Ketika Pelamar Kerja Diminta Hasil Swab, tapi Kondisi Keuangan Lagi Seret – Terminal Mojok

Ketika Pelamar Kerja Diminta Hasil Swab, tapi Kondisi Keuangan Lagi Seret

Artikel

Pandemi bikin susah semua lini. Tak terkecuali sektor industri. Sudah sejak setahun lalu para karyawan “dirumahkan” oleh perusahaan secara silih berganti. Pada waktu yang bersamaan, mereka para pekerja termasuk pelamar kerja, diminta untuk beradaptasi dengan situasi dalam mengais rezeki. Apa pun dilakoni, agar bisa membikin dapur tetap ngebul.

Pusing, memang. Kita semua tahu, narasi tentang, “Bekerja itu sudah seharusnya mendapat uang, bukan malah mengeluarkan uang,” tentu tidak berlaku saat ini. Pasalnya, para pelamar kerja atau calon karyawan di suatu perusahaan, kini hampir selalu diminta hasil rapid atau swab sebagai syarat administratif sekaligus bentuk tindakan preventif selama pandemi. Selain agar tetap aman, hal ini dilakukan biar satu sama lain tetap merasa nyaman dalam bekerja. Setidaknya saat proses seleksi karyawan berlangsung.

Sayangnya, tidak semua pelamar kerja punya banyak tabungan untuk melakukan tes rapid atau swab berkali-kali selama melamar di sana-sini. Sebagian di antaranya kesulitan karena mentok di biaya sambil mbatin, “Syukur kalau diterima. Tabungan yang dipakai buat swab bisa terganti. Lah kalau nggak, kudu berapa kali aku harus mengeluarkan pundi-pundi sampai diterima kerja?”

Sebagai HRD, paling tidak setahun belakangan, saya sering kali mendengar keluhan dari para kandidat yang saya wawancara melalui telepon terkait hal serupa.

“Maaf sebelumnya, Mas. Saya nggak ada kendala soal tes rapid atau swabnya. Bukan di prosesnya, tapi uang tabungan saya nggak cukup/sudah habis. Baiknya gimana ya, Mas?” Begitu kira-kira reduksi dari apa yang disampaikan para kandidat kepada saya.

Jujur saja, mengetahui sekaligus menjawab pertanyaan tersebut antara susah dan harus hati-hati bagi saya. Susah, karena bisa jadi sensitif dan sentimentil bagi sebagian orang. Wajib hati-hati, karena mau bagaimanapun, perusahaan butuh kandidat yang sesuai, begitu pula sebaliknya.

Sebagai solusi bagi para kandidat, sebetulnya ada beberapa hal yang bisa dilakukan, jika pada saat seleksi karyawan atau tanda tangan kerja kalian diminta membawa hasil rapid atau swab, tapi sedang tidak ada uang. Namun, perlu diketahui, hal ini tergantung kebijakan perusahaan yang menyediakan lowongan pekerjaan. Intinya, tetap sampaikan segala pertanyaan secara baik-baik.

Pertama, para kandidat berhak bertanya, apakah proses swab menggunakan uang pribadi/secara mandiri atau dari perusahaan?

Hal ini sangat fundamental dan penting untuk ditanyakan. Juga menjadi hak kalian untuk bertanya tentang hal ini. Jika memang harus menggunakan uang pribadi, tentu saja para kandidat harus menyiapkan dana untuk swab. Kalaupun prosesnya dibantu oleh perusahaan, perlu ditanyakan kembali, apakah nanti akan diberikan voucher, ditalangi lebih dulu, atau sistemnya reimburse.

Sebab, kalau memang reimburse, tentu kita harus menyediakan secara mandiri sejumlah nominal yang dibutuhkan. Jika ditalangi, apakah nantinya akan dipotong melalui gaji, atau dari penghasilan lain.

Kedua, tanyakan juga, apakah hasil swab dibutuhkan sejak awal mula proses atau ketika sudah lolos semua tahapan?

Hitung-hitungan pengeluaran sudah pasti menjadi modal utama di masa pandemi. Hal ini juga bisa diaplikasikan pada saat para kandidat diminta untuk membawa hasil swab. Apalagi hasil rapid maupun swab punya batasan waktu tertentu. Itu kenapa, bertanya tentang kapan harus melakukan swab menjadi poin penting bagi para pelamar kerja, agar pengeluaran untuk rapid maupun swab menjadi tepat guna sesuai dengan timeline penerimaan karyawan di ruang lingkup perusahaan.

Sebagaimana para pelamar kerja, pekerja aktif, maupun orang lain di luar sana, banyak HRD yang juga memahami bahwa saat ini situasi serba sulit. Sebab itu, perlu ada win-win solution untuk saling memudahkan proses seleksi karyawan. Lantaran, mau bagaimanapun, baik perusahaan juga calon karyawan, sama-sama membutuhkan.

Kedua opsi yang sudah disebutkan sangat mungkin dipraktikan saat kalian mengikuti proses wawancara di berbagai perusahaan. Perlu diingat bahwa sebagai kandidat, kalian punya hak bertanya terhadap proses yang sedang dilakukan di suatu perusahaan. Termasuk bagaimana solusi ketika wajib melampirkan hasil rapid atau swab, di waktu bersamaan harus diproses secara mandiri, dan sedang tidak ada uang alias bokek. Sekali lagi, kunci dari semuanya adalah komunikasikan sebaik mungkin dengan HRD.

BACA JUGA Plus Minus Posting CV di Media Sosial bagi Pelamar Kerja dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Emangnya Kogoro Mouri Bakal Sukses Jadi Detektif Tanpa Bantuan Conan?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.