Kenapa Gaji di Atas UMR tapi Masih Merasa Miskin? – Terminal Mojok

Kenapa Gaji di Atas UMR tapi Masih Merasa Miskin?

Artikel

Avatar

Yang baru lulus kuliah dan kerja kantoran pasti ngalamin masa-masa indah bisa ngabisin gaji tiap bulan. Ya emang nggak gede sih kalo baru lulus dan belum punya pengalaman kerja apa-apa. Mentok ya UMR, atau kalau beruntung ya di atas UMR, tapi nggak bakal langsung di atas sepuluh juta.

Nah, gaji di atas UMR harusnya sangat mencukupi kebutuhan sehari-hari asalkan kita nggak banyak bertingkah pingin ini pingin itu. Beli ini beli itu yang ujung-ujungnya cuma habisin duit. Tetapi bagi sarjana muda dan baru dapat kerja, pingin banget nikmatin gaji-gaji awalnya. Bulan pertama langsung beli baju baru, beli parfum baru, beli sepatu baru, beli HP baru, dan nongkrong sana nongkrong sini sambil foto-foto lucu. Dipost di IG sambil tulis caption “Abis kerja, nongkrong dulu”, atau caption sejenis.

Pas nongkrong sih enak, pas beli sih nyante tinggal lhar lher gesek kartu debit. Tibalah pulang ke kosan dan lihat saldo lewat M-banking sambil pijit kepala. Gaji udah hampir habis, padahal belum juga gajian setengah bulan.

Sayangnya, fenomena ini berlanjut terus sampe bulan-bulan berikutnya, bahkan tahun-tahun berikutnya. Barulah setelah dua tahun hidup kayak gitu, mulai mikir “Lah, duitku ke mana aja ya? Dua tahun kerja dengan gaji di atas UMR, tapi nggak punya simpenan.”

Dah, tewas aja kalian kalo kayak gitu terus.

Anyway, fenomena ini pasti hampir dirasakan oleh semua orang ketika kaget bisa mencari duit sendiri, sampai-sampai terlena begitu lama, dan tiba-tiba… kok nggak punya duit juga. Tiap bulan gajian, tiap bulan abis juga. Lagian ya, gaji berapa pun, mau kecil atau gede, pasti aja habis di akhir-akhir bulan dan nggak tau dibuat beli apa aja.

Ngerasa gitu nggak? Mo menangis, rasanya, kan? Rasain! Hahaha, maaf, becanda. Pokoknya buat kalian yang punya gaji bulanan di atas UMR tapi masih aja berasa miskin, nih berikut beberapa penyebabnya biar bisa dikontrol dan nggak miskin lagi.

Baca Juga:  Kencan Buta via MIRC dengan Ending Membagongkan. Kencan Amburadul #1

Kenapa gaji di atas UMR tapi masih merasa miskin?

Alasan #1 Banyak kredit

Nggak apa-apa ngredit barang, tapi yang emang bisa kita kontrol. Juga jangan sampai nominal bulanannya setengah dari gaji kita. Kalo udah setengah, tewaslah sudah. Bayar kos-kosan aja udah berapa. Bensin berapa. Makan berapa. Ya bener kalo sampe cicilan kredit setengah gaji sendiri pasti nggak pernah merasa cukup.

Tapi asli, deh. Sebisa mungkin hindari kredit kalo bisa. Hidup kalian bakal lebih tenang. Kalo pingin beli sesuatu, ya lakuin tips anak kecil, yaitu nabung. Udah nggak usah keburu-buru mau beli sesuatu, daripada duit gaji terkikis terus tiap bulannya.

Apalagi kalo cicilan kredit lebih gede dari lima puluh persen gaji kita. Katakanlah tujuh puluh persen, ya sudah, kelar hidup kalian.

Alasan #2 Langganan premium

 Mau langganan Netflix nggak masalah, toh paket ponsel cuma 49 ribu per bulan, atau langganan paling mahal yang 169 ribu per bulan dan patungan berempat sama temen biar jadi lebih murah. Tetapi kalo udah langganan Netflix, yaudah Netflix aja dulu. Nggak usah langganan Spotify premium dan YouTube premium juga. Kecuali kalau emang beban kalian ya itu doang dan nggak ada kredit-kredit lainnya.

Tapi ya itu, kalau kalian nggak bisa ngontrol mau langganan apa aja, terus kalap gegara udah langganan Netflix, ikutan langganan HBO GO, Apple TV, Disney+, Amazon Prime, woy situ waras kagak? Semaniak-maniaknya penonton film, Netflix itu udah mayan lengkap kok. Ngapain juga semua media streaming dijadiin langganan?

