Kanan atau Kiri? Ah, Sama Saja!

Artikel

Avatar

Kanan dan kiri tuh sama aja. Itulah yang ada dalam benak nenek saya. Di setiap tempat dan setiap waktu, beliau pasti menerapkan prinsip tersebut. Lho, jadi ideologi nenek saya nggak jelas kayak massa mengambang, gitu?

Santai saja, masalah kanan dan kiri bagi nenek saya hanya terjadi pada sandal. Mau ke sawah, ke masjid, menghadiri pengajian, nenek saya tidak pernah bisa membedakan antara kanan dan kiri. Bahkan satu waktu, pernah kaki kanan pakai sandal kiri, kemudian yang kiri diberangus pakai sandal kanan.

Kekeliruan ini bukan hanya tentang kanan dengan kiri, tapi sudah sampai ke soal warna dan merek sandal itu sendiri. Terkadang yang kanan Swallow, yang kiri Melly. Atau yang kanan merah, yang kiri hijau. Lebih lagi sandal warna-warni dan beragam merek tersebut sudah dari mana saja asalnya. Dugaan sementara sih berasal dari masjid atau dari pengajian yang rutin ia datangi.

Bukan sekali dua kali Nenek diingatkan. Dan hampir setiap kali beliau menjawab, “Halah, wes! Podo wae!”

Malah pernah sekali dia bilang begini, “Mbah ki wes ora prawan meneh, dadi meh piye-piye yo ra bakal ono uwong seng ndelokke.”

Ya, iyalah, Mbah. Kalau mbah masih perawan, mana mau pakai sandal Melly yang penuh flek hitam.

Karena penasaran, Saya pernah mencoba memakai sandal dengan style nenek, tapi rasanya tidak enak. Saat kaki kanan mau melangkah ke kiri dan kaki kiri mau melangkah ke kanan, seperti kaki kanan ingin menyleding kaki kiri dan yang kiri ingin menyleding yang kanan.

Masalah estetikanya juga ramashook. Bayangkan saja jempol offside keluar sendal, sedang jari kelingking terlalu menjorok ke dalam.

Baca Juga:  Pengalaman Jadi Satpol PP: Dianggap Penindas Rakyat Sampai Diancam Dibunuh

Saat berjalan juga terasa ramashook. Soalnya cara berjalannya menjadi mirip bebek cedera engkel. Belum lagi soal jalanan yang terasa lebih licin ketika memakai sandal dengan style Nenek.

Mungkin kebiasaan tidak peduli antara kanan dengan kiri tersebut juga menurun ke anak-anaknya, termasuk ibu saya. Bedanya, ketidakpedulian yang dialami mungkin lebih menantang adrenalin daripada apa yang dilakukan nenek, pasalnya sama seperti ibu-ibu umumnya, ibu saya juga melakukan sein kanan untuk belok kiri dan sein kiri untuk sebaliknya.

Ketidakpedulian Ibu juga lebih tinggi. Ibu kadang menggunakan lajur kanan saat berkendara, atau bahkan berjalan melawan arah. Memang terkadang kita harus melawan, namun tidak semua harus kita lawan, Buuuk.

Tingkat adrenalinnya mungkin disesuaikan berdasarkan usia. Kalau tantangan bagi Nenek hanya tentang jalan licin, sedangkan bagi Ibu yang usianya lebih muda, tantangannya adalah disundul orang dari belakang ataupun ditabrak orang dari arah berlawanan. Atau mungkin jadi buronan? Aaah, tampaknya tidak mungkin. Siapa sih yang berani melawan ibu-ibu naik motor?

Mari kembali ke masalah kiri dan kanan. Saya jadi ada usulan agar tercapai kenyamanan dari segi penglihatan ataupun ketika berkendara di jalan. Jika usulan ini diterima, saya yakin kemaslahatan bagi nenek-nenek dan ibu-ibu akan tercapai.

Bagi para produsen sandal, buatlah sandal dengan desain khusus bagi orang tua. Popok saja sudah ada yang khusus bagi lansia, masak kalian kalah. Desain sandalnya dibuat sama antara kanan dan kiri, jadi lengkungan sisi kanan dengan yang kiri disamakan saja, tidak usah disesuaikan dengan lekuk kaki, agar tidak ada kekeliruan lagi pada lansia. Iklannya juga mudah, buat aja tagline-nya “Sandal New Normal”.

Baca Juga:  Pengin Dijauhkan dari Sial, Kok Harus Bilang "Amit-Amit" sambil Ketuk Meja dan Jitak Kepala?

Kemudian mengenai masalah sein, ada saran bagi siapa pun yang mau memproduksinya. Berhubung kita sudah mau masuk New Normal, lebih baik jika ibu-ibu juga kita buat lebih normal. Buatlah helm atau aksesoris apa pun itu yang dapat terhubung dengan otak. Jadi misal mau belok ke kanan, otak akan mentransmisikannya ke perangkat yang nanti diciptakan. Kemudian alat tersebut akan meneruskannya ke sepeda motor agar melakukan sein kanan.

Atau kalau mau lebih mudah, berdayakan saja kekeliruan yang terjadi antara kanan dengan kiri. Buatlah seolah-olah hal ini termasuk skenario New Normal: lama-lama akan jadi biasa dan kemudian jadi budaya Indonesia. Siapa tahu bisa jadi tujuan wisata.

BACA JUGA Menjadi Minoritas Spesial dengan Terlahir Kidal dan tulisan Imron Amrulloh lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.