenis ini memiliki ukuran baling-baling yang tergolong kecil. Pokoknya kalau agak jauh sedikit dari penggunanya, anginnya nggak bakal terasa. Selain itu, biasanya orang bingung hendak menempatkan kipas angin meja di mana. Soalnya kipas jenis ini hanya bisa posisi duduk, nggak bisa berdiri, jongkok, telentang, atau posisi lainnya. Nggak fleksibel lah, dan yaaah seperti manusia saja, kalau nggak fleksibel biasanya nggak asyik~

Baca Juga:  Cerita Hari Raya, Dari Khong Guan Hingga Pelaminan

Kipas angin meja juga tergolong manja. Kipas ini mirip orang-orang golongan tinggi yang pilih-pilih banget soal tempat duduknya, semacam harus sedia kursi dan meja gitu. Jadi bikin repot, kan? Bisa sih ditaruh di lantai, tapi ya kipasnya kadang suka geser sendiri dan saya harus repot mengarahkannya lagi. Bisa juga sih diberi bantalan di bawah kipas angin duduk biar nggak gerak, tapi ya tambah repot lagi. Nggak enak deh pokoknya. Selain itu, kipas angin meja juga harganya rada tinggi. Dulu, saya beli kipas jenis ini sekitaran seratus ribuan ke atas.

#2 Standing fan

Kipas ini biasanya digunakan di rumah-rumah. Keunggulannya kalau nggak salah hanya pada jangkauan angin yang dihasilkannya dan sangat efektif untuk menjangkau tempat-tempat tinggi seperti ranjang kamar tidur. Nah, kenapa standing fan nggak cocok buat anak kos? Ya jelas karena jangkauan dan tenaga angin yang dihasilkannya cukup besar. Untuk kamar kos yang rata-rata hanya ukuran 3×3 meter, standing fan masih terlalu overpower.

Bahaya juga bagi anak kos kan? Bukannya tidur nikmat, malah susah tidur gara-gara kedinginan. Selain itu, kipas jenis ini juga makan banyak tempat. Ya kali luas kamar kos yang pas-pasan dikorbankan agak banyak hanya demi seonggok kipas. Mending buat meletakkan barang-barang penting lainnya, deh. Bukannya kipas nggak penting, tapi pasti ada yang lebih penting. Ah, pokoknya gitu lah, kipas yang satu ini makan tempat.

Selain itu, harga standing fan nggak pas lah dengan kantong mahasiswa. Kipas jenis ini biasa dibanderol di atas Rp 300 ribuan. Gimana yaaa, masak untuk di kos saja harus beli kipas harga segitu?

Baca Juga:  Mengukur Ekonomi Anak Kos dari Sabun Mandi yang Dipakainya

#3 Kipas angin besi tornado

Nah, ini kipas yang dari dulu agak saya idamkan. Selain stylish, kipas jenis ini mengandung warna favorit saya, warna hitam. Kipas angin besi tornado ada ukuran kecilnya juga dan saya rasa pas untuk anak kos. Walaupun kipas kecilnya hanya tersedia jenis meja, kipas ini sudah dilengkapi dengan bantalan yang bikin dia nggak gerak sendiri waktu diletakkan di lantai. Tetap butuh meja sih, tapi nggak apa-apa, modelnya tu loh yang bikin pengin~

Minusnya kipas angin besi tornado ini ya harganya agak nylekit buat kantong saya. Dengan harga sekitar Rp 250 ribuan, rasanya kurang cocok bagi saya. Buat anak kos, ada kebutuhan lain yang harus dibeli dan nggak cuma kipas angin.

Dari ketiga jenis kipas angin di atas, nggak ada yang pas bagi anak kos seperti saya. Namun seperti di awal, saya ingin katakan lagi bahwa jenis kipas jepit adalah yang paling tepat dan terbaik. Alasannya banyak. Kipas angin jepit punya baling-baling yang agak besar. Jadi, walaupun diletakkan agak jauh dari penggunanya, angin dari kipas ini masih terasa. Selain itu, kipas angin jepit juga nggak manja. Dia bisa diletakkan di mana saja. Mau duduk di meja, oke. Mau di lantai, oke. Mau ditempel ke tembok, bisa banget tinggal memaku. Mau dicantelin di tempat gantung pakaian juga masih bisa karena ada lubang khususnya. Mau dijepitin sesuai namanya di kursi, di pintu lemari, pintu kos, juga bisa.

Selain itu, kipas angin jepit juga mudah dibawa ke mana-mana. Misalnya, bosan di kamar mulu, ya sudah tinggal jinjing kipasnya ke tempat yang diinginkan. Sangat cocok bagi pemalas kayak saya. Kipas ini nggak punya pelindung baling-baling. Kalau mau bersihkan ya tinggal gosok-gosok saja langsung baling-balingnya. Nggak perlu repot buka tutup pelindungnya pakai obeng.

Baca Juga:  Puan Maharani, ketimbang Menambah Periode Jabatan Presiden, Mending Lakukan 3 Hal Ini

Daya tahan kipas angin jepit juga oke. Kipas angin meja saya itu bisa digunakan nggak sampai dua tahun. Tapi kipas jepit milik saya Alhamdulillah sudah saya gunakan dua tahun lebih hingga saat ini dan semoga berlanjut. Padahal, dulu saya sering lupa mematikannya dan sering saya tinggal seharian. Tapi, kipasnya masih nyala saja tuh sampai sekarang. Nah, paling fundamental, yakni harga. Saya membelinya hanya sekitar Rp 70-80 ribuan. Beda banget kan jaraknya sama tiga jenis kipas yang sudah disebutkan tadi? Sudah murah, tahan lama, nggak makan tempat, nggak repot bersihin, dan angin yang dihasilkan juga mantap.

Dengan ini, saya ingin mendeklarasikan bahwa kipas angin jepit adalah jenis kipas terbaik yang pernah saya gunakan. Jika nanti ada yang ingin membeli kipas, usahakan untuk mempertimbangkan jenis kipas ini, apalagi untuk dedek-dedek kos, kayaknya wajib banget mempertimbangkannya. Terima kasih. Salam sekte kipas angin jepit!

BACA JUGA Pengalaman Servis Laptop dan Berakhir Ditipu karena Nggak Jeli dan tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.