Apalagi kalo ternyata kalian sampe sempet langganan WinRar premium dan Smadav premium. Ngapain? Itu pake gratisannya aja udah bisa berfungsi dengan baik dan budiman.

Baca Juga:  Kerja Jadi Sales yang Sering Bikin Mbatin "Gusti Paringono Kuat Atiku"

Makanya, sebelum memutuskan mau langganan apa, mending mikir bakal sering dipake nggak sih itu? Atau… emang beneran butuh nggak sih? Kalau saya sendiri memang pemuja Netflix, jadi saat langganan Netflix ya emang beneran hampir tiap hari saya pantengin tuh semua series dan filmnya. Tapi ya udah, itu aja, nggak usah langganan banyak-banyak.

Alasan #3 Hobi nongkrong

Kalau nongkrong doang dan nggak beli sih nggak masalah, asal nggak malu aja sih ya. Tetapi kan nggak tau kenapa nongkrong sudah menjadi gaya hidup manusia modern. Kalau nongkrongnya di angkringan sih nggak masalah. Paling mentok habis dua puluh ribu, udah mabok nasi kucing itu. Lah kalo nongkrongnya di kafe yang secangkir kopi diganjar harga 25 ribuan, kan tewas juga kalo tiap pulang kerja nongkrong.

Lagian masa iya nongkrong cuma minum doang, pasti cemilan juga. Asli, ujung-ujungnya habis tuh lima puluh ribuan. Tetapi demi konten sosial media, apalah arti uang lima puluh ribu sehari demi konten memukai dan banyak like. Iya, nongkrong di kedai kopi barangkali sudah menjadi kebutuhan pokok. Sandang, pangan, ngopi cakep.

Ya kalo nongkrongnya sebulan dua kali sih nggak masalah ya, kan kita memang butuh bertemu dan bersosialisasi dengan makhluk hidup, asal jangan mau kerja ngopi dulu, istirahat kerja, ngopi lagi, pulang kerja, ngopi lagi. Ya gitu aja terus sampe duit buat beli makan besoknya kagak ada.

Endingnya kalo duit udah habis kan tiduran mulu di kos sampe gajian. Lah, kenapa nggak tiduran aja terus pas duit masih banyak, dan di akhir bulan baru mau nongkrong apa kagak terserah dengan duit yang masih banyak. Terus, sisanya ditabung deh.

Alasan #4 Upgrade gaya hidup mulu

Pokoknya bulan depan aku mau ganti sepatu. Bulan depannya lagi ganti celana. Bulan depan lagi ada jaket lucu dan lagi hits. Eh, jam tangan model itu kayaknya bagus dan trendi. Eh, kayaknya nyicil mobil bisa nih. Meninggal! Sekalinya kalian kepingin macem-macem yang hanya punya fungsi untuk gaya, udah… selamat tinggal, tabungan. Gitu aja terus sampe umur tiga puluhan, baru menyesal kenapa foya-foya mulu.

Baca Juga:  Biaya Kuliah Itu Mahal, Wajar dong Jika Fresh Graduate Menolak Tawaran Gaji 8 Juta

Nggak masalah kalian kepingin apa-apa, tetapi ya lihat kondisi keuangan dulu. Dan jangan dikit-dikit kepingin, malah kayak anak kecil aja jatuhnya. Belilah yang sekiranya emang butuh, dan nggak usah maksain beli brand-brand mahal, toh dipake juga nggak terlalu bagus, barangkali? Cuma biar pas nongkrong dilirik orang-orang aja, kan? Iya, cuma dilirik. Nggak lebih.

Alasan #5 Mabok tiap denger kata nabung

Apa itu nabung? Nabung hanya untuk orang lemah. Kan gajian tiap bulan, jadi ya aman-aman aja hidup. Gajian sebulan, ya habisin sebulan. Gitu terus sampe tua dan nyesel.

Pernah ada riset yang menunjukkan bahwa tabungan rata-rata milenial di Indonesia itu nggak sampe 15 juta. Bayangkan, padahal gaji di atas UMR dan kerja udah hampir dua tahunan, tapi tabungan belum nyentuh 15 juta. Kalo ditanya tabungan berapa, paling dijawab empat jutaan. Itu juga bukan tabungan, itu gaji bulan lalu yang bakal habis lima belas hari lagi.

Pokoknya tiap denger kata nabung itu muntah-muntah dan tangan langsung gemetar. Apalagi kalo sudah punya m-banking ditambah Shopee. Dah, kelar duit kalian. Bener-bener duet maut penghancur keuangan.

BACA JUGA Pedoman Melakukan Financial Planning Sendiri dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.