Kedalaman Skuat Masih Menjadi Momok Lazio – Terminal Mojok

Kedalaman Skuat Masih Menjadi Momok Lazio

Artikel

Avatar

Hingga giornata 12 Serie A bergulir, klub rival ibukota AS Roma, yakni SS Lazio masih tercecer di peringkat delapan dengan raihan 18 poin, dengan rincian lima kali menang, tiga kali seri, dan menderita empat kekalahan. Dan yang terbaru tentunya saat imbang melawan Benevento, klub asuhan kakak kandungnya, Filippo Inzaghi.

Hasil ini menambah catatan buruk I Biancoceleste dalam lima pertandingan terakhir, dengan raihan satu kemenangan, tiga kali seri, dan menderita satu kekalahan. Memang perjalanan masih panjang, toh poin mereka dengan sang pemuncak klasemen AC Milan hanya sembilan poin. Namun, bila diamati track record mereka, jelas sebuah pencapaian yang mungkin butuh tenaga ekstra.

Bicara soal tenaga ekstra, klub asuhan Simone Inzaghi akan menghadapi dua laga berat, yakni melawan Napoli pada 21 Desember dan AC Milan tiga hari setelahnya. Namun, seperti yang diprediksi banyak orang, formasi yang dipakai mesti pakem 3-5-2, pemain yang diganti ya itu-itu saja. Dan tentunya Marco Parolo, yang biasa berposisi sebagai gelandang, bisa jadi bakal disulap jadi bek tengah. Lantas Denis Vavro atau Nicolo Armini buat apa?

Dengan formasi 3-5-2, jika full team, Lazio akan memaksimalkan Immobile dan Correa dengan backup Lord Caicedo maupun Muriqi jika mengalami kebuntuan, ditopang gelandang Milinkovic Savic dan kelihaian Luis Alberto dan dua sayap lincah, entah Lazari maupun rekrutan anyar Fares. Kemudian ditambah tembok kokoh dari Acerbi, Hoedt, Luiz Felipe, dan kiper klimis Strakosha, walaupun beberapa pertandingan, Reina dimainkan.

Permasalahan akan mulai muncul ketika beberapa pilar tidak bisa bermain. Terlebih ada pemain yang jarang sekali mendapatkan jatah menit bermain ketika pilar utama mengalami cedera, macam Alessandro Rossi, Sofian Kiyine, dan Nicolo Armini.

Sebagai netizen layar smartphone, saya memang nggak bisa berharap banyak, apalagi kalau lagi streaming sendirian di rumah, terkadang jantung berdebar. Namun apa daya, dari skuat yang bermain itu lagi itu, saya nggak habis pikir, bisa-bisanya Inzaghi merubah Marco Parolo menjadi bek darurat ketika Francesco Acerbi atau Luiz Felipe tidak bermain.

Malahan, Patric yang bisa di berbagai posisi, bisa saja tidak masuk skuat Lazio demi memaksimalkan peran Parolo. Rada hamsyong memang. Parahnya lagi, Stefan Radu dimainkan dari menit awal, di mana saat Lazio melawan Hellas Verona malah membuat kesalahan fatal hingga mengakibatkan menderita kekalahan.

Kalau udah seperti ini, siapa yang disalahkan? saya yakin masyarakat dunia maya akan menyalahkan sang presiden Lazio, Claudio Lotito, sebagai penyebab kurangnya kedalaman skuat dalam mengarungi musim 20/21. Untuk mengarungi Liga Champions saja, mereka hanya mendatangkan pemain yang kurang menggigit, macam Escalante, Akpra Akpro, ditambah Andreas Pereira, Mohamed Fares, dan Vedat Muriqi, selebihnya hanya rumor saja.

Sepertinya para Laziale tidak bisa berharap banyak dengan adanya kedatangan pemain baru pada jeda transfer Januari. Seperti yang sudah-sudah, rumornya siapa, yang datang siapa. Siapa yang tidak kesal akan siklus seperti ini. Ini bisa jadi bom waktu, yang di mana para suporter akan menuntut presiden untuk mundur, walau rasanya agak sulit.

Jika di Serie A masih terseok-seok, hal sebaliknya malah ditujukan saat mentas di Champions League dengan menempati peringkat kedua dengan raihan sepuluh poin, dari raihan dua kemenangan dan empat kali imbang, tanpa mengalami kekalahan. Sebuah ironi memang, tapi ternyata, mimpi buruk datang setelah pengundian 16 besar Liga Champions.

Tak dinyanya, pasukan Simone Inzaghi bertemu dengan salah satu langganan ajang Liga Champion, yakni The Bavarians atau lebih dikenal Bayern Munchen. Walau pertandingan masih beberapa bulan lagi, nampak jika menilik skuat kedua kubu, rasanya sangatlah timpang.

Namun, selagi bola itu bundar, rasanya tidak salah jika saya berharap Lazio bisa mengimbangi Munchen, sekaligus berharap para pemain bisa menjaga konsistensi di Serie A. Wallahualam. Dan untuk Pak Presiden Klub, menggelontorkan dana lebih apa salahnya sih? Sepelit-pelit pemilik Arsenal Kroenke, mereka masih mau mengeluarkan duit lebih untuk memantapkan kedalaman skuad. Namun, ya itu tadi, berdoa dan berharap saja itu sudah cukup.

BACA JUGA Udah Bener James Rodriguez Pindah ke Everton, daripada Nganggur di Real Madrid dan artikel Terminal Mojok lainnya.

Baca Juga:  Nggak Enaknya Menjadi Seorang Penulis : Dicap Pengangguran Sampai Dianggap Menjalani Laku Pesugihan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
0


Komentar

Comments are closed.