Kiat Memahami Perbedaan Solo, Surakarta, Solo Baru, dan Kartasura – Terminal Mojok

Kiat Memahami Perbedaan Solo, Surakarta, Solo Baru, dan Kartasura

Artikel

Dicky Setyawan

“Solo dan Surakarta itu sama apa beda sih?”

Pertanyaan itu adalah pertanyaan klasik yang sering ditanyakan pendatang saat menghinggapi Kota Bengawan. Kebingungan ini nampaknya sudah terasa sedari memasuki bibir barat kota,  terdapat sebuah plang biru bertuliskan “Surakarta”, sedangkan di bawahnya terdapat pembatas jalan dengan tulisan “Tertib Berlalu Lintas, Cermin Budaya Wong Solo”. Dan jawaban dari pertanyaan ini selalu sama, Solo dan Surakarta itu sama saja, seperti Jogja dan Yogyakarta.

Singkatnya begitu, “Solo” itu sama seperti “Jogja” yang lebih sering digunakan untuk agenda bisnis, alias nama populer atau nama branding. Sedangkan “Surakarta” merupakan nama resmi administratif layaknya “Yogyakarta”. Artinya, kalian tak akan menemukan “SMA Negeri Solo”, melainkan “SMA Negeri Surakarta”. Pun untuk keperluan bisnis, seperti mall hingga hotel nama “Solo” sendiri lebih sering digunakan. Walau jawabannya sederhana, sepertinya saya butuh beberapa paragraf untuk lebih detail menjelaskan perkara ini.

Semua berawal saat peristiwa “Geger Pecinan” yang meluluhlantakkan pusat kerajaan Mataram kala itu yang berada di Kartasura (Kasunanan Kartasura). Hancurnya keraton, membuat Pakubuwono II kala itu memerintahkan Tumenggung Honggowongso dan komandan pasukan Belanda J.A.B. van Hohendorff untuk mencari ibukota baru. Dipilihlah desa Sala atau Solo yang berada di sebelah timur Kartasura dan sebelah barat sungai Bengawan Solo.

Setelah ditetapkan sebagai ibukota baru Mataram, desa Sala yang dulunya dipimpin Ki Gede Sala itu berganti nama resmi menjadi “Surakarta Hadiningrat”. Menariknya, meski “Surakarta” sudah ditetapkan sebagai nama resmi, “Solo” sendiri tetap populer digunakan baik oleh pribumi maupun kolonial Belanda. Bahkan kolonial Belanda sendiri mewariskan kesalahan pelafalan “Kota Solo” dengan pronounce “Solo” dalam bahasa Inggris yang populer hingga kini, yang seharusnya dibaca Solo (“o” dibaca seperti lontong).

Namun, pada perkembangannya kini, orang sering memaknai Solo dan Surakarta secara luas berbeda. Meski resminya sama, sebagian beranggapan bahwa Solo itu ya cuma kota saja, sedangkan Surakarta itu ya berarti Surakarta Hadiningrat dan Praja Mangkunegaran atau dulunya Daerah Istimewa Surakarta yang meliputi: Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen, dan Klaten. Atau biasa disingkat “Subosukawonosraten”.

Setuju atau tidak, Solo dan Surakarta itu sama saja, baik pemaknaan secara sempit yang berarti hanya wilayah administratif kota saja, atau pemaknaan secara luas menyertakan “Subosukawonosraten”. Cukup beralasan, dimana banyak perantau asal Solo raya atau Subosukawonosraten jika ditanya “Asal mana?” lebih sering menjawab “Solo”, jarang menyebut kabupaten asal mereka. Melainkan, hanya “Solo”.

Pun dalam lagu karangan maestro Gesang berjudul  “Bengawan Solo”, terdapat penggalan “Mata airmu dari Solo, terkurung gunung seribu.” Gunung seribu yang dimaksud di sini berada di Wonogiri, tapi Gesang menuliskan “Dari Solo”, bukan dari “Wonogiri”. Dan jika berkaca pada sejarah awal saja, kalau ingin memisahkan Solo dan Surakarta, berarti yang layak disebut Solo itu cuma desa yang berada di sebelah barat Bengawan Solo tanpa menyertakan kecamatan dan kelurahan lain.

Kota Surakarta berarti Kota Solo, sedangkan Surakarta Hadiningrat berarti ya Solo raya. Tidak ada yang lebih ekslusif. Solo secara luas kadang dimaknai sebagai pernyataan identitas historis dan kultural wong Solo secara luas (Subosukawonosraten) selepas terpisah secara resmi karena Kasunanan Surakarta tidak memiliki kendali politis sepenuhnya di Solo raya, tidak Seperti Kesultanan Yogyakarta dengan Daerah Istimewa Yogyakarta-nya.

Kemudian pertanyaan lain yang sering muncul ketika menyelami Kota Solo, lantas hubungan Kartasura, Solo Baru dengan dua nama daerah sebelumnya itu apa? Pertanyaan yang lebih mudah dijelaskan, bahwa Kartasura itu kecamatan di Kabupaten Sukoharjo, sedangkan Solo Baru merupakan daerah bisnis yang terletak di Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo.

Keempatnya identik karena memang saling berkaitan, di mana Kartasura itu ibukota Mataram sebelum pindah ke Solo dan menjadi daerah Kasunanan. Dan “Solo Baru” mengapa menggunakan “Solo” padahal berada di Sukoharjo? Selain secara geografis wilayah Kecamatan Grogol lebih dekat dengan pusat Kota Solo, kembali lagi, nama Solo itu branding yang tidak dapat dibantah. Jelas lebih menjual ketimbang Sukoharjo Baru atau Grogol Baru, toh wilayah ini memang untuk bisnis.

Begitu lah penjelasan tentang keempat daerah tersebut. Solo dan Surakarta itu sama saja, secara resmi yang berarti hanya wilayah kota hingga pemaknaan luas tidak resmi meliputi kabupaten sekitarnya. Sedangkan Kartasura dan Solo Baru adalah wilayah di Kabupaten Sukoharjo, yang secara tidak resmi juga sering disebut “Solo” saja.

BACA JUGA 3 Buku yang Harusnya Disita karena Berbahaya dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Baca Juga:  Kata Ibu, Umur Rawan Selingkuh Usia 31, 35, dan 45 Tahun
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
22


Komentar

Comments are closed.