Kena Tipu Interview Kerja Bikin Saya Menyadari Tak Ada yang Abadi di Dunia Ini – Terminal Mojok

Kena Tipu Interview Kerja Bikin Saya Menyadari Tak Ada yang Abadi di Dunia Ini

Artikel

Siapa pun orang di dunia ini pasti tidak ingin mendapatkan pengalaman kena tipu selama hidupnya. Ya iya lah! Siapa sih yang mau kena tipu? Betapa pun pahitnya ditipu, mau tak mau kita memang harus hidup berdampingan dengan para penipu. Mereka akan selalu ada di mana saja dan dalam bentuk atau rupa apa saja.

Sebagaimana kelaziman ada putih tentu ada hitam. Ada yang jujur, ada pula yang bohong. Ada orang susah, ada juga orang kaya. Begitu pula ada orang apes, dan ada orang culas. Katanya hidup itu memang mesti ada keseimbangan. Sehingga hal-hal yang kontras dan bertolak belakang harus tetap ada di kehidupan ini.

Omong-omong soal tipu-menipu, kemarin saya kena tipu dengan modus interview kerja sebagai karyawan tetap. Saya harus merelakan uang Rp1 juta raib dalam hitungan jam. Sebagai pekerja lepas atau freelancer yang digaji tak seberapa, saya sangat butuh kepastian hidup. Tawaran interview itu bak oase di tengah gurun pasir.

Kondisi ekonomi yang paceklik, kemudian tuntutan untuk menambal kebutuhan hidup, mulai dari bantu orang tua hingga adik, tentu akan membuat orang macam saya ini ijo mendapat undangan interview kerja. Tetapi rupanya situasi sulit dan serba susah ini justru dimanfaatkan oleh oknum penipu untuk melancarkan aksi jahatnya.

Saya sudah senang setengah mati mendapat panggilan interview. Dulu di awal tahun 2020, saya memang pernah menaruh lamaran kerja di sebuah perusahaan. Saya lupa persisnya di posisi apa, tetapi yang jelas relevan dengan latar belakang pendidikan saya. Dalam hati, barangkali memang butuh proses lama untuk screening berkas sampai akhirnya saya dipanggil. Eh, kutu kupret rupanya kena tipu!

Baca Juga:  Panduan Menjawab di Mana Letak Candi Borobudur agar Kalian Nggak Salah Tag Lokasi di Instastory

Strategi si penipu ini kelihatan cukup matang. Mereka membuat alamat email yang tampak resmi dengan membeli domain sendiri, sehingga mudah mengecoh para pencari kerja. Kontak narahubungnya pun menggunakan nomor bisnis sehingga tampak seolah-olah itu adalah layanan resmi kantoran. Mereka juga menggunakan surat dengan kop, alamat, serta beberapa keterangan persis yang dimiliki perusahaan yang saya lamar.

Meski ada beberapa isi dalam surat itu yang tidak masuk akal, entah mengapa saya masih terbuai dengan harapan kerja tetap. Isi kepala saya sibuk berkhayal betapa indahnya kepastian tanpa harus kelimpungan mencari lowongan di setiap akhir masa kontrak kerja.

Seharian setelah saya tahu positif jadi korban penipuan, saya murung, sedih, kesal, dendam, sampai merapal doa-doa buruk dan sumpah serapah kepada orang yang telah menipu saya. Mata saya bengkak esok harinya karena menangis sepanjang malam.

Dari musibah ini saya sadar tidak ada gunanya mengutuk dan melontarkan sumpah serapah pada si penipu. Apa yang sudah terjadi ya sudah terjadi. Mau mengharap uang kembali juga tidak mungkin. Di negara hukum seperti Indonesia ini aparatnya cuma pajangan saja. Tidak ada tempat pengaduan untuk mendapatkan keadilan.

Mungkin dalam hidup kita memang perlu merasakan kena tipu minimal sekali dalam hidup, agar punya jeda untuk mengevaluasi diri. Pengalaman kena tipu juga jadi rem bagi saya untuk tidak perlu berlari-lari mengejar sesuatu yang sudah pasti akan diberi Tuhan. Mungkin memang jalan-Nya saat ini saya harus jadi pekerja lepas dulu, sehingga saya tidak perlu panik seolah-olah dunia akan meninggalkan saya.

Baca Juga:  Menjadikan Orang Hilang Sebagai Strategi Marketing: Kreativitas yang Kebablasan

Saya juga harus menyadari sesuatu yang saya dapatkan di dunia ini tidak ada yang abadi dan bukan sepenuhnya milik saya. Uang, harta, apa pun yang saya dapat hanya titipan. (tapi saya nggak sudi kalau terus-terusan nitipnya ke tukang tipu lho ya! Nggak selamet lu, kang tepu!)

Akibat kena tipu ini saya jadi belajar berlapang dada dan agak sedikit filosofis. Saya menyadari sesuatu yang sempat saya miliki sebelumnya tidak pernah ada. Sehingga tidak perlu terlalu kecewa ketika suatu saat ia kembali tidak ada~

BACA JUGA Tugas Ketua RT Bikin Ayah Saya Pernah Ketipu Sales Perusahaan.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.