Jangan Asal Manggil Uwak di Medan – Terminal Mojok

Jangan Asal Manggil Uwak di Medan

Artikel

Kristiani

Wak, kek mana kabar?Sebagai kota multikultural, Medan menyimpan banyak kisah yang begitu menarik. Dimulai dari bahasanya hingga kehidupan masyarakatnya kerap disorot dan beberapa sudah banyak membahas hal ini, termasuk Mojok. Kamu bisa mencari artikel yang berhubungan dengan dengan kota Medan, khususnya penggunaan bahasa.

Meskipun dikenal memiliki banyak suku, nyatanya warga Medan masih banyak yang mewarisi adat istiadat. Salah satunya warisan adat itu adalah kuda lumping dari suku Jawa. Di kota Medan, atraksi ini sangat mudah ditemukan dan biasanya ada setiap Minggu ataupun hari libur. Namun, saya tidak berani dekat-dekat sama pemain kuda lumpingnya. Seram lihat atraksi mereka.

Tidak hanya tradisi, cara panggilan orang-orang di Medan pun sangat beragam. Ada datuk pada suku Melayu yang artinya kakek, ada anne pada suku Tamil yang artinya abang, dan berbagai cara pemanggilan lain sesuai dengan suku masing-masing. Dari sekian banyak bentuk pemanggilan kepada orang lain, ada satu bentuk panggilan yang bersifat universal di kota Medan. Maksudnya, pemanggilan ini tidak lagi mengenal jenis kelamin walaupun awalnya dipanggil kepada pria yang tidak terlalu tua ataupun saudara laki-laki dari orang tua.

Nama panggilan tersebut adalah uwak atau disingkat dengan wak yang asalnya dari bahasa Melayu. Ucapan wak kepada orang-orang tersebut sangat lumrah di kota Medan. Bahkan sama orang yang baru kenal di jalan, bisa memakai alternatif memanggil wak jika yang kamu rasa pantas dipanggil itu. Ingat yah, panggilan uwak ini tidak mengenal jenis gender. Kalau tidak percaya, tontonlah video Mak Beti yang membuktikan wanita juga dipanggil uwak. Meskipun lokasinya berada di Binjai, namun secara tata bahasa masih sama dengan Medan mengingat lokasinya tidak terlalu jauh dan rumpun suku Melayu-nya sama. Atau jika kamu singgah ke Medan menjumpai penjual lontong atau pecal, kamu bisa memanggil mereka itu wak dan mereka mengerti maksud kamu.

Namun, tidak semua orang-orang bisa dipanggil dengan uwak. Bukan karena usianya terlalu tua atau muda, melainkan asal suku mereka. Ada beberapa suku yang ada di Medan alih-alih dipanggil dengan sebutan uwak, mereka lebih senang dipanggil bapak, ibu, ataupun sebutan lain sesuai suku mereka. Istilahnya, untuk menghargai tradisi, mereka lebih senang dipanggil sesuai asal suku mereka. Selebihnya kamu lebih baik memanggil bapak ataupun ibu.

Pada kenyataan di lapangan saat ini, sudah banyak suku lain mau menerima dipanggil uwak. Mereka merasa dihargai dengan sebutan ini. Bahkan kata-kata uwak ini seperti keakraban tanpa mengenal usia, sama seperti lae pada suku Batak. Ketika berjumpa di jalan, mau berapa umur dan asal sukunya, kalau panggil uwak, mereka bakal nyahut satu sama lain. Salah satu buktinya Ono Ginting, teman ayahku di kedai kopi. Meskipun bersuku Karo, karena lingkungan dan keluarganya suku Jawa, ia tidak masalah dipanggil Wak. Ketika anak-anak bertemu dengannya, tidak segan-segan memanggilnya Wak dan ia menghargai panggilan anak-anak itu.

Memang nggak salah manggil uwak, namun ingat juga kondisi sekitar. Namun, apabila daerahnya sangat toleransi dipanggil uwak, tidak masalah sih dipanggil itu. Lebih baik, ketika bertemu orang yang baru kenal di Medan lebih baik dipanggil bapak atau ibu dulu. Jika sudah akrab, kamu bisa memanggilnya dengan sebutan uwak ataupun lainnya yang membuat nyaman. Ingat, banyak orang yang lebih suka dengan sebutan lain walaupun panggilan Wak sudah lumrah di kota Medan.

BACA JUGA Rebu: Adat Suku Karo untuk Menjaga Hubungan Keluarga dan tulisan Kristiani lainnya.

Baca Juga:  Kisah Cinta yang 'Wholesome' dan Progresif dalam Lagu 'Rondo Kempling'
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
7


Komentar

Comments are closed.