Kiat Hidup Bahagia meski Bokek dan Nggak Bisa Yang-yangan – Terminal Mojok

Kiat Hidup Bahagia meski Bokek dan Nggak Bisa Yang-yangan

Artikel

Bayu Kharisma Putra

Gim Sudoku, gim yang pernah ngehits di era keemasan Nokia. Butuh waktu lama bagi saya, yang kala itu SMP, untuk mempelajari gim ini. Setelah membuka beberapa blog, akhirnya saya mengerti dan bisa memainkan sudoku dengan tangkas. Pada akhirnya, gim ini saya anggap angin lalu, saya tinggalkan karena sudah saya anggap mudah. Ada analogi yang saya temukan soal rumusan hidup bahagia dan gim yang saya mainkan dulu.

Dalam hidup yang gsetxghhysdfg ini, segala hal harus dipelajari dan dimengerti, seperti halnya Sudoku. Tak harus langsung paham, semua tetap harus berproses. Kita, saat ini kan juga masih berproses, masih mencari. Tapi, beberapa masalah hidup yang menghantui, kadang memang perlu waktu lumayan lama untuk dipahami 5W1H-nya. Seperti masalah kantong dan hubungan cinta yang rasanya nggak kunjung bikin hidup bahagia.

Bokek, ra nde dit, adalah keadaan lumrah. Harus dipahami bahwa ini bisa terjadi pada siapa pun. Tak jarang kita temui dan terjebak dalam kelompok sambat finansial saat nongkrong. Sialnya, kita juga merasakan hal yang sama. Cah pracinta juga begitu. Sambat dan merasa terbuang. Apalagi saat ra nde dit digabung sama jomblo ditimpali nganggur, gogrok rambutmu. Hidup bahagia cuma ilusi.

Izinkan jiwa baik ini memberi sedikit tips untuk Anda. Menghadapi bokek dan jomblo, harus dengan tenang. Tapi, ingat, nganggur tak masuk hitungan, dua ini dulu saja. Pertama, jomblo dan bokek boleh dianggap nasib, tapi jangan malas bergerak dan berusaha. Kadang hidup itu di bawah, kadang di atas, sering juga dicubleke dan dislengkat. Nah, santai dulu, pikirkan masak-masak penyebabnya.

Tak jarang, semua itu datang dari diri sendiri. Refleksi diri itu penting. Jodoh dan duit, kita artikan secara mudah sebagai rezeki. Nah, rezeki itu misteri. Terserah yang ngasih, asal kita usaha terus. Yang lucu, orang yang memang benar-benar berusaha, jarang yang ngeluh. Sambat sedikit mungkin iya, tapi nggak mengutuk kehidupan. Soal privilege orang, sudah jangan pikirkan orang lain. Ngerti istilah “nggak peduli” kan? Fokus kita ke refleksi diri dulu, nggak usah ngurusin kehidupan orang lain. Hidup mereka juga belum tentu bahagia.

Jika tetap bersedih dan sambat berlebihan, istirahatkan jiwa dan pikiran dulu. Kata orang dulu, ngerti cara ngerem dan ngegas, tapi harus terus jalan dan berusaha. Saya rasa nonton film, main gim, lihat Mat Ordul atau baca status Fachri Skroepp, ampuh menstimulus rasa bahagia dan syukur. Tapi, tetap harus diingat, Mat Ordul dan Fachri Skroepp hanyalah pengalihan isu. Kita tetap harus kembali mencari akar permasalahannya. Sekadar melepas mumet tentu boleh.

Ngikut kata ulama juga tak ada salahnya. Kata para ulama, jodoh dan harta itu, sudah diatur, tinggal dijemput. Kata ulama lagi, asal niat baik, hasilnya baik. Nah, perkara niat ini yang berat. Niat manusia ini misteri, cuma dia dan Tuhan yang tahu. Ada yang kerja keras biar bisa saingan sama tetangga. Ada yang berlomba-lomba nikah karena tuntutan lingkungan. Ada yang melakukan semuanya untuk orang tua. Wes, carilah niat yang terbaik dan tepat untuk Anda biar hidup bahagia nggak cuma dibayang-bayangkan terus.

Menurunkan ekspektasi juga tak ada salahnya. Tak jarang, ekspektasi terlalu ndakik-ndakik. Ingin bisa seperti orang-orang hebat, padahal betah nganggur dan gengsi kerja kasar. Los dol dan tak terlalu ngotot kadang diperlukan. Sesekali hidup dibikin woles. Yang penting jangan malas. Malas ini susah karena orang berjiwa malas justru pandai membuat alasan.

Alasan yang disampaikan sering kali masuk akal dan bagus. Jadi, kerja keras untuk nyari duit dan jodoh, perlu yang namanya paham batasan diri, malas kok kepenginan. Jangan sampai kita menyalahkan orang lain, atas apa yang menimpa kehidupan kita. Wes, pokoke orang lain itu ya orang lain, pahami diri sendiri saja, maafkanlah orang lain. Yang terpenting lagi, memaafkan diri sendiri biar kita lebih mudah bersyukur.

Setelah itu, mungkin kita bisa mulai meninggalkan tekanan lingkungan sosial. Entah keluarga, teman, saudara, tetangga, ibu kos, dll. Segala tetek bengek standar hidup bahagia menurut lingkungan, coba ditelaah lagi. Tepatkah standar versi mereka? Jangan sampai kita begini begitu hanya untuk bersaing dan berlomba dengan mereka, ngeman-eman awakmu. Tapi, bukan berarti tak mengapa bokek dan jomblo, tetap harus berjuang dengan optimal dan paham kapan ngerem, ngegas, ngunjal ambegan, sampai isoma. Mesakne wong tuamu, masa mau merepotkan mereka terus.

Harusnya, bagaimanapun keadaan, bokek dan jomblo hanyalah sebuah fase. Yakin saja, Gusti mboten sare, kamunya juga jangan sare (rebahan) terus. Kenapa tak hidup bahagia saja dari sekarang, saat kita masih jomblo dan bokek. Menangis tak apa, sedih-sedih dulu. Barulah setelah itu kita harus mencari kebahagiaan itu di dalam bokek dan prayang-yangan ini. Tentu dengan kiat-kiat di atas dan dengan mengikuti protokol kesehatan.

BACA JUGA Berani Bilang ‘Nggak’ Adalah Salah Satu Kunci Hidup Bahagia atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Baca Juga:  Memang Dasar Minat Baca Rendah, Bedain Format PDF dan DOC Aja Nggak Bisa
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
15


Komentar

Comments are closed.