Kedai Kopi Ramai tapi Penjualannya Minim, Kok Bisa? Ya Bisa dong

Artikel

Avatar

Memiliki sebuah kedai kopi adalah impian banyak barista. Merasa memiliki skill cukup di dunia kopi, mulailah mereka menabung berjuta-juta. Atau yang lebih pinter dikit, nyari investor. Jika modal sudah terkumpul, proses merancang kedai kopi impian dimulai. Dari mencari nama, menentukan desain, menetapkan menu, juga target penjualan sehari-hari.

Untuk nama sendiri sebenarnya ada beberapa template, mulai dari ada embel-embel “logi”-nya, memilih kata-kata manis dari KBBI, atau memilih kata-kata dari bahasa asing. Pokoknya mencari nama saja bisa menghabiskan waktu berbulan-bulan, belum lagi desainnya, belum lagi yang lainnya. Pokoknya proses panjang harus dilalui sejak memutuskan mau membangun kedai kopi.

Setelah proses panjang dan berdarah-darah sampai utang sana utang sini, berdirilah kedai kopi impian. Perjuangan baru dimulai: promosi di Instagram, ngadain diskon, japri kenalan satu-satu, sampai pada akhirnya menyadari bahwa ekspektasi pendapatan tidak sesuai kenyataan. Ini fakta, beberapa rekan saya kompak mengalami hal demikian. Kedai kopinya sih tampak ramai, tapi pendapatannya bisa minus karena alasan-alasan ini.

Temen datang cuma nongkrong

Salah satu deritanya ya kedai kopi ramai sama teman-teman, parkiran penuh, meja-meja pada penuh, banyak yang haha-hihi, tapi baristanya nganggur nggak ngapa-ngapain. Dari semua temen yang datang, paling cuma beberapa yang beli. Itu juga es teh, atau mentok beli ait mineral. Udah deh, merasa terwakilkan ada yang beli, temen-temen lainnya enjoy aja nongkrong seenak jidat.

Dilema terjadi. Sebagai pemilik kedai kopi, mau negur mereka kok ya temen. Mau nggak negur, lama-lama bangkrut juga kedai kopinya. Asli, kalo temen-temen udah pada dateng dan ngobrol keras-keras, sudahlah, jangan berharap bakal ada pelanggan lain. Pelanggan lain yang bener-bener mau beli biasanya males kalo tempatnya terlalu ramai, apalagi kalau ngobrolnya keras-keras. Pelanggan lain mana tahu kalo yang menuhin tempat itu rata-rata nggak beli dan merupakan temen si pemilik. Pokoknya begitu lihat ramai, langsung sekip nyari tempat lain.

Baca Juga:  Waktu Hanyalah Sebuah Persepsi

Mau ngusir temen-temen, nanti malah dihujat dan dibenci. Mau didiemin, pemakaian Wi-Fi jebol juga. Eh, kalo ternyata bisa ngusir para temen bedebah itu dan kedai kopi jadi sepi, kok ya hampa nggak ada orang gitu. Udah berhasil ngusir orang, tetep nggak ada pembeli yang datang juga.

Temennya temen datang

Biasanya relasi temen itu sering datang juga, tapi karena temennya itu jarang pesen, temennya temen juga ikut-ikutan jarang pesen. Tiba-tiba penuh aja tuh kedai kopi, dijadiin tempet ngerjain tugas, main UNO, main poker, main catur, atau sebatas genjrang-genjreng main gitar dan teriak-teriak. Semuanya hepi dan suasana begitu menyenangkan, kecuali hati pemilik kedai kopi yang tersayat-sayat.

Tempat mangkal ojol

Salah satu hal yang bikin kedai kopi tampak ramai tapi minim pembeli adalah banyaknya ojol yang mangkal. Begitu tahu kedai kopi kita punya Wi-Fi, banyak yang auto nongkrong. Awal-awal pada beli, tapi lama-kelamaan karena udah akrab atau bagaimana, mulai pada ogah beli. Nah, biasanya mulai tuh temen-temen ojolnya mangkal di situ juga. Jangankan mau beli, nyapa pegawai atau pemiliknya aja kagak. Biasanya yang mangkal tuh di depannya gitu, menuhin parkiran sampai nggak ada tempat buat pelanggan lain.

Mau ngusir kok ya gimana, mau didiemin kok ya ngenes lama-lama. Gonta-ganti password Wi-Fi juga percuma. Selalu saja ada yang nanyain ke baristanya, biasanya sambil beli es teh gitu. Lagian rata-rata ojol mangkal itu bukan perkara Wi-Fi, tapi emang tempatnya strategis dan deket mana-mana aja.

Serbasalah.

Temen menjadi ojol dan mangkal di kedai kopi kita

Kalo ada yang lebih kombo buat meramaikan kedai kopi dan sekaligus meminimkan penjualan, itu adalah temen-temen yang nongkrong dan ternyata mereka juga ngojol. Wisss, mending banyakin berdoa aja. Udah pas jadi temen jarang beli, pas jadi ojol juga mangkal doang. Udah gitu menuhin parkiran sekaligus ruangan. Kan pembeli lain lagi-lagi males datang kalo penuh gitu.

Baca Juga:  Tipe Warung Kopi atau Kafe Berdasarkan Fungsinya

Asli, kalo kondisinya sudah seperti itu, rasa-rasanya menutup kedai kopi dan berpindah tempat adalah hal yang perlu dilakukan. Ya, asalkan massanya nggak ikutan pindah. Kalo mereka ikutan pindah, mending jangan buka kedai kopi karena pasti rugi. Buka aja co-working space gratisan biar semakin banyak yang datang. Tapi yhaaa… rugi jugak.

Photo by Ali Yahya on Unsplash

BACA JUGA Mengapresiasi Kopi Sachet dalam Perjalanan Ngopimu dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.